Duduk Perkara Penipuan Investasi Arisan Online, Modus Pakai Sistem Duet di Facebook

Kompas.com - 24/01/2020, 07:31 WIB
Ilustrasi arisan online stocksnapIlustrasi arisan online

GUNUNGSITOLI, KOMPAS.com – Ibu rumah tangga berinisial NIT (29) jadi tersangka kasus penipuan investasi arisan online di Gunungsitoli, Nias, Sumatera Utara (Sumut).

Tersangka ditangkap di rumah sekaligus kantornya di kawasan Jalan Kelapa, Kelurahan Ilir, Kecamatan Gunungsitoli, Sumatera Utara, di Mapolres Nias, Kamis (23/1/2020).

Kepala Kepolisian Resor Nias AKBP Deni Kurniawan mengatakan pihaknya berhasil membongkar praktik penipuan investasi arisan online setelah menerima laporan korban bernama Petrus Hamonangan Panjaitan (32) pada 16 Oktober 2019. 

Baca juga: Polisi Tangkap Tersangka Penipuan Investasi Arisan Online di Gunungsitoli

Setelah dilakukan penelusuran lebih lanjut dan dari hasil pemeriksaan sejumlah saksi-saksi serta ahli pidana dari Universitas Sumatera Utara, maka perbuatan tersangka NIT tersebut merupakan perbuatan pidana.

"Ini semua hasil dari pemeriksaan saksi-saksi dan saksi ahli sehingga kami bisa mengungkap ini dan kami akan kembangkan terus," ujar Deni di Mapolres Nias, Kamis. 

Baca juga: Fakta di Balik Penipuan Berkedok Arisan Online, 61 Orang Jadi Korban hingga Kerugian Capai Rp 11 Miliar

Bentuk Arisan Tolong Menolong

Sekitar bulan Januari 2019 tersangka NIT membentuk arisan online di Facebook dengan nama "Arisan Tolong Menolong".

Di arisan tersebut itulah ia sebagai owner sekaligus sebagai adminnya. Tersangka menggabungkan anggotanya ke dalam grup Facebook untuk memudahkan komunikasi dalam menjalankan arisan online tersebut.

"Untuk mengelabui para korbannya, tersangka membuat sebuah grup agar dirinya dan anggota lainnya dapat tetap berkomunikasi dan tidak menimbulkan kecurigaan," ujar Kapolres Nias AKBP Deni Kurniawan, Kamis.

Baca juga: Jumlah Korban Arisan Online di Makassar Bertambah, Kerugian hingga Rp 11 Miliar

Arisan online yang dibentuk oleh tersangka memiliki beberapa sistem permainan, antara lain sistem duet, sistem trio dan sistem reguler. Sementara yang ikut dalam sistem arisan tersebut terbagi atas peminjam dan penginvestasi. 

Tersangka lalu menginformasikan bahwa akan dibuka kloter baru dengan kode NSL dan angka untuk sistem duet. Dia juga membuatkan berapa jumlah arisannya, pendapatan, serta jatuh temponya hingga biaya admin. 

"Tersangka membuat sebuah sistem pola mendapatkan arisan dan waktu pembayaran serta biaya adminnya, yang dipostingnya dalam grup Facebook yang dibuat oleh tersangka," lanjut Deni.

Baca juga: Korban Penipuan Arisan Online hingga Rp 10 Miliar Diduga Tak Cuma di Makassar

Dalam arisan online tersebut, ada tata cara permainannya. Setelah ada laporan penipuan, polisi kemudian memberhentikan sistem arisan online tersebut. 

Halaman:
Menangkan Samsung A71 dan Voucher Belanja. Ikuti Kuis Hoaks / Fakta dan kumpulkan poinnya. *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Wanita Pemandu Karaoke Ditemukan Tewas di Kamar Kos, Wajah Terbekap Selimut

Wanita Pemandu Karaoke Ditemukan Tewas di Kamar Kos, Wajah Terbekap Selimut

Regional
Sudah Uji Pembebanan, Alun-alun Surabaya Segera Dilalui Kendaraan

Sudah Uji Pembebanan, Alun-alun Surabaya Segera Dilalui Kendaraan

Regional
Kabur Saat Akan Hadapi Sidang Putusan, Serli Diminta Menyerahkan Diri.

Kabur Saat Akan Hadapi Sidang Putusan, Serli Diminta Menyerahkan Diri.

Regional
Bunadin Batal Umrah Sekeluarga, Padahal Sudah Berangkatkan Ibu dari Probolinggo ke Makassar

Bunadin Batal Umrah Sekeluarga, Padahal Sudah Berangkatkan Ibu dari Probolinggo ke Makassar

Regional
Hampir Menangis, Yusrinda dan 52 Orang Rombongan Keluarganya Gagal Umrah Gara-gara Corona

Hampir Menangis, Yusrinda dan 52 Orang Rombongan Keluarganya Gagal Umrah Gara-gara Corona

Regional
Penyelundupan 1.085 Liter Sopi yang Ditutupi Tumpukan Pisang Digagalkan di Bima

Penyelundupan 1.085 Liter Sopi yang Ditutupi Tumpukan Pisang Digagalkan di Bima

Regional
Banjir di 5 Desa Jatinangor, Jalur Sumedang-Bandung Lumpuh, Ribuan Rumah Terendam

Banjir di 5 Desa Jatinangor, Jalur Sumedang-Bandung Lumpuh, Ribuan Rumah Terendam

Regional
Viral Video Pria Tiba-tiba Datang ke Kompleks Pertamina Lalu Masturbasi

Viral Video Pria Tiba-tiba Datang ke Kompleks Pertamina Lalu Masturbasi

Regional
Tergiur Harga Mobil Murah, Sejumlah Orang Jadi Korban Penipuan di Jombang

Tergiur Harga Mobil Murah, Sejumlah Orang Jadi Korban Penipuan di Jombang

Regional
Cerita 35 Jemaah Umrah Asal Palembang, Pesawatnya Sempat Ditolak Mendarat di Jeddah

Cerita 35 Jemaah Umrah Asal Palembang, Pesawatnya Sempat Ditolak Mendarat di Jeddah

Regional
Usai Bentrok TNI-Polri, Pangdam Bukit Barisan Perintahkan Anggotanya Perbaiki Mapolsek yang Rusak

Usai Bentrok TNI-Polri, Pangdam Bukit Barisan Perintahkan Anggotanya Perbaiki Mapolsek yang Rusak

Regional
PNS di Maluku Diminta Tak Gunakan Wadah Plastik Sekali Pakai

PNS di Maluku Diminta Tak Gunakan Wadah Plastik Sekali Pakai

Regional
Arab Saudi Setop Umrah, 1.685 Jemaah Dipulangkan ke Tanah Air

Arab Saudi Setop Umrah, 1.685 Jemaah Dipulangkan ke Tanah Air

Regional
Ilham Habibie: Dampak Corona, Indonesia Diprediksi Kebanjiran Barang China

Ilham Habibie: Dampak Corona, Indonesia Diprediksi Kebanjiran Barang China

Regional
Kisah Polisi Pergoki Penjual Es Keliling Mencuri Susu Formula, Tak Jadi Ditahan Setelah Tahu Kondisinya

Kisah Polisi Pergoki Penjual Es Keliling Mencuri Susu Formula, Tak Jadi Ditahan Setelah Tahu Kondisinya

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X