Sosok Nina Azzahra, Siswa SMP yang Berani Kirim Surat Protes ke PM Australia dan Kanselir Jerman

Kompas.com - 24/01/2020, 06:50 WIB
Aeshninna Azzahra (Nina), saat menunjukkan sampah plastik dengan merek-merek dari luar negeri yang ditemukan. KOMPAS.COM/HAMZAH ARFAHAeshninna Azzahra (Nina), saat menunjukkan sampah plastik dengan merek-merek dari luar negeri yang ditemukan.

GRESIK, KOMPAS.com - Aeshninna Azzahra (12), siswa SMP Negeri 12 Gresik, kembali ke kampung halamannya di Desa Kandangasin, Kecamatan Wringinanom, Gresik, Jawa Timur.

Sebelumnya, pegiat lingkungan hidup cilik ini berani bertandang ke Jakarta untuk memberikan surat kepada Perdana Menteri Australia Scott Morrison dan Kanselir Jerman Angela Merkel melalui Kedutaan Besar masing-masing untuk menghentikan ekspor sampah plastik ke Indonesia.

Baca juga: Gadis di Gresik Tulis Surat kepada PM Australia, Minta Hentikan Ekspor Sampah Plastik

Gadis yang akrab disapa Nina ini mengatakan, dia membuat surat tersebut setelah melihat sendiri tumpukan sampah yang ada di Desa Bangun, Kecamatan Pungging, Mojokerto, yang berjarak sekitar 15 kilometer dari tempat tinggalnya.


"Karena saya merasa prihatin, di Desa Bangun itu banyak sampah impor yang menumpuk dari luar negeri," ujar Nina saat ditemui di rumahnya, Kamis (23/1/2020).

"Jadi ceritanya itu pabrik kertas membeli sampah kertas dari luar negeri, ditemukan dalam kontainernya itu sampah plastik yang dibuang ke Desa Bangun sehingga halaman rumahnya itu sampai menumpuk sampah plastik," tambahnya kemudian.

Baca juga: Sebelum Kirim Surat kepada PM Australia, Siswi SMP di Gresik Minta Izin ke Dinas Pendidikan

Menurut anak bungsu dari tiga bersaudara ini, sampah plastik impor itu menumpuk di halaman rumah warga Desa Bangun lantaran masyarakat di sana coba mengais rezeki dari sampah tersebut tanpa memikirkan dampak lebih jauh yang ditimbulkan.

"Orang-orang di sana itu awalnya petani, kini jadi pengolah sampah. Jadi petani plastik, pemilah sampah untuk memisahkan mana yang didaur ulang, mana yang tidak bisa," kata dia.

"Untuk yang bisa didaur ulang dijual ke pabrik dibuat kayak palet plastik, lalu diekspor ke China untuk dijadikan produk baru. Sementara yang tidak bisa didaur ulang, dijual ke pabrik tahu di Tropodo (Sidoarjo) buat pembakaran pembuatan tahu," sambungnya.

Baca juga: Menikah 7 Tahun hingga Punya Anak, Istri Baru Tahu Suaminya Anggota TNI Gadungan

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ular Piton 4 Meter Diamankan Usai Menelan Ayam Milik Warga di Ngawi

Ular Piton 4 Meter Diamankan Usai Menelan Ayam Milik Warga di Ngawi

Regional
Ritual Usir Setan Berujung Maut, Ayah Ini Tega Bunuh Anaknya Berusia 3 Tahun

Ritual Usir Setan Berujung Maut, Ayah Ini Tega Bunuh Anaknya Berusia 3 Tahun

Regional
Pesan Ganja dari Inggris Alasannya untuk Bumbu Masak, Seorang Koki di Medan Ditangkap

Pesan Ganja dari Inggris Alasannya untuk Bumbu Masak, Seorang Koki di Medan Ditangkap

Regional
Siswi SMA Diperkosa Usai Dicekoki Miras, Dua Siswi Lain Malah Merekam

Siswi SMA Diperkosa Usai Dicekoki Miras, Dua Siswi Lain Malah Merekam

Regional
Sejumlah Warga Jember Kunjungi Lapas, Minta Tahanan Korupsi Dilindungi

Sejumlah Warga Jember Kunjungi Lapas, Minta Tahanan Korupsi Dilindungi

Regional
Kontraksi Hendak Melahirkan, Peserta CPNS Ini Tetap Mengikuti Tes

Kontraksi Hendak Melahirkan, Peserta CPNS Ini Tetap Mengikuti Tes

Regional
Peserta Balapan Liar Melawan Saat Ditertibkan, Satu Polisi Luka Kepalanya

Peserta Balapan Liar Melawan Saat Ditertibkan, Satu Polisi Luka Kepalanya

Regional
Kronologi Pria di Tegal Bunuh Tetangga Gara-gara Mendiang Ayahnya Dihina

Kronologi Pria di Tegal Bunuh Tetangga Gara-gara Mendiang Ayahnya Dihina

Regional
Pascabanjir, Belasan Ular Piton Muncul di Kolong Rumah Warga, Baru 2 yang Tertangkap

Pascabanjir, Belasan Ular Piton Muncul di Kolong Rumah Warga, Baru 2 yang Tertangkap

Regional
Polisi Tangkap Geng Bocah di Semarang yang Bacok Orang Tanpa Alasan

Polisi Tangkap Geng Bocah di Semarang yang Bacok Orang Tanpa Alasan

Regional
Ratusan 'Guiding Block' di Pedestrian Jalan Suroto Yogyakarta Hilang

Ratusan "Guiding Block" di Pedestrian Jalan Suroto Yogyakarta Hilang

Regional
Ibu Rumah Tangga Kendalikan Prostitusi Online, Korbannya 2 Perempuan di Bawah Umur

Ibu Rumah Tangga Kendalikan Prostitusi Online, Korbannya 2 Perempuan di Bawah Umur

Regional
Intensitas Hujan Tinggi, Sejumlah Wilayah di Bandung Terendam Banjir

Intensitas Hujan Tinggi, Sejumlah Wilayah di Bandung Terendam Banjir

Regional
Lima Warga Bone Digigit Anjing Gila, 3 di Antaranya Anak-anak

Lima Warga Bone Digigit Anjing Gila, 3 di Antaranya Anak-anak

Regional
Panitia Angket DPRD Jember Temukan Kejanggalan Bantuan untuk Warga

Panitia Angket DPRD Jember Temukan Kejanggalan Bantuan untuk Warga

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X