Pengakuan Darmini yang Tega Jual Bayi yang Baru Dilahirkan

Kompas.com - 22/01/2020, 12:44 WIB
Tersangka Darmini (44) ibu yang tega menjual anak yang baru dilahirkannnya saat di giring ke Polrestabes Palembang, Senin (20/1/2020). KOMPAS.COM/AJI YK PUTRATersangka Darmini (44) ibu yang tega menjual anak yang baru dilahirkannnya saat di giring ke Polrestabes Palembang, Senin (20/1/2020).
Editor Rachmawati

KOMPAS.com - Darmini (40), warga Palembang Selatan, ditetapkan sebagai salah satu tersangka kasus penjualan bayi yang baru ia lahirkan.

Sehari-hari Damini adalah pedagang gorengan. Ia telah bercerai dan menjalin hubungan dengan kekasihnya hingga hamil.

Bukannya bertanggung jawab, sang pacar malah meninggalkan Darmini yang hamil tua seorang diri.

Saat usia kandungannya masuk delapan bulan, Darmini mendatangi rumah Marlina (39) di Jalan Dr M Isa Kelurahan Kuto Batu, Palembang.


Baca juga: Dukun Beranak Akan Jual Bayi Hasil Aborsi Seharga Rp 3 Juta

Kedatangannya tersebut untuk meminta Marlina mencarikan orangtua pengasuh bayi yang dikandungnya.

Kepada Darmini, Marlina mengatakan, ada adiknya yang bersedia mengasuh bayinya jika telah lahir. Darmini pun dijanjikan Rp 5 juta dan mendapatkan uang muka Rp 1 juta.

Darmi mengaku terpaksa melakukan itu karena tidak ada uang untuk mengurus bayinya.

"Saya sudah cerai dengan suami. Anak itu juga hasil di luar nikah dengan pacar saya. Pacar saya kabur. Bukan malu, tapi saya tidak ada uang untuk mengurusnya,"ujar Darmini di Polrestabes Palembang, Senin (20/1/2020).

"Tidak dijual, saya cuma bilang minta dicarikan orang tua yang mau mengurus anak saya. Lalu Sri bilang ada keluarganya yang mau," kata Darmini.

Baca juga: Dukun Beranak Bawa Kabur Bayi Hasil Aborsi Saat Sang Ibu Pendarahan

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X