Dedi Mulyadi: Subsidi Gas 3 Kg Dicabut, Kesehatan Anak Terancam

Kompas.com - 20/01/2020, 16:42 WIB
Anggota DPR RI Fraksi Golkar Dedi Mulyadi saat menghadiri Karnaval Budaya di Purwakarta, Jawa Barat, Sabtu (22/12/2019). Dalam kesempatan itu, Dedi meminta sekolah - sekolah mengajarkan para siswi menenun, merenda, dan menyulam sebagai bagian pendidikan karakter. KOMPAS.COM/FARIDAAnggota DPR RI Fraksi Golkar Dedi Mulyadi saat menghadiri Karnaval Budaya di Purwakarta, Jawa Barat, Sabtu (22/12/2019). Dalam kesempatan itu, Dedi meminta sekolah - sekolah mengajarkan para siswi menenun, merenda, dan menyulam sebagai bagian pendidikan karakter.

BANDUNG, KOMPAS.com - Anggota DPR RI Dedi Mulyadi khawatir rencana kebijakan pemerintah pusat mencabut subsidi gas elpiji 3 kilogram berdampak negatif bagi rakyat miskin.

Menurut dia, jika subsidi gas yang dikenal tabung melon itu dicabut, otomatis harganya dipastikan naik hingga lebih dari 100 persen.

Saat ini harga gas 3 kilogram hanya Rp 16.000 dan akan naik menjadi Rp 36.000 per tabung jika subsidi dicabut.

"Dampaknya gas elpiji 3 kilogram itu akan langsung terasa oleh para pedagang kecil seperti tukang bakso, tukang mi ayam, tukang bandros dan pedagang kecil lain. Selama ini, produksi usaha mereka sangat bergantung pada gas elpiji 3 kilogram," kata Dedi Mulyadi saat dihubungi Kompas.com, Senin (20/1/2020).

Baca juga: Jokowi Putuskan soal Subsidi Elpiji 3 Kg Setelah Dapat Laporan dari Menteri

Dampak tersebut akan membawa efek domino.

Menurut dia, dengan kenaikan yang terjadi, para pedagang kecil itu akan melakukan penyesuaian harga jual produk dengan memperkecil ukuran jualannya.

"Selain memperkecil ukuran, pedagang juga akan mencampur bahan baku produksi makanan jualan dengan bahan yang lebih murah dan berkualitas rendah," tuturnya.

Dampak dari pengurangan mutu makanan akan mengancam kesehatan masyarakat yang menjadi konsumen, terutama anak-anak.

Menurut Dedi, selama ini anak-anak dan remaja merupakan segmen utama konsumen produk para pedagang kecil.

Akhirnya, lanjut Dedi, biaya kesehatan menjadi semakin mahal dan rumah sakit akan kian terbebani oleh banyaknya para pasien yang datang berobat.

"Jadi seluruh aspek ini harus kita bicarakan secara bersama-sama, sebelum kita mengambil sebuah keputusan yang berhubungan dengan hidup masyarakat banyak," tandasnya.

Sebelumnya, pemerintah berencana mencabut subsidi elpiji 3 kilogram pada pertengahan 2020.

Sebagai gantinya, pemerintah akan menerapkan sistem distribusi tepat sasaran elpiji 3 kilogram.

Baca juga: Gas Elpiji 3 Kg Meledak, 3 Warga Cianjur Alami Luka Bakar

 

Pelaksana Tugas (Plt) Direktur Jenderal Minyak dan Gas Bumi (Dirjen Migas), Djoko Siswanto beberapa hari yang lalu mengatakan, secara prinsip pemerintah dan DPR telah menyetujui sistem distribusi tertutup elpiji 3 kilogram.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

3 Rumah Tertimbun Tanah Longsor di Kota Tarakan, 4 Orang Tewas

3 Rumah Tertimbun Tanah Longsor di Kota Tarakan, 4 Orang Tewas

Regional
Cerita Tetangga Rumah Tua Milik Mantan Bupati yang Fotonya Viral di Media Sosial

Cerita Tetangga Rumah Tua Milik Mantan Bupati yang Fotonya Viral di Media Sosial

Regional
Cegah Potensi Penularan Covid-19, Begini Cara Pondok Pesantren Tebuireng

Cegah Potensi Penularan Covid-19, Begini Cara Pondok Pesantren Tebuireng

Regional
Cerita Santri dari Tempat Isolasi di Banyumas: Makan Tepat Waktu, 4 Sehat 5 Sempurna

Cerita Santri dari Tempat Isolasi di Banyumas: Makan Tepat Waktu, 4 Sehat 5 Sempurna

Regional
Ganjar Telepon Gus Miftah, Minta Batalkan Pengajian di Pemalang

Ganjar Telepon Gus Miftah, Minta Batalkan Pengajian di Pemalang

Regional
523 Kasus Aktif Covid-19 di NTB, Pemprov Jamin Ruang Isolasi Masih Mencukupi

523 Kasus Aktif Covid-19 di NTB, Pemprov Jamin Ruang Isolasi Masih Mencukupi

Regional
Pasien Covid-19 Membeludak, Gedung Isolasi RSUD Tasikmalaya Penuh

Pasien Covid-19 Membeludak, Gedung Isolasi RSUD Tasikmalaya Penuh

Regional
Atlet Arum Jeram Tanam Pohon dan Sebar Bibit Ikan di Sungai Wisata Pertama di Jatim

Atlet Arum Jeram Tanam Pohon dan Sebar Bibit Ikan di Sungai Wisata Pertama di Jatim

Regional
2 ASN di Nunukan Positif Covid-19, Diduga Tertular dari Transmisi Lokal

2 ASN di Nunukan Positif Covid-19, Diduga Tertular dari Transmisi Lokal

Regional
13 Pasien Sembuh dari Covid-19, Kabupaten Ende Bebas dari Corona

13 Pasien Sembuh dari Covid-19, Kabupaten Ende Bebas dari Corona

Regional
Pembunuhan Berencana Pengusaha Rental Mobil, Pelaku Terancam Hukuman Mati

Pembunuhan Berencana Pengusaha Rental Mobil, Pelaku Terancam Hukuman Mati

Regional
Polisi: Kecelakaan Maut di Jalintim Timur Berawal dari Mobil Putih yang Mengebut

Polisi: Kecelakaan Maut di Jalintim Timur Berawal dari Mobil Putih yang Mengebut

Regional
Baru 2 Minggu Bekerja Menyelam Cari Emas, Siswa SMA Tewas Tertimbun

Baru 2 Minggu Bekerja Menyelam Cari Emas, Siswa SMA Tewas Tertimbun

Regional
Terombang-ambing karena Perahu Terbalik di Laut, 6 Nelayan Ditemukan Selamat

Terombang-ambing karena Perahu Terbalik di Laut, 6 Nelayan Ditemukan Selamat

Regional
Cerita Sukri Korban Kecelakaan Maut di Jalintim, Lihat Mobil Putih Ngebut lalu Tabrak 3 Kendaraan

Cerita Sukri Korban Kecelakaan Maut di Jalintim, Lihat Mobil Putih Ngebut lalu Tabrak 3 Kendaraan

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X