Kompas.com - 20/01/2020, 11:24 WIB
Seekor hius paus dengan panjang lebih dari 3 meter terdampar di pantai Desa Kayeli, Kecamatan Teluk Kayeli, Kabupaten Buru, Maluku, Minggu (19/1/2020) Warga Kayeli, Wael ShaleSeekor hius paus dengan panjang lebih dari 3 meter terdampar di pantai Desa Kayeli, Kecamatan Teluk Kayeli, Kabupaten Buru, Maluku, Minggu (19/1/2020)

AMBON, KOMPAS.com - Warga Desa Kayeli, Kecamatan Teluk Kayeli, Kabupaten Buru, Maluku, menyelamatkan seekor hiu paus yang terdampar di pesisir pantai desa mereka.

Jenis ikan dengan nama latin Rhincodon typus ini terdampar di pesisir pantai desa, hingga membuat geger warga setempat pada Minggu (19/1/2020).

Shale Wael yang merupakan salah seorang warga desa setempat mengatakan, hiu tersebut terdampar dalam kondisi lemas tepat di bibir pantai desa.

Baca juga: Peneliti Temukan Kail Pancing Bersarang di Tubuh Hiu Harimau

Saat itu, warga yang melihat pertama kali hiu tersebut langsung memberitahukan kepada warga lainnya, sehingga banyak warga langsung mendatangi pantai tersebut.

“Kita di sini bilang ikan kaluyu. Kondisinya memang masih hidup saat itu, tapi sangat lemas,” ujar Shale kepada Kompas.com saat dikonfirmasi, Senin (20/1/2020).

Shale mengatakan, atas saran dari para tokoh masyarakat setempat, hiu sepanjang lebih dari 3 meter tersebut kemudian ditolong dan dikembalikan ke habitatnya di laut lepas.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Besarnya hiu tersebut membuat warga harus menariknya dengan speedboat ke laut.

“Ikannya diikat, lalu ditarik dengan speedboat karena memang terlalu besar. Kami tolong karena memang masih hidup,” ujar Shale.

Baca juga: Metode Evakuasi Hiu Paus di PLTU Paiton Dijadikan Contoh dan Berbuah Penghargaan

Wiwit yang merupakan petugas KKP Pengelolaan Sumber Daya Pesisir dan Laut (PSPL) Sorong perwakilan Maluku membenarkan ada hiu paus yang terdampar di pantai desa Kayeli.

“Itu jenis hiu paus, saya juga baru dapat informasinya,” kata Wiwit.

Menurut Wiwit, ada banyak faktor yang kemungkinan menyebabkan hiu tersebut bisa terdampar seperti faktor usia, lingkungan hingga faktor lainnya.

“Ada banyak faktor, tapi kita tidak bisa memutuskan mengapa hingga hiu itu bisa terdampar,” ujar Wiwit.



Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Meski PPKM Level 4 Diperpanjang, Pemkot Semarang Tak Lagi Lakukan Penyekatan

Meski PPKM Level 4 Diperpanjang, Pemkot Semarang Tak Lagi Lakukan Penyekatan

Regional
Isoman Rawan Tularkan Virus, Pemkab Wonogiri Terapkan Tempat Isolasi Terpadu

Isoman Rawan Tularkan Virus, Pemkab Wonogiri Terapkan Tempat Isolasi Terpadu

Regional
Apresiasi Aksi Peduli Covid-19 Mahasiswa di Semarang, Ganjar: Bisa Jadi Contoh untuk Daerah Lain

Apresiasi Aksi Peduli Covid-19 Mahasiswa di Semarang, Ganjar: Bisa Jadi Contoh untuk Daerah Lain

Regional
Jamin Biaya Pemakaman Pasien Covid-19, Pemkab Wonogiri Anggarkan Rp 2 Juta Per Pemulasaraan

Jamin Biaya Pemakaman Pasien Covid-19, Pemkab Wonogiri Anggarkan Rp 2 Juta Per Pemulasaraan

Regional
Keterlibatan Pemerintah Bikin BOR di Wonogiri Turun Drastis Selama PPKM

Keterlibatan Pemerintah Bikin BOR di Wonogiri Turun Drastis Selama PPKM

Regional
Bupati Wonogiri Fokus Percepat Vaksinasi di Tingkat Kecamatan

Bupati Wonogiri Fokus Percepat Vaksinasi di Tingkat Kecamatan

Regional
Kendalikan Laju Pertumbuhan Penduduk, Wali Kota Madiun Terima Penghargaan MKK 2021

Kendalikan Laju Pertumbuhan Penduduk, Wali Kota Madiun Terima Penghargaan MKK 2021

Regional
Sapa Warga Subang dan Purwakarta, Ridwan Kamil Bagikan Sembako dan Tinjau Vaksinasi

Sapa Warga Subang dan Purwakarta, Ridwan Kamil Bagikan Sembako dan Tinjau Vaksinasi

Regional
Mahasiswa Bantu Penanganan Covid-19, Ganjar Pranowo Berikan Apresiasi

Mahasiswa Bantu Penanganan Covid-19, Ganjar Pranowo Berikan Apresiasi

Regional
Wujudkan Ketahanan Pangan, Inovasi 'Getar Dilan' Luwu Utara Masuk Top 45 KIPP

Wujudkan Ketahanan Pangan, Inovasi "Getar Dilan" Luwu Utara Masuk Top 45 KIPP

Regional
Jabar Optimistis Desa Wisatanya Akan Menang di Ajang ADWI 2021

Jabar Optimistis Desa Wisatanya Akan Menang di Ajang ADWI 2021

Regional
Bocah 2 Tahun Meninggal Usai Makan Singkong Bakar, Ini Kronologinya

Bocah 2 Tahun Meninggal Usai Makan Singkong Bakar, Ini Kronologinya

Regional
Kolaborasi Jadi Kunci Kudus Terlepas dari Status Zona Merah Covid-19

Kolaborasi Jadi Kunci Kudus Terlepas dari Status Zona Merah Covid-19

Regional
Ganjar Pranowo Disambangi Aktivis Mahasiswa Malam-malam, Ada Apa?

Ganjar Pranowo Disambangi Aktivis Mahasiswa Malam-malam, Ada Apa?

Regional
KRI Dr Soeharso-990 Bantu Pasokan Oksigen Jateng, Ganjar: Kami Prioritaskan untuk RS di Semarang Raya

KRI Dr Soeharso-990 Bantu Pasokan Oksigen Jateng, Ganjar: Kami Prioritaskan untuk RS di Semarang Raya

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X