Kompas.com - 19/01/2020, 09:50 WIB
Bupati Nias Selatan Hilarius Duha, sangat menyambut baik rencana Pemerintah Propinsi Sumatera Utara, menjadikan Kabupaten Nias Selatan menjadi wilayah pembibitan ternak babi untuk restocking atau penggantian ternak babi di daerah-daerah yang saat ini terkena virus African Swine Fever (ASF) atau demam babi Afrika. KOMPAS.com/HENDRIK YANTO HALAWABupati Nias Selatan Hilarius Duha, sangat menyambut baik rencana Pemerintah Propinsi Sumatera Utara, menjadikan Kabupaten Nias Selatan menjadi wilayah pembibitan ternak babi untuk restocking atau penggantian ternak babi di daerah-daerah yang saat ini terkena virus African Swine Fever (ASF) atau demam babi Afrika.

NIAS SELATAN, KOMPAS.com – Bupati Nias Selatan Hilarius Duha masih belum mendengar adanya rencana Pemerintah Provinsi Sumatera Utara (Pemprov Sumut) menetapkan Nias Selatan menjadi daerah sebagai tempat pembibitan ternak babi untuk restocking atau penggantian ternak babi di daerah-daerah yang saat ini terkena virus African Swine Fever (ASF) atau demam babi Afrika.

Hal ini disampaikan oleh Hilarius Duha saat dihubungi oleh Kompas.com melalui sambungan telepon, Sabtu (18/1/2020). 

"Kami belum mendengar hal itu dari pemprov, baik secara tertulis atau surat menyurat maupun dihubungi secara langsung," ujar Hilarius Duha. 

Baca juga: Muncul Gerakan Save Babi, Pemprov Sumut: Ternak Babi Tak Akan Dimusnahkan Walau Ada Virus ASF

Meskipun demikian, pihaknya sangat menyambut dengan baik rencana tersebut. 

Namun, perlu dilakukan pertemuan-pertemuan lebih lanjut ke depan untuk memperjelas maksud Pemprov Sumut.

Hilarius Duha mengatakan, Kabupaten Nias Selatan sangat luas dan potensial untuk jadi lokasi pembibitan ternak babi.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Jika rencana Pemprov Sumut ini berjalan, Hilarius mengatakan jika dia siap menyediakan sejumlah wilayah untuk jadi lokasi restocking ternak babi. 

Baca juga: Sumut Diserang ASF, Nias Dipilih Jadi Tempat Pembibitan Babi

Alasan memilih Nias

 

Sebelumnya diberitakan, Kepala Dinas Ketahanan Pangan dan Peternakan Sumatera Utara Azhar Harahap mengatakan bahwa Nias Selatan ditetapkan jadi lokasi pembibitan ternak babi, untuk mengantisipasi persebaran virus demam babi Afrika (ASF). 

Ada beberapa alasan Nias Selatan ditetapkan sebagai tempat pembibitan babi.

Salah satunya, karena daerahnya terpisah dari daerah yang sampai saat ini tercatat terjadi kematian babi karena ASF, juga di Nias Selatan terdapat 275.000 ekor ternak babi.

"Tapi kita belum tahu di mana wilayahnya yang dimaksud Pemprov tersebut," ucap Hilarius Duha.

"Kalau itu menjadi industri (pembibitan ternak babi), kami juga belum tahu (di mana wilayahnya). Bila iya (jadi industri), kami pasti sambut baik. Kalau itu rencana baik (berjalan) dan (diharapkan) meningkatkan perekonomian masyarakat." 

Baca juga: Soal Babi Mati, Gubernur Sumut Tak Ingin Ulang Pengalaman China Tangani ASF



Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tinjau Vaksinasi di Karawang dan Bekasi, Wagub Uu Optimistis Herd Immunity Akan Tercapai

Tinjau Vaksinasi di Karawang dan Bekasi, Wagub Uu Optimistis Herd Immunity Akan Tercapai

Regional
Melalui Fintech, Kang Emil Minta Bank BJB Adaptasi Sistem Keuangan Masa Depan

Melalui Fintech, Kang Emil Minta Bank BJB Adaptasi Sistem Keuangan Masa Depan

Regional
Dompet Dhuafa Salurkan 106 Ekor Hewan Kurban di Pedalaman Riau

Dompet Dhuafa Salurkan 106 Ekor Hewan Kurban di Pedalaman Riau

Regional
Terkait PPKM Level 4 di Semarang, Walkot Hendi Longgarkan 3 Aturan Ini

Terkait PPKM Level 4 di Semarang, Walkot Hendi Longgarkan 3 Aturan Ini

Regional
Ingin Luwu Utara Aman dan Sehat, Bupati IDP Imbau Warga Beradaptasi dengan Kebiasaan Baru

Ingin Luwu Utara Aman dan Sehat, Bupati IDP Imbau Warga Beradaptasi dengan Kebiasaan Baru

Regional
Beri Bantuan Alsintan untuk Poktan, Bupati IDP: Tolong Agar Tidak Diperjualbelikan

Beri Bantuan Alsintan untuk Poktan, Bupati IDP: Tolong Agar Tidak Diperjualbelikan

Regional
UM Bandung Gelar Vaksinasi Massal untuk 3.000 Warga, Ridwan Kamil Berikan Apresiasi

UM Bandung Gelar Vaksinasi Massal untuk 3.000 Warga, Ridwan Kamil Berikan Apresiasi

Regional
Pemprov Jabar Targetkan Pembangunan TPPAS Regional Legok Nangka Rampung pada 2023

Pemprov Jabar Targetkan Pembangunan TPPAS Regional Legok Nangka Rampung pada 2023

Regional
Optimalisasi Penyaluran Bansos di Gorontalo, Gubernur Rusli Gunakan 2 Metode Ini

Optimalisasi Penyaluran Bansos di Gorontalo, Gubernur Rusli Gunakan 2 Metode Ini

Regional
Tekan Dampak PPKM, Pemprov Jabar Akan Salurkan Bansos ke 1,9 Juta Keluarga

Tekan Dampak PPKM, Pemprov Jabar Akan Salurkan Bansos ke 1,9 Juta Keluarga

Regional
Serapan Anggaran Covid-19 Jateng Capai 17,28 Persen, Bukan 0,15 Persen

Serapan Anggaran Covid-19 Jateng Capai 17,28 Persen, Bukan 0,15 Persen

Regional
Ridwan Kamil Janji Usulkan PPKM yang Lebih Proporsional kepada Pemerintah Pusat

Ridwan Kamil Janji Usulkan PPKM yang Lebih Proporsional kepada Pemerintah Pusat

Regional
Ikuti Rakor Virtual Kampanye 3M, Ridwan Kamil Usulkan Tiga Hal ke Pemerintah Pusat

Ikuti Rakor Virtual Kampanye 3M, Ridwan Kamil Usulkan Tiga Hal ke Pemerintah Pusat

Regional
BST Mulai Disalurkan di Semarang, Walkot Hendi Jelaskan Teknis Distribusinya

BST Mulai Disalurkan di Semarang, Walkot Hendi Jelaskan Teknis Distribusinya

Regional
Atasi Dampak Pandemi, Anggota DPRD PDIP hingga Wali Kota Hendi Serahkan Gajinya

Atasi Dampak Pandemi, Anggota DPRD PDIP hingga Wali Kota Hendi Serahkan Gajinya

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X