Petani Ngawi Gelar Sayembara Berburu Tikus, 1 Ekor Dihargai Rp 2.000

Kompas.com - 18/01/2020, 11:30 WIB
Petani di Desa Baderan  Kabupaten Ngawi memperlihatlan hasil berburu tikus yang menyerang tanakan padi baru tanam milik mereka. KOMPAS.COM/EDI SUWARNOPetani di Desa Baderan Kabupaten Ngawi memperlihatlan hasil berburu tikus yang menyerang tanakan padi baru tanam milik mereka.

NGAWI, KOMPAS.com - Kewalahan menghadapi hama tikus yang merusak padi yang baru ditanam, petani di Desa Baderan Kecamatan Geneng, Kabupaten Ngawi, Jawa Timur akhirnya menggelar sayembara menangkap tikus.

Para petani membanderol satu ekor tikus seharga Rp 2.000. 

Sekretaris Kelompok Tani Desa Baderan Bisri Ansori mengatakan, kelompok tani di desanya menyediakan anggaran hingga Rp 6 juta untuk diberikan kepada warga yang berhasil mendapatkan tikus.

“Kalau tidak begitu warga tidak semangat. Sebulan sudah Rp 4 juta kita keluakan uangnya,” ujar Bistri melalui sambungan telepon, Sabtu (18/1/2020).

Baca juga: Ada Jasa Pemburu Tikus di Jombang, Ini Tarifnya

Bisri menambahkan, sejak sayembara dimulai, serangan tikus pada tanaman padi sedikit berkurang.

Satu hari kelompok tani Bisri bisa mendapatkan 2.000 ekor tikus dengan cara digropyok.

“Setelah dipupuk tikus mulai menyerang, dipotong sampai bawah. Bisa 200 satu hari, kemarin masih 100," ujar Basri.

Sayangnya, kelompok tani di desanya hanya memiliki dua peralatan untuk berburu tikus.

Bisri berharap Pemda Ngawi memberikan bantuan peralatan berburu tikus agar hama tersebut bisa ditekan.

Baca juga: Alasan Petani Jombang Hargai Seekor Tikus Rp 1.000

 

Petani di desanya resah karena biasanya serangan tikus paling parah terjadai saat padi berusai dua bulan atau pada saat padi mulai berisi. 

"Waktu bunting itu malah bahaya, Sudah bunting dimakan tikus sudah harapan tidak panen,” kata Basri.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

3 Tenaga Kesehatan Haji Positif Covid-19

3 Tenaga Kesehatan Haji Positif Covid-19

Regional
Positif Covid-19 di Mimika Bertambah Jadi 8 Kasus, 1 Meninggal Dunia

Positif Covid-19 di Mimika Bertambah Jadi 8 Kasus, 1 Meninggal Dunia

Regional
Resmi Beroperasi, RS Darurat di Pulau Galang Belum Menerima Pasien

Resmi Beroperasi, RS Darurat di Pulau Galang Belum Menerima Pasien

Regional
Pasien Positif 03 di Lampung Sembuh, Beri Semangat ke Pasien Lain via Video

Pasien Positif 03 di Lampung Sembuh, Beri Semangat ke Pasien Lain via Video

Regional
UPDATE Pasien Covid-19 di Sulsel: 82 Positif, 263 PDP, 2.166 ODP

UPDATE Pasien Covid-19 di Sulsel: 82 Positif, 263 PDP, 2.166 ODP

Regional
2 PDP Covid-19 di Kota Banjar Meninggal, Warga Diingatkan Patuhi Aturan Pemerintah

2 PDP Covid-19 di Kota Banjar Meninggal, Warga Diingatkan Patuhi Aturan Pemerintah

Regional
Jumlah Pasien Positif Corona di Sumsel Bertambah Jadi 16 Orang

Jumlah Pasien Positif Corona di Sumsel Bertambah Jadi 16 Orang

Regional
Terdengar Suara Benda Jatuh di Atap Rumah, Ternyata Bayi Dibuang Ibunya

Terdengar Suara Benda Jatuh di Atap Rumah, Ternyata Bayi Dibuang Ibunya

Regional
Polisi Aceh Perketat Wilayah Laut, Antisipasi TKI dari Malaysia

Polisi Aceh Perketat Wilayah Laut, Antisipasi TKI dari Malaysia

Regional
Masuk ke Kota Padang Wajib Gunakan Masker jika Tak Ingin Kena Denda

Masuk ke Kota Padang Wajib Gunakan Masker jika Tak Ingin Kena Denda

Regional
Kegigihan Napi Perempuan, Produksi Masker di Tengah Wabah Corona

Kegigihan Napi Perempuan, Produksi Masker di Tengah Wabah Corona

Regional
Ditemukan 21 Klaster Penyebaran Virus Corona di Jatim, Pelatihan Petugas Haji Terbesar

Ditemukan 21 Klaster Penyebaran Virus Corona di Jatim, Pelatihan Petugas Haji Terbesar

Regional
Dalam 3 Hari, Tiga PDP di Banjarmasin Meninggal, 2 Orang Positif Covid 19

Dalam 3 Hari, Tiga PDP di Banjarmasin Meninggal, 2 Orang Positif Covid 19

Regional
Sumbangan Berdatangan, Ribuan APD Siap Dibagikan kepada Tim Medis

Sumbangan Berdatangan, Ribuan APD Siap Dibagikan kepada Tim Medis

Regional
Gempa Magnitudo 6,1 Guncang Halmahera Barat, Maluku Utara, Tak Berpotensi Tsunami

Gempa Magnitudo 6,1 Guncang Halmahera Barat, Maluku Utara, Tak Berpotensi Tsunami

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X