Walhi Temukan 6.000 Lubang Tambang Timah di Babel, Sebut 26 Orang Tewas di Tambang Sepanjang 2019 di Babel

Kompas.com - 16/01/2020, 23:02 WIB
Warga saat mencari pekerja tambang timah inkonvensional di Blok 8 Lubuk Besar, Bangka Tengah, Selasa (18/6/2019). BPB Kesbangpol Bateng.Warga saat mencari pekerja tambang timah inkonvensional di Blok 8 Lubuk Besar, Bangka Tengah, Selasa (18/6/2019).

PANGKAL PINANG, KOMPAS.com - Sebanyak 26 orang tewas dalam kecelakaan tambang timah selama 2019 di Kepulauan Bangka Belitung ( Babel).

Wahana Lingkungan Hidup Indonesia ( Walhi) Kepulauan Bangka Belitung menilai tingginya angka korban jiwa disebabkan lemahnya upaya pengawasan dan penegakan hukum.

"Dari catatan kami 26 tewas selama 2019, ditambah Januari 2020 ini 1 tewas di Bangka Tengah," kata Direktur Eksekutif Walhi Kepulauan Bangka Belitung, Jessix Amundian, kepada Kompas.com di sekretariat Walhi, Kamis (16/1/2020).

Baca juga: Reklamasi Bekas Tambang Timah di Pantai Terapkan Transplantasi Karang dan Fish Shelter

Dia menuturkan, korban tewas meliputi pekerja yang sedang bekerja dalam penambangan, maupun warga yang kecelakaan di areal bekas tambang.

Penambang yang tewas saat bekerja berasal dari pertambangan ilegal maupun lahan yang mengantongi izin usaha resmi.

Baca juga: Operator Alat Berat Tewas Dalam Lubang Tambang Timah

Korban tidak tahu lokasi itu dulunya bekas galian tambang

Sementara di lokasi bekas tambang, umumnya terjadi pada pengunjung yang tidak mengetahui jika dulunya ada bekas galian.

"Ada yang pergi ke pantai atau ke kolong (kolam) untuk mandi. Padahal dulunya pernah dikeruk," kata Jeri, sapaan lain Jessix.

Walhi kata Jessix telah menyurati berbagai pihak terkait kecelakaan penambangan. Namun, belum ada tindaklanjut yang berarti.

Baca juga: Empat Petambang Ilegal Ditangkap, Walhi Desak Polisi Ungkap Pemodal

Bahkan, Walhi juga meminta perlunya moratorium (penghentian sementara) dan audit lingkungan terhadap aktivitas pertambangan.

Umumnya kecelakaan terjadi karena tidak diterapkannya standar keselamatan kerja, terutama di kawasan inkonvensional.

"Ada 6.000 lubang tambang selama 2014. Jumlah saat ini diperkirakan bisa dua kalilipat karena izin terus keluar," ucap Jessix.

Baca juga: Walhi Sebut Ada 2 Pulau di Sumsel Hilang Akibat Kerusakan Lingkungan

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kesal Istri Sering Diintip Saat Mandi, Suami Aniaya Paman hingga Tewas

Kesal Istri Sering Diintip Saat Mandi, Suami Aniaya Paman hingga Tewas

Regional
Beruang Madu Masuk ke Permukiman Warga di Riau, Diusir Pakai Mercon

Beruang Madu Masuk ke Permukiman Warga di Riau, Diusir Pakai Mercon

Regional
Bunker Peninggalan Belanda Ditemukan di Bawah Rumah Warga di Klaten

Bunker Peninggalan Belanda Ditemukan di Bawah Rumah Warga di Klaten

Regional
Seorang Pria Dihakimi Massa, Diduga Perkosa Balita 16 Bulan

Seorang Pria Dihakimi Massa, Diduga Perkosa Balita 16 Bulan

Regional
Orangtua Mayat Balita Tanpa Kepala Masih Tak Percaya Anaknya Tewas karena Tercebur ke Selokan

Orangtua Mayat Balita Tanpa Kepala Masih Tak Percaya Anaknya Tewas karena Tercebur ke Selokan

Regional
Korban Pembacokan Gara-gara Kentut Alami Kritis di Rumah Sakit Padang

Korban Pembacokan Gara-gara Kentut Alami Kritis di Rumah Sakit Padang

Regional
Sebelum Ditangkap, Jurnalis Mongabay Asal AS Jadi Tahanan Kota Sebulan

Sebelum Ditangkap, Jurnalis Mongabay Asal AS Jadi Tahanan Kota Sebulan

Regional
Soal Sunda Empire, Polisi Periksa 8 Saksi dari Kesbangpol, Staf UPI, hingga Ahli Sejarah

Soal Sunda Empire, Polisi Periksa 8 Saksi dari Kesbangpol, Staf UPI, hingga Ahli Sejarah

Regional
Beraksi di 18 TKP, Residivis Curanmor Ini Ditembak Polisi

Beraksi di 18 TKP, Residivis Curanmor Ini Ditembak Polisi

Regional
Cerita Darmini Jual Bayi yang Baru Dilahirkan, Dijanjikan Rp 5 Juta: Tidak Ada Uang untuk Mengurusnya

Cerita Darmini Jual Bayi yang Baru Dilahirkan, Dijanjikan Rp 5 Juta: Tidak Ada Uang untuk Mengurusnya

Regional
Sepanjang 2018, Sunda Empire Sudah 4 Kali Berkegiatan di Kampus UPI

Sepanjang 2018, Sunda Empire Sudah 4 Kali Berkegiatan di Kampus UPI

Regional
Cerita Warga Tak Tahu Mesin ADM, Padahal Bisa Cetak e-KTP dan KK Tanpa Antre

Cerita Warga Tak Tahu Mesin ADM, Padahal Bisa Cetak e-KTP dan KK Tanpa Antre

Regional
Kasus Guru Ngaji Cabuli 2 Santri, Pimpinan Pesantren: Dia Bukan Ustaz, tapi Teknisi

Kasus Guru Ngaji Cabuli 2 Santri, Pimpinan Pesantren: Dia Bukan Ustaz, tapi Teknisi

Regional
Penculik Siswi SMA yang Kabur Saat Diperiksa Polisi Akhirnya Ditangkap

Penculik Siswi SMA yang Kabur Saat Diperiksa Polisi Akhirnya Ditangkap

Regional
Jurnalis Mongabay Asal AS Ditahan di Palangkaraya karena Penyalahgunaan Izin Tinggal

Jurnalis Mongabay Asal AS Ditahan di Palangkaraya karena Penyalahgunaan Izin Tinggal

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X