BPBD Cianjur: Tebing Tanjakan Mala Berpotensi Longsor Susulan

Kompas.com - 16/01/2020, 20:00 WIB
Tebing tanjakan Mala di Kecamatan Naringgul, Kabupaten Cianjur, Jawa Barat yang longsor sebagian, Minggu (12/01/2020) dan sempat menutup sebagian badan jalan. IstimewaTebing tanjakan Mala di Kecamatan Naringgul, Kabupaten Cianjur, Jawa Barat yang longsor sebagian, Minggu (12/01/2020) dan sempat menutup sebagian badan jalan.

CIANJUR, KOMPAS.com – Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Cianjur, Jawa Barat, merekomendasikan penguatan jaring baja pada tebing tanjakan Mala Naringgul.

Pasalnya, tingkat kemiringan tebing yang menjadi ikon Kecamatan Naringgul dan sering dijadikan spot swafoto masyarakat dan pengguna jalan itu cukup terjal.

“Masih berpotensi longsor susulan. Karena itu, setelah kemarin kita ke lokasi untuk asesmen, perlu penguatan di jaringnya,” kata Sekretaris BPBD Cianjur, Mokhamad Irfan Sofyan, kepada Kompas.com, Kamis (16/02/2020).

Baca juga: Pasca-longsor, Warga Dilarang Swafoto di Tebing Tanjakan Mala

Pihaknya berharap, pemerintah bisa segera mungkin memperbaiki dan memberikan penanganan lanjutan pada tebing tanjakan Mala karena dikhawatirkan terjadi retakan baru dan melebar.

“Namun, eksekusinya kan (perbaikan tebing tanjakan Mala) ada di pihak provinsi dan pusat. Jadi, kita hanya mendorong saja,” ucapnya.

Menurut dia, curah hujan yang tinggi di wilayah tersebut dalam dua pekan terakhir ditenggarai sebagai pemicu longsor.

“Karena materialnya cukup berat apalagi ada batu besar, jadi jaring atau kawat baja penahan longsor tidak kuat menahannya sehingga ambrol,” kata Irfan.

Baca juga: Tebing Tanjakan Mala di Ruas Lintas Selatan Cianjur Longsor

Diberitakan sebelumnya, tebing tanjakan Mala di Kampung Cibodas RT 002/008, Desa/Kecamatan Naringgul, Kabupaten Cianjur, Jawa Barat, ambrol sebagian akibat longsor, Minggu (12/01/2020).

Longsor terjadi sebanyak dua kali, pada pagi pukul 05.00 WIB dan jelang siang.

Pemicunya ditenggarai curah hujan yang tinggi di wilayah tersebut.

Batu besar yang menempel pada tebing di ketinggian 12 meter tergerus sehingga jaring baja yang dipasang tidak kuat menahan material longsor.

Meski tak ada korban dalam kejadian tersebut, material longsor sempat menutup badan jalan, menyebabkan arus lalu lintas terganggu.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

KPU Kepri Tetapkan Peserta Pilkada Tanpa Mengundang Paslon

KPU Kepri Tetapkan Peserta Pilkada Tanpa Mengundang Paslon

Regional
Bertambah 52, Rekor Tertinggi Kasus Covid-19 di Kabupaten Magelang

Bertambah 52, Rekor Tertinggi Kasus Covid-19 di Kabupaten Magelang

Regional
Kronologi Sopir Truk Tabrak 2 Perampok yang Rampas Ponselnya, 1 Pelaku Ternyata PNS

Kronologi Sopir Truk Tabrak 2 Perampok yang Rampas Ponselnya, 1 Pelaku Ternyata PNS

Regional
Wakil Bupati Zuldafri Darma Ditunjuk Sebagai Plt Bupati Tanah Datar

Wakil Bupati Zuldafri Darma Ditunjuk Sebagai Plt Bupati Tanah Datar

Regional
Kebakaran Pasar Wage Purwokerto Disebabkan Korsleting Listrik

Kebakaran Pasar Wage Purwokerto Disebabkan Korsleting Listrik

Regional
Kota Malang Kembali Zona Merah, Sejumlah Ruas Jalan Ditutup Saat Akhir Pekan

Kota Malang Kembali Zona Merah, Sejumlah Ruas Jalan Ditutup Saat Akhir Pekan

Regional
Bupati Sukabumi Tetapkan Status Tanggap Darurat Selama 7 Hari

Bupati Sukabumi Tetapkan Status Tanggap Darurat Selama 7 Hari

Regional
Jerinx: Salah Saya Apa Sih, Apa Saya Berpotensi Membubarkan IDI?

Jerinx: Salah Saya Apa Sih, Apa Saya Berpotensi Membubarkan IDI?

Regional
'Mata Korban Perih Dioles Sambal oleh Pelaku dan Dipukuli...'

"Mata Korban Perih Dioles Sambal oleh Pelaku dan Dipukuli..."

Regional
Satu RT Diisolasi karena 16 Orang Positif Corona, Warga 1 Dukuh Kena Imbas, Tak Bisa Aktivitas

Satu RT Diisolasi karena 16 Orang Positif Corona, Warga 1 Dukuh Kena Imbas, Tak Bisa Aktivitas

Regional
Cemburu kepada Rekan Kerja Berujung Vonis 13 Tahun Penjara

Cemburu kepada Rekan Kerja Berujung Vonis 13 Tahun Penjara

Regional
Jamin Rasanya Enak, Bupati Semarang Minta Beras Bantuan Tak Dijual

Jamin Rasanya Enak, Bupati Semarang Minta Beras Bantuan Tak Dijual

Regional
4 Kantor Pemerintahan di Pemkab Bogor Jadi Klaster Penularan Covid-19

4 Kantor Pemerintahan di Pemkab Bogor Jadi Klaster Penularan Covid-19

Regional
Pesantren Ini Jadi Klaster Baru Corona, 10 Santri Positif Covid-19

Pesantren Ini Jadi Klaster Baru Corona, 10 Santri Positif Covid-19

Regional
2 Rumah Roboh dan Belasan Lainnya Rusak Diterjang Hujan Disertai Angin Kencang di Ngawi

2 Rumah Roboh dan Belasan Lainnya Rusak Diterjang Hujan Disertai Angin Kencang di Ngawi

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X