Warga Sleman Heran Bertahun-tahun Semua Alat Elektronik Rusak Saat Ada Petir, Ini Dugaan Penyebabnya

Kompas.com - 15/01/2020, 20:57 WIB
Warga  padukuhan Denggung, Desa Tridadi, Kabupaten Sleman segel gerbang depan menuju menara komunikasi dengan memasang spanduk bertuliskan protes. KOMPAS.COM/YUSTINUS WIJAYA KUSUMAWarga padukuhan Denggung, Desa Tridadi, Kabupaten Sleman segel gerbang depan menuju menara komunikasi dengan memasang spanduk bertuliskan protes.

YOGYAKARTA, KOMPAS.com - Warga Padukuhan Denggung, Desa Tridadi, Kabupaten Sleman memprotes keberadaan sebuah menara komunikasi yang berdiri di desa itu.

Warga meminta agar menara tersebut dirobohkan karena diduga menjadi sasaran petir yang berdampak pada rusaknya alat-alat elektronik milik warga.

"Satu setengah tahun yang lalu pernah ada petir, secara bersamaan telepon, TV, dan hanphone serta lampu mati," ujar Sudiyo (60), warga RT 04, RW 36 Denggung, Desa Tridadi, saat ditemui Kompas.com, Selasa (14/1/2020).

Baca juga: Kisah Bayi Delfa, 3 Bulan Ditahan RS, Akhirnya Pulang Setelah Tagihan Biaya Dilunasi Donatur


Sudiyo tidak bisa menyimpulkan apakah menara yang tinggi mengundang datangnya petir.

Hanya saja, jika dilihat memang menara komunikasi tersebut kurang bisa menjamin keselamatan bagi lingkungan terdekat.

Sebab oleh pemilik yang dahulu sarana pengaman sudah dilepas.

"Kalau dilihat mata umum hanya tinggal menara yang berdiri, sarana pengaman sudah dilepas. Contohnya ground (penangkal petir) nya sudah enggak ada, lalu lampu yang di atas juga tidak ada," ujar Sudiyo.

Sudiyo menuturkan, keberadaan menara tersebut sudah lama. Sebelum ganti pemilik, setiap ada petir tidak pernah ada alat elektornik yang mati.

Sebab waktu itu sarana penggemanya masih terpasang.

Awalnya, Sudiyo mengira hanya alat elektronik miliknya saja yang rusak.

Namun, ternyata ada beberapa warga yang tinggal dekat dengan menara juga mengalami hal serupa.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tahun ke-4 Masa Jabatan, Wali Kota Semarang Fokus Benahi Layanan PDAM

Tahun ke-4 Masa Jabatan, Wali Kota Semarang Fokus Benahi Layanan PDAM

Regional
Dinilai Berjasa di Bidang Ekonomi Syariah, UNS Akan Beri Ma'ruf Amin Penghargaan

Dinilai Berjasa di Bidang Ekonomi Syariah, UNS Akan Beri Ma'ruf Amin Penghargaan

Regional
Kronologi Pemburu Burung Tewas Tersetrum Terkena Jebakan Babi

Kronologi Pemburu Burung Tewas Tersetrum Terkena Jebakan Babi

Regional
133 Kasus Diungkap Bea dan Cukai Kuala Namu Selama Januari, 'Sex Toys' Paling Dominan

133 Kasus Diungkap Bea dan Cukai Kuala Namu Selama Januari, "Sex Toys" Paling Dominan

Regional
Penipuan CPNS di Kebumen Terbongkar, Korban Rugi Rp 150 Juta hingga Jadi KPK Gadungan

Penipuan CPNS di Kebumen Terbongkar, Korban Rugi Rp 150 Juta hingga Jadi KPK Gadungan

Regional
Kamis, Pemkab Ciamis Kumpulkan Sejarawan, Budayawan hingga Ulama Bahas Polemik Galuh

Kamis, Pemkab Ciamis Kumpulkan Sejarawan, Budayawan hingga Ulama Bahas Polemik Galuh

Regional
Golkar Umumkan Hasil Survei Internal Pilkada di Jabar, Berikut Daftar Calon Potensial

Golkar Umumkan Hasil Survei Internal Pilkada di Jabar, Berikut Daftar Calon Potensial

Regional
Kebutuhan Masker Tinggi Dampak Virus Corona, Wanita Ini Menjual Masker Fiktif, Tipu Korban Rp 11,4 Juta

Kebutuhan Masker Tinggi Dampak Virus Corona, Wanita Ini Menjual Masker Fiktif, Tipu Korban Rp 11,4 Juta

Regional
[POPULER NUSANTARA] Puluhan Pengantin Korban WO Abal-abal | Pasien Suspect Virus Corona di Babel

[POPULER NUSANTARA] Puluhan Pengantin Korban WO Abal-abal | Pasien Suspect Virus Corona di Babel

Regional
Kasus Penipuan 'Wedding Organizer' di Cianjur, Polisi Bentuk Timsus

Kasus Penipuan "Wedding Organizer" di Cianjur, Polisi Bentuk Timsus

Regional
Pemkab Gresik Berharap Normalisasi Kali Lamong Dapat Segera Dilakukan

Pemkab Gresik Berharap Normalisasi Kali Lamong Dapat Segera Dilakukan

Regional
Cerita Para Pengantin Ditipu Wedding Organizer, Pernikahan Impian pun Akhinya Batal

Cerita Para Pengantin Ditipu Wedding Organizer, Pernikahan Impian pun Akhinya Batal

Regional
Dipenjara 2 Minggu, Tersangka Penghina Risma Keluar Tahanan dan Cium Pipi Anaknya

Dipenjara 2 Minggu, Tersangka Penghina Risma Keluar Tahanan dan Cium Pipi Anaknya

Regional
Jenazah Pratu Yanuarius Loe, Korban Heli MI-17 asal NTT Diterbangkan Hari Ini

Jenazah Pratu Yanuarius Loe, Korban Heli MI-17 asal NTT Diterbangkan Hari Ini

Regional
Terlibat Prostitusi Online, Ibu Ini Tawarkan Gadis di Bawah Umur Lewat WhatsApp

Terlibat Prostitusi Online, Ibu Ini Tawarkan Gadis di Bawah Umur Lewat WhatsApp

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X