Pembina Pramuka Ajarkan Siswa SD Yel Bernada SARA, Gus Mus: Itu Bodoh dan Gendeng...

Kompas.com - 14/01/2020, 16:57 WIB
KH Mustofa Busri atau Gus Mus saat menemui wartawan usai menjadi narasumber acara dialog kebangsaaan di Universitas Islam Indonesia (UII), Selasa (14/01/2020) KOMPAS.COM/YUSTINUS WIJAYA KUSUMAKH Mustofa Busri atau Gus Mus saat menemui wartawan usai menjadi narasumber acara dialog kebangsaaan di Universitas Islam Indonesia (UII), Selasa (14/01/2020)

YOGYAKARTA, KOMPAS.com - Peristiwa peserta Kursus Mahir Lanjutan (KML) pembina Pramuka yang mengajarkan yel bernada SARA kepada siswa SD di Yogayakarta mengundang keprihatinan banyak pihak.

Salah satunya dari Pengasuh Pondok Pesantren Raudlatut Thalibin, Rembang KH Mustofa Busri atau yang biasa dipanggil Gus Mus.

Saat menjadi narasumber acara dialog kebangsaaan di Universitas Islam Indonesia (UII), KH Mustofa Busri atau Gus Mus mengatakan sempat membaca berita mengenai yel bernada SARA yang diajarkan oleh pembina Pramuka.

"Misalnya, kemarin saya baca itu sakit sekali saya merasa. Kok ada Pramuka kok yel-nya Islam yes kafir no," ujar Gus Mus saat menjadi narasumber acara dialog kebangsaaan di Universitas Islam Indonesia (UII), Selasa (14/1/2020).

Baca juga: Orangtua Siswa SD di Yogyakarta Protes Pembina Pramuka Ajarkan Yel Bernada SARA

Gus Mus menyayangkan apa yang dilakukan pembina pramuka itu.

Kiai karismatik ini menyampaikan bahwa yel itu merusak dan merendahkan keberagaman.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Wong mendem (mabuk) kok sampai begitu. Itu nyekokinya bagaimana, itu merusak betul. Menyakitkan sekali karena itu dilakukan oleh orang yang mengaku beragama," ujar Gus Mus.

Orang yang beragama, menurut dia, tentu tahu bahwa Tuhan mahapengasih.

Oknum yang mengajarkan yel tersebut telah menyalahi Islam yang rahmatan lil alamin.

"Rahmatan lil alamin itu kasih sayang kepada alam semesta. Kalau dengan saudara sendiri saja tidak bisa kasih sayang, lalu bagaimana dengan yang lain-lain," ucap Gus Mus.

Diterangkanya, tidak ada hubungannya antara Pramuka dengan yel berbau SARA yang diajarkan itu.

"Ada yang kafir itu opo? Itu urusannya apa dengan Pramuka, tidak ada urusan. Itu bodoh dan gendeng, wis gitu aja. Wong enggak ada hubungannya," ucap dia.

Gus Mus menjelaskan, mengajarkan yel dengan menggunakan kata "kafir" di depan anak kecil menunjukkan bahwa oknum tersebut tidak mengerti tentang agama.

Sebab, orang yang tahu agama akan menyesuaikan dengan orang yang diajak berbicara.

"Jangan anak-anak dikuliahi seperti orang perguruan tinggi, anak kecil jangan diwarahi perkoro-perkoro yang enggak bener," urainya.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sebanyak 300 Pesepeda Gunung Ramaikan Event Wonderful Rongkong

Sebanyak 300 Pesepeda Gunung Ramaikan Event Wonderful Rongkong

Regional
Banjir Bandang Terjang Garut, JQR Dirikan Dapur Umum untuk Pengungsi dan Relawan

Banjir Bandang Terjang Garut, JQR Dirikan Dapur Umum untuk Pengungsi dan Relawan

Regional
Peringati HMPI dan BMPN, Perguruan Islam Al Syukro Dompet Dhuafa Tanam 1.000 Bibit Pohon

Peringati HMPI dan BMPN, Perguruan Islam Al Syukro Dompet Dhuafa Tanam 1.000 Bibit Pohon

Regional
Lika-liku Perjalanan Warga Desa Wanagiri di Bali untuk Mencari Air Bersih

Lika-liku Perjalanan Warga Desa Wanagiri di Bali untuk Mencari Air Bersih

Regional
ASN Dilarang Ambil Cuti Saat Libur Nataru, Kang Emil: Taat Saja

ASN Dilarang Ambil Cuti Saat Libur Nataru, Kang Emil: Taat Saja

Regional
Terobosan Walkot Bobby Dorong UMKM Naik Kelas di Medan

Terobosan Walkot Bobby Dorong UMKM Naik Kelas di Medan

Regional
Bantu Sumut Vaksinasi Pelajar SMA, Pemkot Medan Siapkan Logistik Vaksin

Bantu Sumut Vaksinasi Pelajar SMA, Pemkot Medan Siapkan Logistik Vaksin

Regional
Pemkot Jabar Sambut Baik Vaksinasi Covid-19 Massal yang Diselenggarakan PT MUJ

Pemkot Jabar Sambut Baik Vaksinasi Covid-19 Massal yang Diselenggarakan PT MUJ

Regional
Bobby Berhasil Percepat Pemulihan Ekonomi Medan, Akademisi USU Berikan Pujian

Bobby Berhasil Percepat Pemulihan Ekonomi Medan, Akademisi USU Berikan Pujian

Regional
Komisi III DPRD Kalsel Setuju Kewenangan Pajak Pertambangan Dikendalikan Pemda

Komisi III DPRD Kalsel Setuju Kewenangan Pajak Pertambangan Dikendalikan Pemda

Regional
Lewat 'Wonderful Rongkong', Luwu Utara Perkenalkan Potensi Pariwisata kepada Investor

Lewat "Wonderful Rongkong", Luwu Utara Perkenalkan Potensi Pariwisata kepada Investor

Regional
Bupati Jekek Optimistis Pembangunan 14.142 RTLH Wonogiri Selesai pada 2024

Bupati Jekek Optimistis Pembangunan 14.142 RTLH Wonogiri Selesai pada 2024

Regional
 Dorong Perputaran Ekonomi, Kang Emil Targetkan Seluruh Desa Miliki BUMDes pada 2023

Dorong Perputaran Ekonomi, Kang Emil Targetkan Seluruh Desa Miliki BUMDes pada 2023

Regional
Luncurkan Kredit Tanpa Agunan untuk Ibu-ibu Pedagang, Ganjar: Bunga Hanya 2 Persen Per Tahun

Luncurkan Kredit Tanpa Agunan untuk Ibu-ibu Pedagang, Ganjar: Bunga Hanya 2 Persen Per Tahun

Regional
Dikunjungi Gus Halim, Ketua Adat Tidung Minta Salimbatu Dijadikan Desa Religi

Dikunjungi Gus Halim, Ketua Adat Tidung Minta Salimbatu Dijadikan Desa Religi

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.