Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Resahkan Masyarakat, Polisi Akan Sambangi Keraton Agung Sejagat di Purworejo

Kompas.com - 14/01/2020, 05:00 WIB
Teuku Muhammad Valdy Arief

Editor

Sumber Antara

PURWOREJO, KOMPAS.com- Kemunculan sekelompok orang yang menamakan diri Keraton Agung Sejagat di Desa Pogung Jurutengah, Bayan, Purworejo, Jawa Tengah, menghebohkan masyarakat sekitar.

Unggahan foto kegiatan kelompok itu yang sedang melakukan kirab juga menjadi viral di media sosial.

Keberadaan kelompok itu kemudian mendapat perhatian polisi. Polres Purworejo berencana menyambangi kelompok tersebut.

"Kami mengetahui informasi tersebut, namun tindak lanjut belum bisa sampai langkah hukum dan kita akan bareng-bareng melakukan klarifikasi," kata Wakapolres Purworejo Kompol Andis Arfan Tofani, Senin (13/1/2020).

Baca juga: Polisi Amankan 12 Anggota Sekte Kerajaan Ubur-Ubur di Serang

Andis mengatakan, informasi keberadaan Keraton Agung Sejagat sudah diterima dari Camat Bayan, Kepala Desa Pogung Jurutengah, hingga Bupati Purworejo.

Dari informasi para penjabat daerah itu, masyarakat sekitar resah dengan keberadaan Keraton Agung Sejagat. Namun, dia tidak merinci hal yang jadi keresahan masyarakat

Kini polisi berencana menemui pimpinan kelompok tersebut.

Keberadaan keraton tersebut, ditandai dengan bangunan semacam pendopo yang belum selesai pembangunannya. Di sebelah utara pendopo, ada sebuah kolam yang keberadaannya sangat disakralkan.

Di lokasi tersebut, juga ada sebuah batu prasasti bertuliskan huruf Jawa, di kiri prasasti ada tanda dua telapak kaki, dan di bagian kanan ada semacam simbol.

Prasasti ini disebut dengan Prasasti I Bumi Mataram.

Baca juga: Bareskrim Dalami Kasus Sekte Penghapus Utang UN Swissindo

Kemunculan Keraton Agung Sejagat ini mulai dikenal publik, setelah mereka mengadakan acara Wilujengan dan Kirab Budaya, yang dilaksanakan dari Jumat (10/1) hingga Minggu (12/1).

Keraton Agung Sejagat, dipimpin oleh seseorang yang dipanggil Sinuwun yang bernama asli Totok Santosa Hadiningrat dan istrinya yang dipanggil Kanjeng Ratu yang memiliki nama Dyah Gitarja.

Berdasarkan informasi, pengikut dari Keraton Agung Sejagat ini mencapai sekitar 450 orang.

Halaman:
Sumber Antara
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com