Kaleidoskop 2019: Kisah Warga AS Bikin 7 Sekolah di Papua hingga Anak Tukang Becak Lulus Cum Laude ITB

Kompas.com - 31/12/2019, 20:15 WIB
Herayati dan kedua orang tuanya saat ditemui di kediamannya di Kota Cilegon, Rabu (24/7/2019). KOMPAS.com/ ACEP NAZMUDINHerayati dan kedua orang tuanya saat ditemui di kediamannya di Kota Cilegon, Rabu (24/7/2019).

KOMPAS.com- Tahun 2019 menorehkan banyak kisah dalam dunia pendidikan. Di antaranya menggambarkan ironi, perjuangan, hingga harapan serta impian.

Seperti kisah Herayati, penyandang predikat cum laude dari Institut Teknologi Bandung (ITB).

Meski lahir dan tumbuh di keluarga tak punya, Herayati tak pernah takut bermimpi.

Kepada ayahnya yang seorang tukang becak, Herayati membuktikan, perjuangan menggapai impian berakhir dengan indah.

Setelah lulus S2 ITB, pihak Universitas Sultan Ageng Tirtayasa (Untirta) Banten memanggil Herayati. Untirta meminta Herayati menjadi dosen luar biasa di Jurusan Teknik.

Tak hanya kisah Herayati, Kompas.com merangkum berbagai kisah inspiratif lainnya di dunia pendidikan seperti berikut ini:

Baca juga: Nadiem Makarim Minta Waktu 6 Bulan Siapkan Cetak Biru Pendidikan Indonesia

1. Kisah Wally, warga AS yang kini WNI, bangun 7 sekolah di Papua

Walace Dean Wiley bersma istri dan salah seorang anaknya sedang berfoto bersama dengan delapan anak dari Kabupaten Intan Jaya pada 2008 di Kabupaten Jayapuradok pribadi Wallace Dean Wiley Walace Dean Wiley bersma istri dan salah seorang anaknya sedang berfoto bersama dengan delapan anak dari Kabupaten Intan Jaya pada 2008 di Kabupaten Jayapura

Wallace Dean Wiley (71 tahun) atau Wally menjadi sosok inspiratif atas jasanya bagi pendidikan tanah air, yakni dengan membangun 7 sekolah di Papua

Pria asal Amerika Serikat (AS) itu sudah 42 tahun tinggal di Kabupaten Jayapura dan kini telah mengubah status kewarganegaraannya menjadi Warga Negara Indonesia (WNI).

Wally lama tinggal di Jayapura karena bekerja di perusahaan penerbangan perintis, yaitu di MAF Aviation.

Alasan pertamanya mendirikan sekolah ialah karena dia kesulitan menemukan pilot atau mekanik andal dari penduduk sekitar.

"Dulu saya kepala MAF. Saya frustasi karena kami tidak dapat seorang Papua sebagai pilot atau mekanik. Di situ saya mulai tanya kenapa kami gagal terus dan setelah saya kumpulkan banyak orang untuk bicarakan hal itu akhirnya kami putuskan bahwa itu sebetulnya dalam hal problem solving," katanya, Kamis (30/05/2019).

Mulai 2008, Wally mendidik 8 orang anak dari Kabupaten Intan Jaya untuk belajar di bangku taman kanak-kanak (TK) melalui Yayasan Papua Harapan.

Selama masih berstatus WNA, dia kesulitan untuk berkegiatan di luar pekerjaannya, sehingga akhirnya dia memilih menjadi WNI pada 2011.

Keputusan tersebut didukung penuh sang istri, Jhon Wiley dan kedua anaknya Josenda Jacinda dan Jared.

Berawal satu sekolah, Wally kemudian bisa mendirikan 7 sekolah, yakni satu sekolah di Kabupaten Jayapura, dua sekolah di Tolikara, dua sekolah di Yahukimo, satu sekolah di Intan Jaya, dan satu sekolah di Boven Digoel.

Setelah 11 tahun berlalu, delapan siswa yang dulu disekolahkan TK, kini sudah duduk di bangku SMA dan akan segera lulus.

"(Awalnya) kami memulai dari TK dan setiap tahun tambah satu kelas, tahun depan baru ada kelas 3 SMA. Jadi baru ada lulusan," katanya.

Ke depan, Wally ingin mendirikan perguruan tinggi bahkan perusahaan yang dapat menyerap tenaga kerja dari Papua, termasuk para siswanya.

Tak hanya ingin agar warga Papua memiliki keahlian dalam ilmu pengetahuan, Wally juga bercita-cita agar orang Papua bisa menjadi orang nomor satu di Indonesia.

"Saya senang sekali kalau suatu waktu itu Presiden Indonesia dari Papua dan itu bisa jadi. Alasan saya ingin membangun Papua adalah supaya tidak ada alasan lagi untuk orang memikirkan mereka (orang Papua) orang bodoh atau keterbelakangan. Mereka ada potensi luar biasa. Mereka akan jadi orang yang luar biasa," cetusnya.

Karena kecintaannya terhadap Papua dan Indonesia, Wally pun mengaku akan terus mengabdi untuk mendidik masyarakat Papua hingga akhir hayatnya.

"Saya sudah jadi orang Indonesia, jadi sampai Tuhan memanggil saya".

Baca juga: 7 Fakta Kisah Wally Jadi WNI, 42 Tahun Tinggal di Papua hingga Dirikan 7 Sekolah

2. Kakek La Ode, diwisuda usia 85 tahun

La Ode Muhamad Sidik, seorang kakek usia 85 tahun di Kota Baubau, Sulawesi Tenggara, berhasil menyelesaikan kuliahnya program strata S1 dan menjadi peserta wisudawan dengan nilai indeks prestasi kumulatif (IPK) 3,5.DEFRIATNO NEKE La Ode Muhamad Sidik, seorang kakek usia 85 tahun di Kota Baubau, Sulawesi Tenggara, berhasil menyelesaikan kuliahnya program strata S1 dan menjadi peserta wisudawan dengan nilai indeks prestasi kumulatif (IPK) 3,5.

Usia bukanlah penghalang bagi seseorang menuntut ilmu.

Kalimat itu tepat disematkan pada Kakek La Ode, warga Kelurahan Wameo, Kecamatan Batuparo, Kota Baubau, Sulawesi Tenggara.

Wa Ode mendaftar kuliah di Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan, Program Studi Bahasa dan Sastra Universitas Muhammadiyah Buton saat ia berusia 78 tahun.

Seorang dosen yang mengajar Wa Ode bahkan merupakan murid SMPnya dahulu.

Wa Ode menempuh kuliah selama tujuh tahun. Usai menyelesaikan skripi berjudul 'Mengkaji Sastra Indonesia dalam Puisi Wolio Buton'.

Ia berhasil menyelesaikan program Strata 1 dengan predikat cum laude saat usianya 85 tahun.

“Motivasi saya kuliah karena anak-anak saya, anak saya yang pertama almarhum yang mengatakan jangan hanya sampai diploma tiga. Saya bilang bisa saja asal diterima, jadi anak saya yang mengurusnya (masuk perguruan tinggi),” ucap kakek 15 cucu dan 3 cicit tersebut.

Baca juga: Wisuda pada Usia 85 Tahun, Kakek La Ode Jadi Sarjana Sastra Indonesia

3. Beri minum ke polisi yang terbakar, siswa SMK diganjar penghargaan

M. Ridwan Suryana (18), seorang pelajar SMK saat memberikan pertolongan kepada anggota polisi yang mengalami luka bakar di tengah aksi unjukrasa yang berujung ricuh di depan gerbang kantor Bupati Cianjur, Kamis (15/8/2019). KOMPAS.com/FIRMAN TAUFIQURRAHMAN M. Ridwan Suryana (18), seorang pelajar SMK saat memberikan pertolongan kepada anggota polisi yang mengalami luka bakar di tengah aksi unjukrasa yang berujung ricuh di depan gerbang kantor Bupati Cianjur, Kamis (15/8/2019).

Aksi kemanusiaan yang dilakukan oleh pelajar, menambah deretan kisah menarik di dunia pendidikan pada tahun 2019.

Ridwan, siswa kelas XII SMK Pasundan Cianjur tak pernah menyangka akan melihat seorang anggota polisi Aiptu (sekarang Ipda) Erwin Yudha berlari dalam kondisi terbakar, Kamis (15/8/2019).

Awalnya, Ridwan hanya menjalani magang atau praktik kerja lapangan (PKL) di salah satu kantor di lingkungan Pendopo Bupati Cianjur.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Detik-detik 2 Santri Terseret Air Bah karena Ingin Tolong Teman, 1 Tewas, 1 Hilang

Detik-detik 2 Santri Terseret Air Bah karena Ingin Tolong Teman, 1 Tewas, 1 Hilang

Regional
Digugat IRT yang Tak Terima Dinyatakan Terpapar Covid-19, Gugus Tugas: Sudah Sesuai Prosedur

Digugat IRT yang Tak Terima Dinyatakan Terpapar Covid-19, Gugus Tugas: Sudah Sesuai Prosedur

Regional
Tak Lagi Zona Merah Covid-19, Banjarmasin Berencana Buka Objek Wisata

Tak Lagi Zona Merah Covid-19, Banjarmasin Berencana Buka Objek Wisata

Regional
3 Hari Keluar Kota, Warga Wajib Tunjukkan Hasil Tes Swab Negatif Covid-19 Saat Kembali ke Surabaya

3 Hari Keluar Kota, Warga Wajib Tunjukkan Hasil Tes Swab Negatif Covid-19 Saat Kembali ke Surabaya

Regional
4 Pria Tertangkap Bawa Sabu 6 Kg, Pelaku Diupah Rp 180 Juta

4 Pria Tertangkap Bawa Sabu 6 Kg, Pelaku Diupah Rp 180 Juta

Regional
'Warga Terdaftar Sebagai Penerima tapi Tidak Mendapat Bantuan'

"Warga Terdaftar Sebagai Penerima tapi Tidak Mendapat Bantuan"

Regional
[POPULER NUSANTARA] Bahar bin Smith Jadi Tersangka | Bocah Balita Kerap Minta Maaf karena Trauma

[POPULER NUSANTARA] Bahar bin Smith Jadi Tersangka | Bocah Balita Kerap Minta Maaf karena Trauma

Regional
Mereka yang Merawat Ikrar Sumpah Pemuda di Maluku, Kalbar, dan Sumbar

Mereka yang Merawat Ikrar Sumpah Pemuda di Maluku, Kalbar, dan Sumbar

Regional
Tak Terima Dinyatakan Positif Covid-19, IRT Gugat Gugus Tugas dan RS ke Pengadilan

Tak Terima Dinyatakan Positif Covid-19, IRT Gugat Gugus Tugas dan RS ke Pengadilan

Regional
Tidak Kena Tilang, Belasan Pelanggar Lalu Lintas Disuruh Shalat Gaib di Pinggir Jalan

Tidak Kena Tilang, Belasan Pelanggar Lalu Lintas Disuruh Shalat Gaib di Pinggir Jalan

Regional
Muridnya Menikah Dini, Guru: Sedih Saat Mendengar Siswi Saya Keguguran, KDRT, dan Bercerai

Muridnya Menikah Dini, Guru: Sedih Saat Mendengar Siswi Saya Keguguran, KDRT, dan Bercerai

Regional
Sejumlah Pegawai Setda Positif Covid-19, Kantor Bupati Garut Ditutup Sepekan

Sejumlah Pegawai Setda Positif Covid-19, Kantor Bupati Garut Ditutup Sepekan

Regional
Cerita Yaidah Kesulitan Urus Akta Kematian Putranya di Pemkot Surabaya hingga Harus ke Jakarta

Cerita Yaidah Kesulitan Urus Akta Kematian Putranya di Pemkot Surabaya hingga Harus ke Jakarta

Regional
Jadi Arena Balapan Truk, Lokasi Wisata Pantai Cemara Tuban Ditutup

Jadi Arena Balapan Truk, Lokasi Wisata Pantai Cemara Tuban Ditutup

Regional
'Kalau Mau Kriminalisasi Langsung Saja, Enggak Usah Berbelit-belit Pakai Prosedur Ngawur'

"Kalau Mau Kriminalisasi Langsung Saja, Enggak Usah Berbelit-belit Pakai Prosedur Ngawur"

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X