Ini Upaya Polisi Kurangi Kepadatan di Jalur Tersibuk Kota Bandung

Kompas.com - 30/12/2019, 23:14 WIB
Ilustrasi macet ralfgoschIlustrasi macet

BANDUNG, KOMPAS.com - Jalan Djunjunan di kawasan Pasteur merupakan jalur tersibuk di Kota Bandung, Jawa Barat. Hal itu terjadi lantaran jalan itu adalah jalan keluar-masuk kendaraan dari dan menuju tol.

Kasatlantas Polrestabes Bandung Kompol Catur Bayu Prasetyo menyebut, setiap sore kepadatan kerap terjadi di Jalan Djunjunan mengarah ke Tol Pasteur atau keluar dari Kota Bandung.

Kepadatan itu terjadi lantaran beberapa kendaraan kerap melaju zig-zag mencari celah kosong di kepadatan.

Baca juga: Detik-detik Polisi Bantu Ibu Hamil yang Akan Melahirkan Saat Terjebak Kemacetan di Lembang

Kepadatan juga terjadi karena kendaraan yang turun dari jembatan flyover Pasupati yang berada di jalur cepat kerap menyeberang hanya untuk membeli oleh-oleh di toko di pinggir jalan.

Hal itu menjadi salah satu faktor memperlambat laju kendaraan lain.

Selain itu, larangan parkir di Jalan Djunjunan pun kerap dilanggar pengemudi.

Guna mengantisipasi hal itu, polisi melakukan kanalisasi dengan menggunakan 150 traffic cone sepanjang 750 meter di Jalan Djunjunan, Kota Bandung.

"Kegiatan yang kami lakukan ini mencoba mengurangi perpotongan antara turunan flyover dan jalur dari arah Pasteur yang mengarah ke Djunjunan. Kalau terjadi merging yang terlalu banyak menyebabkan kepadatan, bahkan bisa sampai ke tiang flyover," kata Bayu di sela kanalisasi di Jalan Djunjunan, Kota Bandung, Senin (30/12/2019) sore.

Sistem kanalisasi ini dilakukan untuk menertibkan pengendara agar berjalan sesuai lajur yang sudah ditentukan.

Tujuannya agar tak ada lagi pengendara yang berkendara zig-zag ataupun crossing hanya untuk membeli oleh-oleh.

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

1 Pelaku Pembakaran Anak Punk di Salatiga Ditangkap, 4 Masih Buron

1 Pelaku Pembakaran Anak Punk di Salatiga Ditangkap, 4 Masih Buron

Regional
Seorang Guru Ditemukan Tewas di Ember dengan Tangan Terikat dan Telanjang

Seorang Guru Ditemukan Tewas di Ember dengan Tangan Terikat dan Telanjang

Regional
Ketahui 3 Tahapan New Normal di Bali untuk Kamu yang Ingin Liburan ke Pulau Dewata

Ketahui 3 Tahapan New Normal di Bali untuk Kamu yang Ingin Liburan ke Pulau Dewata

Regional
Demi Lolos PPDB Sumbar, Banyak Orangtua Manipulasi Surat Domisili

Demi Lolos PPDB Sumbar, Banyak Orangtua Manipulasi Surat Domisili

Regional
2.150 Pasien Covid-19 Sembuh dalam 14 Hari, Khofifah: Ini Capaian Tertinggi...

2.150 Pasien Covid-19 Sembuh dalam 14 Hari, Khofifah: Ini Capaian Tertinggi...

Regional
Siswi Tuna Grahita Dihamili Guru SLB, Terbongkar dari Perut yang Membesar

Siswi Tuna Grahita Dihamili Guru SLB, Terbongkar dari Perut yang Membesar

Regional
3 Pedagang Positif Corona, 2 Pasar Tradisional di Bantul Ditutup Sementara

3 Pedagang Positif Corona, 2 Pasar Tradisional di Bantul Ditutup Sementara

Regional
Jumlah Positif Covid-19 di Pondok Gontor Membengkak, Ribuan Penghuni Dirapid Test

Jumlah Positif Covid-19 di Pondok Gontor Membengkak, Ribuan Penghuni Dirapid Test

Regional
Ekonomi Terpuruk, Bupati Banyumas: SD dan SMP Negeri Harus Kembalikan Pungutan dari Wali Murid

Ekonomi Terpuruk, Bupati Banyumas: SD dan SMP Negeri Harus Kembalikan Pungutan dari Wali Murid

Regional
Ditanya Deadline Jokowi, Khofifah: 14 Hari Terakhir Jatim Sembuhkan 2.150 Pasien Covid-19

Ditanya Deadline Jokowi, Khofifah: 14 Hari Terakhir Jatim Sembuhkan 2.150 Pasien Covid-19

Regional
Bunda Neni Nyatakan Siap Pimpin Bontang Selama Dua Periode

Bunda Neni Nyatakan Siap Pimpin Bontang Selama Dua Periode

Regional
Polemik Aset Tanah Akademi TNI di Magelang, Ganjar: Sekarang Urus Covid-19 Dulu

Polemik Aset Tanah Akademi TNI di Magelang, Ganjar: Sekarang Urus Covid-19 Dulu

Regional
Bertambah 4, Jumlah Santri Gontor Positif Covid-19 Jadi 11 Orang

Bertambah 4, Jumlah Santri Gontor Positif Covid-19 Jadi 11 Orang

Regional
Pembunuhan Sadis Bocah 5 Tahun, Ayah Korban: Saya Hanya Ingin Pelaku Dihukum Mati

Pembunuhan Sadis Bocah 5 Tahun, Ayah Korban: Saya Hanya Ingin Pelaku Dihukum Mati

Regional
Guru SLB Cabuli Siswi Penyandang Tuna Grahita hingga Hamil 7 Bulan

Guru SLB Cabuli Siswi Penyandang Tuna Grahita hingga Hamil 7 Bulan

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X