Fakta Lengkap Kecelakaan Bus Sriwijaya yang Tewaskan 27 Penumpang, Diduga Sopir Ngantuk hingga Tak Layak Jalan

Kompas.com - 24/12/2019, 16:54 WIB
Proses evakuasi korban kecelakaan bus Sriwijaya rute Bengkulu-Palembang yang masuk ke jurang  Liku Lematang, Desa Prahu Dipo, Kecamatan Dempo Selatan, kota Pagaralam, Sumatera Selatan, Selasa (24/12/2019). HANDOUT/BASARNAS PALEMBANGProses evakuasi korban kecelakaan bus Sriwijaya rute Bengkulu-Palembang yang masuk ke jurang Liku Lematang, Desa Prahu Dipo, Kecamatan Dempo Selatan, kota Pagaralam, Sumatera Selatan, Selasa (24/12/2019).

KOMPAS.com - Dua puluh tujuh orang meninggal dunia, tiga belas selamat, setelah bus Sriwijaya dengan plat nomor BD 7031 AU rute Palembang-Bengkulu mengalami kecelakaan di Liku Lematang, Desa Prahu Dipo, Kecamatan Dempo Selatan, Pagar Alam, Sumatera Selatan (Sumsel), Selasa (24/12/2019).

Diduga penyebab kecelakaan bus yang menyebabkan dua puluh tujuh orang tewas dan tiga belas selamat karena sopir mengantuk.

Untuk mencari korban jatuhnya bus Sriwijaya itu, Tim Sar Gabungan memperluas pencarian sejauh lima kilometer dari lokasi jatuhnya bus tersebut.

Selain itu, Polda Sumsel pun mengirimkan tim DVI ke Pagar Alam untuk membantu proses evakuasi para korban kecelakaan.

Hingga berita ini diturunkan, proses evakuasi masih dilakukan oleh tim SAR Gabungan.

Berikut ini fakat selengkapnya:

1. Kronologi kejadian

Ilustrasi kecelakaan mobil terbalik.SHUTTERSTOCK Ilustrasi kecelakaan mobil terbalik.

Pegawai Humas Kantor SAR Palembang Dayu Willy mengatakan, kecelakaan yang dialami bus PO Sriwijaya dengan plat nomor BD 7031 AU tersebut terjadi sekitar pukul 23.00 WIB.

Kendaraan tersebut berangkat dari Bengkulu hendak menuju ke Palembang.

Saat melintas di tikungan tajam, mobil langsung terperosok ke jurang hingga menyebabkan 27 orang penumpang tewas.

"Sopir bus tersebut atas nama Fery dan ditemukan meninggal. Proses evakuasi saat ini masih berlangsung," kata Dayu, melalui pesan singkat.

Baca juga: Kronologi Kecelakaan Bus Sriwijaya yang Masuk Jurang Lematang, 24 Orang Tewas

 

2. Bus masuk jurang sedalam 75 meter

Ilustrasi Bus saat melewati jalur berliku-liku di sebuah tanjakan.tribunnews.com Ilustrasi Bus saat melewati jalur berliku-liku di sebuah tanjakan.

Kepala Sub Seksi Operasi dan Siaga Kantor SAR Palembang Benteng Telau mengatakan, bus Sriwijaya yang mengalami kecelakaan di Liku Lematang, jatuh dari ketinggian jurang sekitar 75 meter.

Hal ini membuat proses evakuasi agak sulit dilakukan karena kondisi medan yang curam.

"Aliran sungai Lematang yang deras juga menyebabkan proses evakuasi sulit sehingga harus dibantu tali. Info yang kita terima dari rekan di lapangan, kedalaman jurang dari lokasi jalan sedalam 75 meter," ujar Benteng.

Baca juga: Kecelakaan Bus Sriwijaya 24 Korban Meninggal, Tabrak Pembatas dan Masuk Jurang 150 Meter

 

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X