Bentang Alam Berubah Pasca-gempa di Sigi, Sabo Dam Dibangun untuk Cegah Longsor dan Banjir Bandang

Kompas.com - 14/12/2019, 13:01 WIB
Rumah-rumah warga yang tertimbun pasir dan lumpur di desa Bangga, Dolo Selatan menyebabkan 371 keluarga kehilangan tempat tinggal, 1 Mei 2019. VOA/ Yoanes LithaRumah-rumah warga yang tertimbun pasir dan lumpur di desa Bangga, Dolo Selatan menyebabkan 371 keluarga kehilangan tempat tinggal, 1 Mei 2019.
Editor Rachmawati

KOMPAS.com - Minggu (8/12/2019), banjir bandang yang membawa material lumpur terjadi di wilayah Desa Poi, Kecamatan Dolo Selatan, Kabupaten Sigi, Sulawesi Tengah.

Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) mencatat ada 1.026 jiwa yang direlokasi akibat kejadian tersebut.

Dilansir dari VOA Indonesia, banjir bandang yang terjadi di wilayah Desa Poi dipicu oleh hujan deras selama dua jam yang mengakibatkan material di lereng Gunung Tinombu, Kabupaten Sigi, Sulawesi Selatan hanyut.

Nartin (37), seorang ibu rumah tangga di Desa Po bercerita saat gempa bumi yang terjadi pada tahun 2018 lalu, Gunung Tinombu di desa mereka akan terbelah karena longsor.

Baca juga: 4 Fakta Banjir Bandang di Sigi, Dua Meninggal hingga Bupati Minta Warga Waspada

Akibatnya terdapat tumpukan material batu becampur pasir dan kerikil seluas 62 hektar di lereng Gunung Tinombu. Material tersebut yang terbawa saat banjir bandang, Minggu pagi.

Menurut Nartin, sejak tumpukan longsoran itu muncul pasca-gempa tahun 2018, warga Desa Poi, Pulu, dan Balongga sudah merasa tak aman.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Mereka takut saat hujan deras dalam waktu yang lama, material tersebut akan terbawa arus ke pemukiman mereka yang hanya berjarak 1,5 kilometer dari kaki gunung.

Ketakutan mereka terbukti.

Saat banjir bandang menerjang kampung mereka pada Minggu pagi pekan lalu, enam rumah rusak berat tertimbun material pasir bercampur lumpur setingga 1 meter.

Baca juga: Tengah Tertidur, Ayah dan Anak di Sigi Tewas Saat Banjir Bandang Datang

“Kalau sudah hujan, sudah lari kita orang. Sedangkan rumah cuma kecil mau ditempati. Kalau hujan begini, mau lari dimana kita, mau berkumpul dimana?” ujar Nartin dengan nada khawatir.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Putus Mata Rantai Penularan Covid-19, Bupati Jekek: Harus Ada Kebijakan Terintegrasi

Putus Mata Rantai Penularan Covid-19, Bupati Jekek: Harus Ada Kebijakan Terintegrasi

Regional
Antisipasi Penyebaran Hoaks, Pemprov Papua Perkuat Peran Bakohumas

Antisipasi Penyebaran Hoaks, Pemprov Papua Perkuat Peran Bakohumas

Regional
Persentase BOR di Semarang Tinggi, Wali Kota Hendi Tambah 390 Tempat Tidur Pasien Covid-19

Persentase BOR di Semarang Tinggi, Wali Kota Hendi Tambah 390 Tempat Tidur Pasien Covid-19

Regional
Mobilitas Jadi Penyebab Kerumunan, Ganjar Ajak Masyarakat Tetap di Rumah

Mobilitas Jadi Penyebab Kerumunan, Ganjar Ajak Masyarakat Tetap di Rumah

Regional
BERITA FOTO: Tenaga Pikul Beristirahat di Atas Makam Usai Kuburkan Jenazah Pasien Covid-19

BERITA FOTO: Tenaga Pikul Beristirahat di Atas Makam Usai Kuburkan Jenazah Pasien Covid-19

Berita Foto
Kasus Covid-19 di Semarang Naik 700 Persen, Walkot Hendi Berlakukan PKM

Kasus Covid-19 di Semarang Naik 700 Persen, Walkot Hendi Berlakukan PKM

Regional
Kasus Covid-19 di Semarang Naik, Walkot Hendi Resmikan RS Darurat

Kasus Covid-19 di Semarang Naik, Walkot Hendi Resmikan RS Darurat

Regional
Akses ke Faskes Sulit, Dompet Dhuafa Sumbangkan Ambulans untuk Warga Desa Tanjung Raya

Akses ke Faskes Sulit, Dompet Dhuafa Sumbangkan Ambulans untuk Warga Desa Tanjung Raya

Regional
Peringati HUT Ke-103 Kota Madiun, Wali Kota Maidi Fokus Stop Covid-19 dan Genjot Ekonomi

Peringati HUT Ke-103 Kota Madiun, Wali Kota Maidi Fokus Stop Covid-19 dan Genjot Ekonomi

Regional
Hendi Terus Bergerak Cepat Sediakan Tempat Tidur untuk Pasien Covid-19 di Semarang

Hendi Terus Bergerak Cepat Sediakan Tempat Tidur untuk Pasien Covid-19 di Semarang

Regional
Hadiri Deklarasi Pilkades Damai, Bupati Luwu Utara Minta Cakades Tegakkan Protokol Kesehatan

Hadiri Deklarasi Pilkades Damai, Bupati Luwu Utara Minta Cakades Tegakkan Protokol Kesehatan

Regional
Bupati IDP Resmikan Program Pamsimas, Kini Warga Desa Dodolo Nikmati Air Bersih

Bupati IDP Resmikan Program Pamsimas, Kini Warga Desa Dodolo Nikmati Air Bersih

Regional
Gandeng KPK, Hendi Tegaskan Komitmen Cegah dan Berantas Korupsi

Gandeng KPK, Hendi Tegaskan Komitmen Cegah dan Berantas Korupsi

Regional
25 Persen Warga Sudah Divaksin, Menkes Tambah Jatah Vaksin Kota Madiun

25 Persen Warga Sudah Divaksin, Menkes Tambah Jatah Vaksin Kota Madiun

Regional
Kasus Covid-19 di Semarang Semakin Tinggi, Walkot Hendi Tutup 8 Ruas Jalan

Kasus Covid-19 di Semarang Semakin Tinggi, Walkot Hendi Tutup 8 Ruas Jalan

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X