Tren Batik Pewarna Alami di Cirebon, Tradisi Masa Lalu yang Selaras dengan Alam

Kompas.com - 12/12/2019, 15:16 WIB
Busana batik menggunakan pewarna alami indigo atau daun nila. VOA/ Nurhadi SucahyoBusana batik menggunakan pewarna alami indigo atau daun nila.
Editor Rachmawati

KOMPAS.com - Misnen, pembimbing Batik Ciwaringin, Cirebon, Jawa Barat bercerita bahwa para pembatik di wilayahnya telah beralih dari pewarna sintetis ke pewarna alami.

Namun proses tersebut tidak mudah dan butuh waktu bertahun-tahun.

Hal tersebut diceritakan Misnen saat menghadiri peresmian Institut Pewarnaan Alami Indonesia / Indonesia Natural Dye Institute (INDI), Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta, Selasa (10/12/2019).

“Kita mengadakan pelatihan, waktu itu kita punya rumah budaya untuk belajar membatik di Indocement. Kemudian kita perkenalkan ekonomi produksi bersih yang termasuk juga IPAL-nya, kemudian ada warna alami. Kemudian tahun 2013 sampai 2018 dengan UGM untuk membuat batik tulis pewarna alam,” kata Misnen.

Baca juga: Biografi Samanhudi, Pahlawan dan Pedagang Batik

Ia mengatakan gerakan memproduksi batik dengan pewarna alami sebenarnya adalah upaya kembali ke tradisi masa lalu.

Dilansir dari VOA Indonesia, kawasan Ciwaringin, Cirebon, Jawa Barat telah mengenal batik sejak tahun 1800.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Batik dikenalkan oleh para penyebar agama dari Pantai Utara Jawa Tengah seperti Lasem dan Rembang yang datang ke Ciwaringin, Cirebon, Jawa Barat untuk mendirikan pesantren.

Baca juga: Tiba di Kota Lumpia, MLTR Disambut Celana Sarung Batik

Para santri di Ciwaringin yang belajar membuat batik membuat wilayah tersebut berkembang menjadi pusat batik Cirebon.

Menurut Misnen, pewarna sintetis mulai digunakan saat sistem produksi batik cap mulai diterapkan.

Hal tersebut membuat ciri khas batik tulis Ciwaringin hilang.

Selain itu penggunaan pewarna sintetis yang menghasilkan limbah membuat lingkungan mengalami kerusakan.

Baca juga: Perajin Batik Lokal Kian Tergerus Batik Impor

 

90 persen pembatik gunakan pewarna alami

Indonesia Natural Dye Institute menjadi pusat kajian peneliti berbagai bidang ilmu terkait pewarna alami. Humas UGM Indonesia Natural Dye Institute menjadi pusat kajian peneliti berbagai bidang ilmu terkait pewarna alami.
Seiring dengan berjalannya waktu dan melihat dampak lingkungan serta harga jual produk berlipat, para pembatik di Ciwaringin kembali ke tradisi masa lalu.

Saat ini 90 persen pembatik Ciwaringin kembali memproduksi batik tulis khusus dengan pewarna alami.

Pada Desember 2017, Ciwaringin telah mendeklarasikan diri sebagai pusat batik pewarna alami.

Lalu pada Maret 2019, mereka telah menerima sertifikat eco label dari Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan.

Baca juga: 10.000 Bibit Pohon untuk Pewarna Alami Batik Ditanam di Gunungkidul

Menurut Misnen, untuk pewarna alami para pembatik menggunakan mangga, indigo (nila), jambu dan ketapang. Mahoni, nangka, tegeran, merbau, tingi dan jolawe diambil kulit batang kayunya.

Sedangkan rambutan, manggis, jengkol, tepes, dan kelapa dimanfaatkan kulit buahnya.

“Benar-benar limbah yang dimanfaatkan kembali. Dan sumbernya bisa dari bagian daun, kulit batang dan kulit buah, bahkan jengkol dan rambutan ketika musimnya. Yang paling banyak memang mahoni dan indigo sama mangga. Hasil kajian kita pernah mengeksplorasi sekitar 23 jenis tanaman di sana yang bisa dipakai,” kata Misnen.

Baca juga: Oker, Pewarna Alami Tertua yang Dipakai sejak Ratusan Ribu Tahun Lalu

Di acara yang sama, Kepala Dinas Koperasi dan UMKM Sleman, Pustopo berbicara mengenai tata kelola batik ramah lingkungan di wilayahnya.

Hal tersebut dilakukan setelah muncul dampak buruk industri batik pewarna sintetis di kawasan tersebut.

“Batik Sleman dengan warna sintetis jumlahnya kita identifikasi 50 kelompok. Kalau satu kelompok ada 20 orang, sudah berapa? Kalau dia memproduksi setiap hari dengan sintentis, kemudian limbahnya dibuang begitu saja, minimal sumur miliknya sendiri akan tercemar. Dan lebih tragis, perajin batik itu kecenderungannya mendekati daerah aliran sungai. Bagaimana kalau itu dibuang ke aliran sungai?,” jelas Pustopo.

Baca juga: Pewarna Alami dari Buah dan Tangkai Bakau Ini Disukai di Eropa

Menurutnya banyak masyarakat yang mengeluhkan aliran sungai yang berubah warna warni sesuai dengan jenis limbah batik yang dibuang.

Padahal Sleman berada di kaki Gunung Merapi dan suangainya mengalir melewati Yogyakarta dengan Kabupaten Bantul sebagai hilir.

Limbah tersebut berdampak buruk pada lingkungan dan menimbulkan protes dari warga yang tinggal di kawasan lebih rendah.

“Karena itulah kita membuat regulasi, tata kelola batik. Wajib menggunakan green batik. Boleh memproduksi dengan warna sintesis, tetapi minimal separuh harus green batik,” ujar Pustopo.

Baca juga: Batik dengan Pewarna Alami Indonesia Memesona Publik Swedia dan Latvia

 

Pengembangan skala industri batik pewarna alami

Sebagian batik yang menggunakan pewarna alami. (VOA/ Nurhadi Sucahyo Sebagian batik yang menggunakan pewarna alami. (
Aryono Setiaji dosen Politekhnik ATMI Solo mengatakan perlu dilakukan rekayasa mesin baru yang mendukung penggunaan pewarna alami.

Ia menjelaskan mesin untuk pewarnaan sintetis, tidak bisa dipakai untuk warna alami karena karakter keduanya berbeda.

“Kami sebagai perekayasa memang betul-betul harus berkolaborasi. Jadi memang itu kolaborasi yang harus intens, supaya kita bisa mengkreasikan mesin baru yang cocok dan kemudian siap untuk dikomersialisasikan. Untuk realisasi prototyping mesin pertama ini kami targetkan antara 6 sampai 8 bulan,” ujar Aryono.

Ia mengatakan produsen busana dari Swedia telah sepakat untuk terlibat dalam pengembangan pewarnaan warna secara alami.

Baca juga: Ini Dia Pewarna Alami Batik Sejak Abad Ke-18

Mereka memahami bahwa masa depan bisnis busana dengan pewarna alami cukup baik.

Aryono menyebut tantangan ke depan terkait penggunaan pewarna alami adalah mengubah pola pikir konsumen untuk menerima produk yang ramah lingkungan karena harganya lebih mahal.

Sementara itu Ai Sugiura dari kantor UNESCO Jakarta mengatakan pengembangan batik ramah lingkungan bisa disebut sebagai ekonomi sirkular karena menggunakan panduan untuk pembuatan keputusan.

“Dalam model ini, pengelolaan limbah, desain produk hulu, dan pengembangan layanan dibuat dengan upaya memperpanjang masa guna produk, mengurangi penggunaan sumber daya alam, dan pada sisi lain menciptakan lapangan kerja dan mendukung upaya pengurangan kemiskinan,” kata Sugiura.

Baca juga: Batik dengan Pewarna Alami Bernilai Lebih Tinggi

 

Kembali ke tradisi masa lalu

Pengembangan produk berbahan batik warna alami terus dilakukan. VOA/ Nurhadi Sucahyo Pengembangan produk berbahan batik warna alami terus dilakukan.
Sukmono Fajar Turido dari Direktorat Jenderal Kebudayaan, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan mengatakan ada 200 jenis kain tradisional di Indonesia yang menggunakan tekhnik pewarnaan alami.

Menurutnya ada beberapa hal yang membuat penggunaan warna alami untuk kain berkurang.

Salah satunya adalah hilangnya tanaman tradisional saat hutan diubah menjadi perkebunan. Selain itu, pola pewarisan kekayaan tekstil tradisional tidak dilakukan secara maksimal.

“Kalau kita melihat ibu-ibu duduk di teras rumah adat, bersenandung menggendong bayi sambil menenun kain, kita anggap itu mengisi waktu luang, tidak bekerja. Tetapi dalam konteks kebudayaan, mereka profesional. Justru saat menenun itu, mereka mewariskan nilai-nilai. Jadi, sudut pandang kita harus berubah,” kata Fajar.

Baca juga: Yuk Tonton Merapah 5 Warisan Budaya Batik ke Cirebon, Pekalongan, dan Lasem

Sementara itu PM Laksono antropolig dari UGM mengatakan warna memiliki peran besar dalam masyarakat tradisional karena mewakili filosofi tertentu.

Ia mencontohkan masyarakat Jawa yang mengenal lima warna atau panca warna yakni hitam, merah, kuning, putih, dan satu warna campuran dari empat warna tersebut.

“Keempat warna itu adalah gambaran hati nurani manusia,” ujar PM Laksono.

Selain itu masyarakat tradisional percaya bahwa warna dari bahan alami muncul dari matahari melalui proses fotosintetis.

Baca juga: Pakai Batik, PM Belanda Disambut Jokowi di Istana Bogor

Laksono mengatakan kala itu para ahli warna yang mampu memunculkan warna-warni dari bahan alam, memiliki posisi sosial cukup tinggi.

“Para penemu warna zaman dahulu itu sering disamakan dengan orang yang sakti, alkemis. Karena dia bisa secara ajaib memindahkan warna yang ada pada proses alami ke dalam substansi material, dalam kain, dan semacamnya. Ahli warna itu statusnya tinggi sekali,” tambahnya.

Ia menjelaskan warna sintetis muncul pada pertengahan abad ke-19 dan menggeser posisi pewarna alami.

Baca juga: Batik Music Festival Suguhkan Tiga Mahakarya dalam Satu Waktu

Fenomena tersebut juga terjadi di Indonesia.

Jika saat ini ada tren kembali ke pewarna alami, Laksono mengatakan sebenarnya mereka telah kembali ke tradisi masa lalu.

Hal tersebut juga salah satu upaya agar masyarakat kembali hidup selaras dengan alam.

Baca juga: Mendikbud: Jangan Sampai Batik Diambil Alih Negara Lain

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Walkot Bobby Ajak HMI Sumut Berkolaborasi Dukung Program Pembangunan

Walkot Bobby Ajak HMI Sumut Berkolaborasi Dukung Program Pembangunan

Regional
Panen Raya, Pimpinan DPRD Kota Bogor Turun ke Sawah Bersama Petani

Panen Raya, Pimpinan DPRD Kota Bogor Turun ke Sawah Bersama Petani

Regional
Wonogiri Juara Satu IDSD, Bupati Jekek: Berkat Semangat Reformasi Pemangku Kepentingan

Wonogiri Juara Satu IDSD, Bupati Jekek: Berkat Semangat Reformasi Pemangku Kepentingan

Regional
Tunjukkan Kinerja Baik Bangun Kota Semarang, Walkot Hendi Dapat Penghargaan Pembangunan Daerah 2021

Tunjukkan Kinerja Baik Bangun Kota Semarang, Walkot Hendi Dapat Penghargaan Pembangunan Daerah 2021

Regional
Jabar Kerja Sama dengan Provinsi Chungcheongnam, Korsel, Kang Emil: Semoga Dongkrak Potensi Ekonomi

Jabar Kerja Sama dengan Provinsi Chungcheongnam, Korsel, Kang Emil: Semoga Dongkrak Potensi Ekonomi

Regional
Bupati Banjar Akui PAD Berkurang akibat UU Minerba

Bupati Banjar Akui PAD Berkurang akibat UU Minerba

Regional
Bobby Buka Balai Kota Medan untuk Warga, Dosen UINSU Berikan Apresiasi

Bobby Buka Balai Kota Medan untuk Warga, Dosen UINSU Berikan Apresiasi

Regional
Memahami Gaya Komunikasi 'Parkir Mobil' ala Gibran

Memahami Gaya Komunikasi "Parkir Mobil" ala Gibran

Regional
Tunjukkan Prestasi dalam Penanganan Pandemi, Kang Emil Raih 2 Penghargaan People of the Year 2021

Tunjukkan Prestasi dalam Penanganan Pandemi, Kang Emil Raih 2 Penghargaan People of the Year 2021

Regional
Berkat Ganjar, Gaji Guru Honorer yang Dahulu Rp 200.000 Kini Rp 2,3 Juta

Berkat Ganjar, Gaji Guru Honorer yang Dahulu Rp 200.000 Kini Rp 2,3 Juta

Regional
Dukung UMKM Jabar, Kang Emil Ikut Mendesain dan Pasarkan Produk di Medsos

Dukung UMKM Jabar, Kang Emil Ikut Mendesain dan Pasarkan Produk di Medsos

Regional
'Children of Heaven' dari Baubau, Sulawesi Tenggara

"Children of Heaven" dari Baubau, Sulawesi Tenggara

Regional
Peduli Kesejahteraan Petani, Bupati IDP Hibahkan Ratusan Alsintan untuk 81 Poktan di Luwu Utara

Peduli Kesejahteraan Petani, Bupati IDP Hibahkan Ratusan Alsintan untuk 81 Poktan di Luwu Utara

Regional
Luwu Utara Raih 3 Penghargaan dari BI, Bupati IDP: Awal Digitalisasi Keuangan

Luwu Utara Raih 3 Penghargaan dari BI, Bupati IDP: Awal Digitalisasi Keuangan

Regional
Jateng Jadi Provinsi Pelayanan Investasi Terbaik 2021, Ganjar Janji Perhatikan Pengusaha Kecil

Jateng Jadi Provinsi Pelayanan Investasi Terbaik 2021, Ganjar Janji Perhatikan Pengusaha Kecil

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.