Kakak Beradik Asal Sumsel yang Kulitnya Melepuh Terkena Matahari Butuh Bantuan

Kompas.com - 12/12/2019, 14:29 WIB
Nadia Lovika (18) dan Vika Launa (11) dua saudara yang mengalami penyakit kulit langkah, Selasa (10/12/2019). ISTIMEWANadia Lovika (18) dan Vika Launa (11) dua saudara yang mengalami penyakit kulit langkah, Selasa (10/12/2019).

PALEMBANG, KOMPAS.com- Kedua putri Zahril Hamid (39), yakni Nadia Lovika (18) dan Vika Launa (11) yang mengalami penyakit trisomi 9 parsial atau kromosom 9 saat ini membutuhkan uluran tangan untuk berjuang sembuh.

Seperti diketahui, Nadia dan Vika yang mengalami penyakit tersebut tak mampu bertahan di bawah terik matahari, karena akan langsung membakar kulit mereka hingga melepuh.

Zahril Hamid, kepada KOMPAS.com mengatakan, sejak kedua putrinya terkena penyakit tersebut pekerjaannya sebagai buruh sadap karet di Dusun I Desa Merbau, Kecamatan Lubuk Batang, Kabupaten Ogan Komering Ulu (OKU), Sumatera Selatan tak lagi ia jalani. 

UPDATE: Kompas.com menggalang dana untuk membantu Nadia Lovika dan Vika Launa. Sumbangkan rezeki Anda untuk membantu meringankan beban mereka dengan cara klik di sini untuk donasi.

Baca juga: Mengenal Trisomi 9 yang Bikin Kulit Kakak Adik Melepuh karena Matahari

Sebab, Zahril terfokus untuk membawa kedua putrinya itu berobat agar kembali normal seperti anak pada umumnya.

"Kalau saya kerja, tidak ada yang mengurusi anak saya untuk berobat. Jadi hanya saya sama istri,"kata Zahril, Kamis (12/12/2019).

Sebagai buruh tani, Zahril hanya mendapatkan upah dari pemilik kebun karet sebesar Rp 500 ribu per dua pekan.

Uang itu ia gunakan sepenuhnya untuk kebutuhan rumah serta biaya kedua putrinya yang terkena penyakit trisomi 9 parsial.

Namun, semenjak tidak lagi bekerja, Zahril hanya mengandalkan dana dari para donatur yang membantu anaknya tersebut.

"Kalau untuk pengobatan Lovika dan Vika, Zahril menggunakan BPJS. Tapi untuk biaya sehari-harinya itu tidak ada. Saya tidak lagi bekerja. Dulu ada bantuan Rp 1 juta dari Bupati OKU, sekarang tidak ada lagi,"ujar Zahril.

Setiap berobat, Zahril selalu membawa anaknya ke Palembang untuk menjalani perawatan di Rumah Sakit Muhammad Hoesin (RSMH) Palembang.

Saat ini, Nadia sudah tak dapat lagi melihat. Kedua matanya terkena katarak semenjak penyakit tersebut menggerogoti tubuhnya.

"Kalau Vika masih bisa melihat. Nadia sudah tidak bisa lagi sekarang, jadi harus kontrol terus di rumah sakit. Saya cuma bisa berharap ada orang yang membantu keluarga saya," harap Zahril.

Berawal dari bintik merah

Penyakit trisomi 9 parsial tersebut bermula saat Zahril melihat bintik merah di kaki Nadia ketika lahir.

Saat itu, Zahril mengira jika bintik merah tersebut adalah tanda darah.

Namun, bintik tersebut kian hari ternyata semakin membesar hingga akhirnya menyebar ke seluruh bagian tubuh.

Lambat laun, bintik merah itu membuat kulitnya melepuh, terlebih lagi ketika terkena pancaran sinar matahari.

"Sejak saat itu anak saya tidak lagi bisa keluar rumah. Karena kulitnya terus melepuh jika kena sinar matahari,"kata suami Yuni (37) itu.

Setelah Nadia, ternyata putri keduanya yakni Vika juga mengalami hal yang sama.

Gadis yang kini menginjak usia 11 tahun tersebut, hanya bisa berbaring di rumah bersama kakaknya, karena ikut terkena kelainan trisomi 9 parsial.

"Yang kecil masih bisa melihat dan berdiri sedikit-dikit. Tapi tetap keduanya tidak bisa keluar rumah,"ujar Zahril.

Baca juga: Kulit Melepuh Saat Terkena Matahari, Kakak Beradik di Palembang Idap Penyakit Kulit Langka

Diberitakan sebelumnya,sudah selama 18 tahun lamanya, Nadia Lovika hanya terbaring lemah di rumah karena mengidap penyakit kulit yang langka. Di mana, tubuhnya akan melepuh ketika terkena sinar matahari.  

Tak hanya Nadia, Vika Launa (11) yang merupakan adiknya pun mengalami hal sama. Sehingga, putri dari Zahril Hamid tersebut harus menjalani hari-harinya dengan mengurung diri di rumah.  

Zahril yang tercatat sebagai warga Desa Merbau, Kecamatan Lubuk Batang, Kabupaten Ogan Komering Ulu (OKU), Sumatera Selatan tersebut, telah berupa mengobati kedua putri kesayangannya itu, baik secara medis maupun tradisional.  

Namun, upaya Zahril untuk mengobati trisomi 9 parsial yang menimpa kedua putrinya itu tak membuahkan hasil.  

UPDATE: Kompas.com menggalang dana untuk membantu Nadia Lovika dan Vika Launa. Sumbangkan rezeki Anda untuk membantu meringankan beban mereka dengan cara klik di sini untuk donasi.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cerita Rohani Ketika Suaminya Disebut Mirip Jokowi dan Viral

Cerita Rohani Ketika Suaminya Disebut Mirip Jokowi dan Viral

Regional
Sepatu dan Helm Klub Moge Jadi Barang Bukti Pengeroyokan 2 Anggota TNI di Bukittinggi

Sepatu dan Helm Klub Moge Jadi Barang Bukti Pengeroyokan 2 Anggota TNI di Bukittinggi

Regional
Diduga Sedang Tertidur Pulas, Satu Keluarga Tewas Terbakar

Diduga Sedang Tertidur Pulas, Satu Keluarga Tewas Terbakar

Regional
Terungkap Penyebab Kematian Karyawati SPBU di Kupang, Bukan Kecelakaan

Terungkap Penyebab Kematian Karyawati SPBU di Kupang, Bukan Kecelakaan

Regional
Disebut Covid-19 Usai 'Rapid Test', Pasien Melahirkan Merasa Dipingpong Rumah Sakit

Disebut Covid-19 Usai "Rapid Test", Pasien Melahirkan Merasa Dipingpong Rumah Sakit

Regional
Kasus Pengeroyokan Anggota TNI di Bukittinggi, 14 Motor Gede Diamankan Polisi

Kasus Pengeroyokan Anggota TNI di Bukittinggi, 14 Motor Gede Diamankan Polisi

Regional
Anggota Klub Moge Diduga Menganiaya dan Mengancam 2 Prajurit TNI

Anggota Klub Moge Diduga Menganiaya dan Mengancam 2 Prajurit TNI

Regional
Cemburu Buta Berujung Pembunuhan Berencana

Cemburu Buta Berujung Pembunuhan Berencana

Regional
Buruh di DIY Kecewa walaupun UMP Ditetapkan Naik, Apa Sebabnya?

Buruh di DIY Kecewa walaupun UMP Ditetapkan Naik, Apa Sebabnya?

Regional
Pemprov Jabar Tetapkan UMP 2021, Berapa Besarnya?

Pemprov Jabar Tetapkan UMP 2021, Berapa Besarnya?

Regional
Bawa Kabur Biaya Pernikahan Rp 10 Juta, Makcomblang di Lampung Ditangkap Polisi

Bawa Kabur Biaya Pernikahan Rp 10 Juta, Makcomblang di Lampung Ditangkap Polisi

Regional
Mendapat Berkah dari Hidroponik Barokah

Mendapat Berkah dari Hidroponik Barokah

Regional
UPDATE Covid-19 di Kalteng, Kaltim, Kaltara, Gorontalo, Sulbar, Sulsel, dan Sultra 31 Oktober 2020

UPDATE Covid-19 di Kalteng, Kaltim, Kaltara, Gorontalo, Sulbar, Sulsel, dan Sultra 31 Oktober 2020

Regional
UPDATE Covid-19 di Jabar, Jateng, Banten, Sumsel, Babel, dan Lampung 31 Oktober 2020

UPDATE Covid-19 di Jabar, Jateng, Banten, Sumsel, Babel, dan Lampung 31 Oktober 2020

Regional
Polisi Masih Dalami Motif Penumpang Perempuan yang Tusuk Sopir Taksi Online

Polisi Masih Dalami Motif Penumpang Perempuan yang Tusuk Sopir Taksi Online

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X