2 Induk Harimau Sumatera Dibunuh, 4 Janinnya Disimpan dalam Toples

Kompas.com - 10/12/2019, 06:06 WIB
Kulit harimau dewasa ditemukan bersama-sama dengan janin. Getty ImagesKulit harimau dewasa ditemukan bersama-sama dengan janin.
Editor Rachmawati

KOMPAS.com - Lima pemburu harimau sumatera (Panthera tigris sumatrae) di Riau diamankan oleh Tim Penegakan Hukum Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (Gakkuum KLHK).

Mereka adalah pasangan suami istri MY dan E. SS, TS, dan SS.

Pengungkapan kasus tersebut berawal saat operasi gabungan tim Gakkum KLHK dan polisi, Sabtu (7/12/2019)

Baca juga: Bantai 2 Induk Harimau, Ambil Janin dan Kulit, 5 Pemburu Ditangkap


Saat itu petugas mengamankan tiga pemburu harimau di wilayah Desa Teluk Binjau, Kecamatan Teluk Meranti, Kabupaten Pelalawan, Riau.

Setelah dikembangkan, petugas berhasil mengamankan dua pelaku lainnya yakni SS dan TS.

Mereka berdua ditangkap di jalan lintas timur Sumatera, tepatnya di Kelurahan Pangkalan Lesung, Kabupatean Pelalawan.

Saat ditangkap mereka membawa satu lembar kulit harimau yang telah dikeringkan.

Baca juga: Ternyata Ini Penyebab Harimau Masuk ke Permukiman dan Mangsa Ternak Warga Aceh

Empat janin harimau dalam toples

Bagian tubuh harimau, seperti tulangnya, diyakini memiliki khasiat kesehatan. AFP Bagian tubuh harimau, seperti tulangnya, diyakini memiliki khasiat kesehatan.
Eduward Hutapea Kepala Balai Gakkum LHK Wilayah Sumatera mengatakan dari tangan lima pemburu, petugas mengamankan empat janin harimau yang disimpan dalam toples dan satu lembar kulit harimau dewasa.

"Empat janin harimau kita temukan dalam toples yang disimpan pelaku. Kulit harimau kami amankan setelah dilakukan pengembangan," kata Eduward melalui keterangan tertulis kepada Kompas.com, Senin (9/12/2019).

Empat janin harimau yang disimpan dalam toples diduga berasal dari 2 induk harimau yang berhasil mereka bunuh.

Baca juga: 13 Kamera Pemantau Harimau di Tapsel Dicuri

Sementara satu lembar kulit harimau diperkirakan organnya telah dijual di wilayah Sumatera Barat.

"Organ harimau, seperti taring, tulang dan tengkorak sudah mereka jual di daerah Sumbar. Termasuk satu lembar kulit harimau juga akan dijual, tapi beruntung dapat kita gagalkan," jelas Eduward.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X