Pembunuh Tukang Pijat di Gresik Sempat Jadi Buruh Bangunan di Berau

Kompas.com - 09/12/2019, 16:20 WIB
Pelaku pembunuhan terhadap Kasniti (tengah), saat dihadirkan dalam rilis pengungkapan kasus di Mapolres Gresik, Minggu (8/12/2019). KOMPAS.COM/HAMZAH ARFAHPelaku pembunuhan terhadap Kasniti (tengah), saat dihadirkan dalam rilis pengungkapan kasus di Mapolres Gresik, Minggu (8/12/2019).

GRESIK, KOMPAS.com - Fakta baru terus terungkap seiring ditangkapnya Untung (53), kelahiran Jombang, Jawa Timur, pelaku pembunuhan terhadap Kasniti (49), warga Kelurahan Sidokumpul, Kecamatan Gresik kota, Gresik, yang sehari-hari berprofesi sebagai tukang pijat.

Korban Kasniti sebelumnya merupakan mayat perempuan tanpa identitas, yang ditemukan telah membusuk di salah satu kamar kos milik Muhadi, di Gang 16, RT 005 /RW 003, Kelurahan Sidomoro, Kecamatan Kebomas, Gresik, Minggu (1/12/2019) lalu.

Untung berhasil diamankan pihak kepolisian di Kabupaten Berau, Kalimantan Timur, pada 3 Desember 2019.

Baca juga: Pembunuhan Tukang Pijat di Gresik, Pelaku Jual Ponsel Korban untuk Modal Kabur

Sebab, usai melakukan pembunuhan, Untung meninggalkan Gresik dan sempat menjemput keluarganya di Serang, Banten, untuk kemudian diajak sama-sama bermukim di Berau.

"Ketika di Berau, dia (Untung) bekerja sebagai kuli bangunan," ujar Kapolres Gresik, AKBP Kusworo Wibowo, Minggu (8/12/2019).

Bahkan sebelum tinggal di Berau, saat masih berada di Serang, Untung sempat meminta tolong kepada istrinya untuk menjual ponsel milik korban yang diambil, sebagai tambahan untuk biaya transportasi menuju Berau.

Menurut penyelidikan dan hasil otopsi yang didapat pihak kepolisian dari rumah sakit, kejadian pembunuhan tersebut terjadi pada tanggal 3 Juni 2019 dan baru ditemukan pada 1 Desember 2019. Pemilik kos memeriksa kamar tersebut karena akan disewa oleh orang lain.

"Jadi karena pintu tertutup rapat, sehingga udara tidak keluar. Baru diketahui, dibuka saat pemilik kos masuk kamar dan muncul bau tidak sedap," jelasnya.

Baca juga: Tukang Pijat Tewas Dibunuh di Kamar Kos di Gresik, Begini Kronologinya

Pihak kepolisian juga menolak adanya bahan pengawet atau formalin, lantaran mereka memang tidak menemukan adanya obat pengawet di sekitar lokasi kejadian.

Begitu juga hasil pemeriksaan tim medis, tidak ditemukan obat pengawet di tubuh korban.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Koper dan Alat Kontrasepsi Jadi Barang Bukti Kasus Mayat Perempuan Muda Dalam Hotel

Koper dan Alat Kontrasepsi Jadi Barang Bukti Kasus Mayat Perempuan Muda Dalam Hotel

Regional
Mayat Perempuan Muda di Kamar Hotel, Ada Luka di Belakang Kepala

Mayat Perempuan Muda di Kamar Hotel, Ada Luka di Belakang Kepala

Regional
Fenomena Desa Miliarder, Adakah yang Berubah di Masyarakat?

Fenomena Desa Miliarder, Adakah yang Berubah di Masyarakat?

Regional
Cerita Penjual Es Krim di Lampung, Kestabilan Pasokan Listrik Pengaruhi Omzet Penjualan

Cerita Penjual Es Krim di Lampung, Kestabilan Pasokan Listrik Pengaruhi Omzet Penjualan

Regional
Wali Kota Semarang Kaget Pompa di Trimulyo Berkurang

Wali Kota Semarang Kaget Pompa di Trimulyo Berkurang

Regional
Bocah 7 Tahun di Kotabaru Kalsel Tewas Digigit King Kobra Saat Mandi di Sungai

Bocah 7 Tahun di Kotabaru Kalsel Tewas Digigit King Kobra Saat Mandi di Sungai

Regional
447 Rumah Rusak akibat Gempa M 5,2 di Halmahera Selatan

447 Rumah Rusak akibat Gempa M 5,2 di Halmahera Selatan

Regional
Rahvana Sveta di Atas Panggung Gedung Wayang Orang Sriwedari, Memukau...

Rahvana Sveta di Atas Panggung Gedung Wayang Orang Sriwedari, Memukau...

Regional
Banjir Surut, Arus Lalin di Bawah Jembatan Tol Kaligawe Bisa Dilewati Kendaraan

Banjir Surut, Arus Lalin di Bawah Jembatan Tol Kaligawe Bisa Dilewati Kendaraan

Regional
Fakta Seputar Bayi Hiu Berwajah Mirip Manusia, Kelainan Genetik dan Sempat Buat Takut Nelayan

Fakta Seputar Bayi Hiu Berwajah Mirip Manusia, Kelainan Genetik dan Sempat Buat Takut Nelayan

Regional
UPDATE Covid-19 di Kalteng, Kaltim, Kaltara, Gorontalo, Sulbar, Sulsel, dan Sultra 28 Febuari 2021

UPDATE Covid-19 di Kalteng, Kaltim, Kaltara, Gorontalo, Sulbar, Sulsel, dan Sultra 28 Febuari 2021

Regional
Menikmati Nasi Minyak, Makanan Khas Palembang yang Dulu Disantap Keluarga Sultan

Menikmati Nasi Minyak, Makanan Khas Palembang yang Dulu Disantap Keluarga Sultan

Regional
Tak Tertampung, Ratusan Pelajar SMP di Nunukan Bakal Belajar di SD

Tak Tertampung, Ratusan Pelajar SMP di Nunukan Bakal Belajar di SD

Regional
Masih Ingat Ibu di Cianjur yang Viral Hamil 1 Jam lalu Melahirkan, Ternyata Dihamili Mantan Suami

Masih Ingat Ibu di Cianjur yang Viral Hamil 1 Jam lalu Melahirkan, Ternyata Dihamili Mantan Suami

Regional
Respons PDI-P soal OTT Gubernur Sulsel: Orang Baik Tak Cukup, Kadang Lupa Diri

Respons PDI-P soal OTT Gubernur Sulsel: Orang Baik Tak Cukup, Kadang Lupa Diri

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X