Cerita Mark Avery, Bule Australia yang Mengecat Rumah Dhuafa di Kediri

Kompas.com - 09/12/2019, 07:44 WIB
Mark saat mengikuti penyaluran donasi untuk orang tidak mampu di Kediri. Dok.Roty KediriMark saat mengikuti penyaluran donasi untuk orang tidak mampu di Kediri.


KEDIRI, KOMPAS.com - Akhir November lalu, Mark Avery, seorang warga negara Australia terbang melintasi samudera untuk pergi ke Indonesia.

Tujuannya ke salah satu kabupaten di Jawa Timur, yaitu Kediri.

Pria usia 61 tahun itu rupanya mempunyai niatan mulia, untuk membantu kaum dhuafa. Ya, dia membulatkan tekad jauh-jauh datang untuk mengekspresikan panggilan jiwa itu.

Kakek 8 cucu itu tidak hanya membawakan uang, tetapi sekaligus turun tangan menyumbangkan tenaganya untuk sebuah aksi bedah rumah.

Baca juga: 1 Orang Terluka dan 13 Rumah di Kediri Rusak Diterjang Angin Kencang

Mark Avery mengatakan, kesamaan rasa atas ikatan sosial telah mendorongnya datang ke Kediri untuk berpartisipasi membantu sesama.

"Itu tujuan utama saya," kata Mark Avery, saat ditemui sesaat sebelum balik ke Australia, Jumat (6/12/2019).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Bedah rumah itu sendiri merupakan kegiatan rutin setiap bulan yang diinisiasi oleh Rolling Charity (Roty), sebuah kelompok sedekah di Kediri.

Tidak hanya bedah rumah, komunitas itu juga mendistribusikan bantuan kepada dhuafa yang rutin dilakukan setiap hari Jumat.

Selama tiga hari, Mark tidak hanya terlibat pada renovasi rumah tetapi juga turut serta dalam penyaluran donasi langsung ke rumah-rumah warga tidak mampu.

Dia tidak merasa kikuk atau jijik saat menyapukan kuas cat pada dinding rumah yang sedang dibangun.

Bahkan, menikmati peranan pada bedah rumah yang berlangsung di wilayah Joho, Kecamatan Semen itu.

Mark menceritakan, ketertarikannya andil setelah melihat beberapa unggahan kiprah komunitas Roty Kediri di grup Facebook.

Mark saat ikut mengecat pada bedah rumahDok.Roty Kediri Mark saat ikut mengecat pada bedah rumah

Selama 2 tahun mengikuti unggahan itu, dia takjub dan mengapresiasi karena komunitas itu menurutnya konsisten dan selalu mempunyai ide untuk berkembang.

Pada mulanya hanya sedekah bergulir, Roty berkembang dengan aksi bedah rumah, lalu juga mempunyai program Mobil Reaksi Cepat (MRC).

MRC itu memfasilitasi kendaraan dan sopir secara gratis untuk antar jemput berobat bagi pasien tidak mampu.

"Saya ikuti terus (Roty di medsos) dan saya bangga karena mereka mempunyai jiwa sosial yang tinggi," kata Mark.

Apalagi, para penggagas Roty itu merupakan orang-orang yang pernah dikenalnya saat dia tinggal di Kediri bebeberapa tahun silam.

Mark memang sempat tinggal di Kediri selama 2 tahun pada tahun 2005-2006 yang lalu. Yaitu saat dia menjadi relawan pelatih guru Bahasa Inggris.

"Dulu saya tahu mereka (penggagas Roty) bikin program sosial belajar Bahasa Inggris gratis. Sekarang mereka membantu tetangga, orang-orang tidak mampu lewat Roty. Jiwa sosialnya tinggi," kata Mark.

Ikatan rasa itu memantapkannya untuk ambil peran. Bahkan, sebelum memutuskan berangkat ke Kediri, Mark juga mengajak kolega dan keluarganya di Australia turut berdonasi.

Baca juga: 2 Akun Facebook yang Tuding Nella Kharisma Selingkuh dengan Mantan Bupati Kediri Sudah Tak Aktif

"Target saya waktu itu bisa bantu bedah 1 rumah. Lalu terkumpul uang Rp 10 juta," ujar suami dari Murni, perempuan asal Yogjakarta ini.

Sumbangan pribadi dan titipan dari kawan-kawannya itu kemudian dibawanya ke Kediri untuk diserahkan kepada kaum papa.

Kesempatan di Kediri itu benar-benar dimanfaatkannya. Selain terlibat dalam penyaluran Roty, Mark juga menyempatkan diri bertemu dengan teman-teman lain semasa tinggal di Kediri.

Partisipasi Mark itu mendapat apresiasi dari komunitas Roty. Syam Al-Anshori, salah satu penggagas Roty, mengatakan, apa yang dilakukan Mark menandakan bahwa tanggung jawab sosial tidak bersekat dan dalam Roty siapapun bisa terlibat.

"Semakin banyak tangan yang membantu semakin ringan beban saudara kita yang tidak mampu," ujar Syam. 



Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mahasiswa Bantu Penanganan Covid-19, Ganjar Pranowo Berikan Apresiasi

Mahasiswa Bantu Penanganan Covid-19, Ganjar Pranowo Berikan Apresiasi

Regional
Wujudkan Ketahanan Pangan, Inovasi 'Getar Dilan' Luwu Utara Masuk Top 45 KIPP

Wujudkan Ketahanan Pangan, Inovasi "Getar Dilan" Luwu Utara Masuk Top 45 KIPP

Regional
Jabar Optimistis Desa Wisatanya Akan Menang di Ajang ADWI 2021

Jabar Optimistis Desa Wisatanya Akan Menang di Ajang ADWI 2021

Regional
Bocah 2 Tahun Meninggal Usai Makan Singkong Bakar, Ini Kronologinya

Bocah 2 Tahun Meninggal Usai Makan Singkong Bakar, Ini Kronologinya

Regional
Kolaborasi Jadi Kunci Kudus Terlepas dari Status Zona Merah Covid-19

Kolaborasi Jadi Kunci Kudus Terlepas dari Status Zona Merah Covid-19

Regional
Ganjar Pranowo Disambangi Aktivis Mahasiswa Malam-malam, Ada Apa?

Ganjar Pranowo Disambangi Aktivis Mahasiswa Malam-malam, Ada Apa?

Regional
KRI Dr Soeharso-990 Bantu Pasokan Oksigen Jateng, Ganjar: Kami Prioritaskan untuk RS di Semarang Raya

KRI Dr Soeharso-990 Bantu Pasokan Oksigen Jateng, Ganjar: Kami Prioritaskan untuk RS di Semarang Raya

Regional
Kasus Covid-19 di Luwu Utara Tinggi, Bupati Indah Instruksikan Kepala Wilayah Jadi Pemimpin Lapangan

Kasus Covid-19 di Luwu Utara Tinggi, Bupati Indah Instruksikan Kepala Wilayah Jadi Pemimpin Lapangan

Regional
Walkot Benyamin Pastikan Tangsel Tangani Pandemi di Hulu dan Hilir Secara Serampak

Walkot Benyamin Pastikan Tangsel Tangani Pandemi di Hulu dan Hilir Secara Serampak

Regional
Tinjau Vaksinasi di Karawang dan Bekasi, Wagub Uu Optimistis Herd Immunity Akan Tercapai

Tinjau Vaksinasi di Karawang dan Bekasi, Wagub Uu Optimistis Herd Immunity Akan Tercapai

Regional
Melalui Fintech, Kang Emil Minta Bank BJB Adaptasi Sistem Keuangan Masa Depan

Melalui Fintech, Kang Emil Minta Bank BJB Adaptasi Sistem Keuangan Masa Depan

Regional
Dompet Dhuafa Salurkan 106 Ekor Hewan Kurban di Pedalaman Riau

Dompet Dhuafa Salurkan 106 Ekor Hewan Kurban di Pedalaman Riau

Regional
Terkait PPKM Level 4 di Semarang, Walkot Hendi Longgarkan 3 Aturan Ini

Terkait PPKM Level 4 di Semarang, Walkot Hendi Longgarkan 3 Aturan Ini

Regional
Ingin Luwu Utara Aman dan Sehat, Bupati IDP Imbau Warga Beradaptasi dengan Kebiasaan Baru

Ingin Luwu Utara Aman dan Sehat, Bupati IDP Imbau Warga Beradaptasi dengan Kebiasaan Baru

Regional
Beri Bantuan Alsintan untuk Poktan, Bupati IDP: Tolong Agar Tidak Diperjualbelikan

Beri Bantuan Alsintan untuk Poktan, Bupati IDP: Tolong Agar Tidak Diperjualbelikan

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X