Fakta Lengkap Mayat Perempuan Ditemukan Membusuk di Kos, Dibunuh 5 Bulan Lalu hingga Pelaku Ditangkap di Kaltim

Kompas.com - 09/12/2019, 06:05 WIB
Untung pelaku pembunuhan terhadap kasniti (tengah), saat dihadirkan dalam rilis pengungkapan kasus di Mapolres Gresik, Minggu (8/12/2019). KOMPAS.COM/HAMZAH ARFAHUntung pelaku pembunuhan terhadap kasniti (tengah), saat dihadirkan dalam rilis pengungkapan kasus di Mapolres Gresik, Minggu (8/12/2019).

KOMPAS.com - Setelah melakukan serangkain penyelidikan dan penyidikan, aparat kepolisian Polres Gresik akhirnya berhasil mengungkap identitas mayat perempuan yang ditemukan membusuk di salah satu kamar kos milik Muhadi, di Gang 16, RT 005 RW 003, Kelurahan Sidomoro, Kecamatan Kebomas, Gresik, Jawa Timur, Minggu (1/12/2019) lalu.

Mayat tersebut diketahui bernama Kasniti (49), warga Kelurahan Sidokumpul, Kecamatan Gresik Kota, Gresik, yang sehari-hari berprofesi sebagai tukang pijat panggilan.

Selain berhasil mengungkap identitas mayat yang diperkirakan telah dibunuh lima bulan sebelum dtemukan tersebut. Polisi juga berhasil menangkap pelaku yang membunuh korban.

Pelaku yakni bernama Untung (53), yang sebelumnya bekerja sebagai tukang jagal di salah satu rumah pemotongan hewan (RPH) di Gresik.

Pelaku ditangkap di Berau, Kalimantan Timur, pada 3 Desember 2019.

Sebelum menuju ke Berau, setelah membunuh korban. Tersangka sempat menjemput keluarganya di Serang, Banten, kemudian sama-sama diajak menuju Berau sebagai tempat pelarian.

Kepada polisi, Untung mengaku tega menghabisi Kasniti, karena korban kerap meminta uang kepadanya. Alasan korban meminta uang kepada pelaku karena keduanya memiliki hubungan yang sudah berjalan selama tujuh tahun.

Berikut ini fakta selengkapnya:

1. Mayat perempuan tanpa identitas ditemukan membusuk di kamar kos

Salah seorang petugas dari Satpol PP, saat melihat lokasi mayat perempuan tanpa identitas di kamar kos, Senin (2/12/2019).KOMPAS.COM/HAMZAH ARFAH Salah seorang petugas dari Satpol PP, saat melihat lokasi mayat perempuan tanpa identitas di kamar kos, Senin (2/12/2019).

Minggu (1/12/2019) sore, warga Kelurahan Sidoromo, Kecamatan Kebomas, Gresik, Kediri, Jawa Timur, dihebohkan dengan ditemukannya sesosok mayat perempuan telah membusuk di salah satu indekos milik Muhani di Gang 16, RT 005 RW 003.

Saat ditemukan, posisi mayat dalam posisi telentang di atas kasur mengenakan baju hijau bermotif dan celana panjang warna abu-abu.

Kasat Reskrim Polres Gresik, AKP Panji Pratistha Wijaya mengatakan, saat ini pihaknya masih melakukan penyelidikan lebih lanjut terkait penemuan mayat tersebut.

"Penyebab dan waktu kematian belum bisa dipastikan, menunggu hasil dari Rumah Sakit Bhayangkara (Polda Jawa Timur) mas," katanya, saat dikonfirmasi.

Baca juga: Mayat Perempuan Tanpa Identitas Ditemukan Membusuk di Kamar Kos

 

2. Korban diperkirakan telah dibunuh lima bulan sebelum ditemukan

IlustrasiTHINKSTOCK Ilustrasi

Kapolres Gresik AKBP Kusworo Wibowo mengatakan, mayat perempuan yang ditemukan membusuk di salah satu kamar kos tersebut, diperkirakan telah dibunuh lima bulan sebelum ditemukan.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Positif Covid-19, Atalia Praratya Banjir Doa dan Dukungan

Positif Covid-19, Atalia Praratya Banjir Doa dan Dukungan

Regional
Ajak Pelajar Berbagi Selama Ramadhan, Disdik Jabar Gelar Rantang Siswa

Ajak Pelajar Berbagi Selama Ramadhan, Disdik Jabar Gelar Rantang Siswa

Regional
Mudahkan Rancang Perda, Gubernur Ridwan Kamil dan Kemendagri Luncurkan Aplikasi e-Perda

Mudahkan Rancang Perda, Gubernur Ridwan Kamil dan Kemendagri Luncurkan Aplikasi e-Perda

Regional
Kembali Gelar Bubos, Jabar Targetkan 127.000 Warga Dapat Takjil Buka Puasa

Kembali Gelar Bubos, Jabar Targetkan 127.000 Warga Dapat Takjil Buka Puasa

Regional
Jayakan Kembali Kota Lama Kesawan, Walkot Bobby Gandeng BPK2L Semarang

Jayakan Kembali Kota Lama Kesawan, Walkot Bobby Gandeng BPK2L Semarang

Regional
Ketua PWI Sumut Apresiasi Inisiatif Bobby Nasution Ajak Wartawan Berdialog

Ketua PWI Sumut Apresiasi Inisiatif Bobby Nasution Ajak Wartawan Berdialog

Regional
Bobby Nasution Akan Bangun Ruang Wartawan di Balai Kota Medan

Bobby Nasution Akan Bangun Ruang Wartawan di Balai Kota Medan

Regional
Disnaker Jabar Siap Awasi Pembagian THR oleh Perusahaan

Disnaker Jabar Siap Awasi Pembagian THR oleh Perusahaan

Regional
Terkait Fokus Kelola Anggaran, Bupati Jekek: Sudah Lewat 5 Program

Terkait Fokus Kelola Anggaran, Bupati Jekek: Sudah Lewat 5 Program

Regional
Emil Respons Positif Kerja Sama PT Agro Jabar dengan PT Agro Serang

Emil Respons Positif Kerja Sama PT Agro Jabar dengan PT Agro Serang

Regional
Jabar Jadi Provinsi Terbaik Penerapan PPKM Mikro, Kang Emil: Ini Tanda Kerja Keras Kita Konkret

Jabar Jadi Provinsi Terbaik Penerapan PPKM Mikro, Kang Emil: Ini Tanda Kerja Keras Kita Konkret

Regional
Soal Gerakan Cinta Zakat, Ganjar: Manfaatnya Hebat

Soal Gerakan Cinta Zakat, Ganjar: Manfaatnya Hebat

Regional
Ridwan Kamil: Gerakan Pramuka Harus Tumbuhkan Jiwa Kepemimpinan

Ridwan Kamil: Gerakan Pramuka Harus Tumbuhkan Jiwa Kepemimpinan

Regional
Semarang Jadi Kota Terbaik di PPD Jateng, Hendi: Kita Kawal untuk Realisasi Program

Semarang Jadi Kota Terbaik di PPD Jateng, Hendi: Kita Kawal untuk Realisasi Program

Regional
Wujudkan Masyarakat Maju, Bupati dan Wabup Wonogiri Siapkan 7 Program

Wujudkan Masyarakat Maju, Bupati dan Wabup Wonogiri Siapkan 7 Program

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X