Wajah Gang Dolly, 5 Tahun Setelah Penutupan Lokalisasi

Kompas.com - 07/12/2019, 06:16 WIB
Gang Dolly berdiri di Jalan Kupang Gunung Timur VOA IndonesiaGang Dolly berdiri di Jalan Kupang Gunung Timur
Editor Rachmawati

KOMPAS.com - Gang Dolly di Surabaya, Jawa Timur pernah menjadi primadona bagi pria dewasa yang berhasrat untuk sekedar plesir sesaat.

Bahkan Gang Dolly disebut sebagai kawasan prostitusi terbesar di Asia Tenggara.

Dilansir dari VOA Indonesia, keriuhan Gang Dolly diceritakan Ida salah satu warga yang sudah tinggal di gang itu selama 50 tahun. Ia bercerita kala itu banyak turis asing yang juga datang di kawasan tersebut.

Baca juga: Pemkot Surabaya Kaji Pembangunan Sekolah di Eks Lokalisasi Dolly

"Apalagi kalo lagi [kapal] sandar di pelabuhan, turis-turisnya juga ke sini. Sampe masuk ke kampung-kampung juga, salah jalan ‘mister mau kemana? Oh yes’ haha,” cerita Ida.

Namun wajah Gang Dolly berubah total pada tahun 2014 setelah Wali Kota Surabaya, Tri Rismaharini mengambil keputusan besar untuk menutup prostitusi dan membersihkan Gang Dolly.

Di hari penutupan, ratusan serikat warga dan wanita pekerja seksual ( WPS) melakukan perlawanan. Alasannya hanya satu. Mereka mengaku kehilangan satu-satunya mata pencaharian.

Baca juga: Risma Akan Bangun Sekolah di Eks Lokalisasi Dolly

 

Beli Wisma Barbara senilai Rp 9 miliar

Wisma Barbara di Gang DollyAFP Wisma Barbara di Gang Dolly
Salah satu wisma di Gang Dolly yang terkenal adalah Wisma Barbara. Wisma tersebut memiliki tinggi enam lantai dan dilengkapi dengan lift.

Barbara menjulang tinggi di antara tembok perumahan warga di gang-gang sempit sepanjang Dolly.

Kala itu, Barbara dikenal sebagai wisma dengan servis termahal.

Saat lokalisasi tersebut ditutup, beberapa wisama di Dolly dibeli Pemkot Surabaya dan dialihfungsikan.

Salah satunya adalah Wisma Barbara yang dibeli Pemkot Surabaya seharga Rp 9 miliar.

Baca juga: Selain Kawasan Laundry, Dolly Akan Disulap Menjadi Kampung Wisata

Wisma yang megah tersebut kemudian dijadikan sebagai pusat pelatihan dan penjualan Usaha Mikro Kecil Menengah ( UMKM) yang memproduski tas, sepatu, sandal, dan sandal hotel.

Dalam kurun waktu lima tahun setelah penutupan, Pemkot Surabaya juga telah membangun beberapa taman ramah anak.

Halaman:


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

3 Polisi di Papua Dikeroyok Gara-gara Menegur Warga yang Menelepon dengan Suara Keras

3 Polisi di Papua Dikeroyok Gara-gara Menegur Warga yang Menelepon dengan Suara Keras

Regional
Geng Motor Masih Berkeliaran di Tasikmalaya dan Serang Warga

Geng Motor Masih Berkeliaran di Tasikmalaya dan Serang Warga

Regional
Sebelum Tabrak Tebing, Sopir Sempat Diberitahu Penumpang jika Ban Belakang Sebelah Kiri Kempes

Sebelum Tabrak Tebing, Sopir Sempat Diberitahu Penumpang jika Ban Belakang Sebelah Kiri Kempes

Regional
Tidur di Ruang Tamu Saat Jaga Ibunya yang Sakit, Gadis Ini Malah Disetubuhi Ayah Tiri

Tidur di Ruang Tamu Saat Jaga Ibunya yang Sakit, Gadis Ini Malah Disetubuhi Ayah Tiri

Regional
Jumlah Murid yang Diduga Dicabuli Guru Ngaji di Makassar Bertambah

Jumlah Murid yang Diduga Dicabuli Guru Ngaji di Makassar Bertambah

Regional
Detik-detik Pembunuhan Bermotif Cemburu di Puskesmas Tanjung Bumi Bangkalan

Detik-detik Pembunuhan Bermotif Cemburu di Puskesmas Tanjung Bumi Bangkalan

Regional
Jenazah yang Ditemukan di Gunungkidul Dipastikan Korban Pantai Goa Cemara

Jenazah yang Ditemukan di Gunungkidul Dipastikan Korban Pantai Goa Cemara

Regional
8 Orang Tewas dalam Kecelakaan di Tol Cipali, Ini Nama-nama Korban

8 Orang Tewas dalam Kecelakaan di Tol Cipali, Ini Nama-nama Korban

Regional
1 Staf KCD Disdik Jabar Positif Covid-19, Semua Pegawai Jalani Tes Swab

1 Staf KCD Disdik Jabar Positif Covid-19, Semua Pegawai Jalani Tes Swab

Regional
Delapan Guru dan 14 Pelajar di Kalbar Positif Corona, Gubernur Tunda Sekolah Tatap Muka

Delapan Guru dan 14 Pelajar di Kalbar Positif Corona, Gubernur Tunda Sekolah Tatap Muka

Regional
Cuci Timah di Sungai, Penambang Tewas Diduga Diserang Buaya

Cuci Timah di Sungai, Penambang Tewas Diduga Diserang Buaya

Regional
Mulai Senin Ini, Tidak Pakai Masker di Pekanbaru Denda Rp 250.000

Mulai Senin Ini, Tidak Pakai Masker di Pekanbaru Denda Rp 250.000

Regional
Picu Bentrokan dan Identik Ugal-ugalan, Polisi Tasikmalaya Akan Tindak Tegas Pemilik Knalpot Bising

Picu Bentrokan dan Identik Ugal-ugalan, Polisi Tasikmalaya Akan Tindak Tegas Pemilik Knalpot Bising

Regional
Gubernur Kalsel: Wali Kota Banjarbaru Kepala Daerah yang Gigih Perangi Covid-19

Gubernur Kalsel: Wali Kota Banjarbaru Kepala Daerah yang Gigih Perangi Covid-19

Regional
Delapan Guru dan Belasan Pelajar di Kalbar Positif Covid-19

Delapan Guru dan Belasan Pelajar di Kalbar Positif Covid-19

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X