Cerita Satu Keluarga Selamat dari Bencana Tanah Longsor di Sukabumi, Sang anak Sempat Tertimpa Dinding Rumah

Kompas.com - 05/12/2019, 19:53 WIB
Suasana di dalam rumah setelah dindingnya jebol tergerus tanah longsor di Kelurahan Karang Tengah, Kecamatan Gunung Puyuh, Sukabumi, Jawa Barat, Kamis (5/12/2019). KOMPAS.COM/BUDIYANTOSuasana di dalam rumah setelah dindingnya jebol tergerus tanah longsor di Kelurahan Karang Tengah, Kecamatan Gunung Puyuh, Sukabumi, Jawa Barat, Kamis (5/12/2019).

SUKABUMI, KOMPAS.com - Seorang anak, Muhamad Hailkal (9) sempat tertimbun material bangunan, tanah dan kulkas setelah dinding rumah bagian belakangnya jebol tergerus tanah longsor.

Peristiwa ini terjadi di Jalan Merbabu RT 01 RW 04 Kelurahan Karang Tengah, Kecamatan Gunung Puyuh, Kota Sukabumi, Jawa Barat, Rabu (4/12/2019) kemarin sore.

Siswa kelas 3 SD ini mengalami luka memar pada badan bagian belakangnya, dan luka lecet pada bagian muka dan tangannya. 

Bencana ini terjadi saat hujan deras disertai angin kencang menerjang Kota Sukabumi. Hujan deras ini pun mengakibatkan meluapnya air selokan yang berada di ruas Jalan Merbabu.

Luapan air dari aliran drainase itu mengalir deras hingga merobohkan dinding bangunan rumah bagian belakang. Terlebih lagi posisi rumah berada di lerengan dan lebih rendah dari jalan raya.

Saat bencana itu terjadi, Haikal berada di dalam rumah bersama kedua orangtuanya Deden Munajat (55) dan Nuryana (45) serta kakak perempuanya Rosna (10).

Baca juga: Dua Orang yang Tertimbun Longsor di Rokan Hulu Belum Ditemukan

Tertimpa dinding rumah

''Saat itu Ade (Haikal) sedang berdiri tiba-tiba tertimpa dinding tembok besar dan sempat tertimbun tanah dan lumpur. Punggungnya yang tertimpa dan sudah dibawa ke tukang urut,'' ungkap ibunya, Nuryana kepada Kompas.com saat ditemui di rumahnya, Kamis (5/12/2019).

Namun, dia melanjutkan, anaknya tidak lama tertimbunnya. Hanya saja anggota badannya pada bagian belakang ada yang tertimpa tembok dan bagian mukanya luka lecet. 

''Enggak lama, karena saat itu menjerit. Langsung saja kami angkat,'' kata dia.

''Sekarang alhamdulillah sudah bisa sekolah dan main lagi,'' sambungnya.

Nuryana menuturkan setelah bagian dinding tembok bagian belakangnya jebol sekitar 4 meter dengan tinggi 1,5 meter, air bercampur tanah lumpur masuk ke dalam rumahnya. 

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Hasil Seleksi Pilkades Cianjur Ricuh, Massa yang Kecewa Bakar Ban hingga Sepeda Motor

Hasil Seleksi Pilkades Cianjur Ricuh, Massa yang Kecewa Bakar Ban hingga Sepeda Motor

Regional
Ketua PWI Aceh Barat Dikeroyok 5 Orang, Sebelumnya Beritakan Kasus Acaman Terhadap Jurnalis

Ketua PWI Aceh Barat Dikeroyok 5 Orang, Sebelumnya Beritakan Kasus Acaman Terhadap Jurnalis

Regional
[POPULER NUSANTARA] 2 Pengasuh PAUD Jadi Tersangka | Nikah 7 Tahun, Istri Baru Tahu Suaminya TNI Gadungan

[POPULER NUSANTARA] 2 Pengasuh PAUD Jadi Tersangka | Nikah 7 Tahun, Istri Baru Tahu Suaminya TNI Gadungan

Regional
Kapal Pelindo 'Kencing' di Tengah Laut, Diduga Jual Minyak Ilegal ke Singapura

Kapal Pelindo "Kencing" di Tengah Laut, Diduga Jual Minyak Ilegal ke Singapura

Regional
Antisipasi Virus Corona, Batam Siagakan 11 Thermal Scanner di Pelabuhan dan Bandara

Antisipasi Virus Corona, Batam Siagakan 11 Thermal Scanner di Pelabuhan dan Bandara

Regional
Cerita Perempuan Pengantin Pesanan China: Setiap Hari Kepala Saya dipukul (1)

Cerita Perempuan Pengantin Pesanan China: Setiap Hari Kepala Saya dipukul (1)

Regional
Industri Batik Kulon Progo Mulai Pakai Mesin yang Ubah Limbah Jadi Air Baku

Industri Batik Kulon Progo Mulai Pakai Mesin yang Ubah Limbah Jadi Air Baku

Regional
Fakta di Balik Pasutri Dibacok Tetangga gara-gara Kentut, Sakit Hati hingga Terancam 8 Tahun Penjara

Fakta di Balik Pasutri Dibacok Tetangga gara-gara Kentut, Sakit Hati hingga Terancam 8 Tahun Penjara

Regional
5 Kisah Kegigihan Pengumpul Uang Koin, Bayar Persalinan hingga Gunakan Kaleng Bekas Oli

5 Kisah Kegigihan Pengumpul Uang Koin, Bayar Persalinan hingga Gunakan Kaleng Bekas Oli

Regional
Fakta Kapal Tanker MT Horizon Dirompak di Selat Riau, Terjadi Saat ABK Tertidur Pulas

Fakta Kapal Tanker MT Horizon Dirompak di Selat Riau, Terjadi Saat ABK Tertidur Pulas

Regional
Bukti Minim, Polisi Simpulkan Balita yang Ditemukan Tanpa Kepala Tewas akibat Jatuh ke Parit

Bukti Minim, Polisi Simpulkan Balita yang Ditemukan Tanpa Kepala Tewas akibat Jatuh ke Parit

Regional
Pabrik Mi Sohun Bercampur Kaporit dan Kecoa di Banyuasin Sudah Beroperasi Selama 25 Tahun

Pabrik Mi Sohun Bercampur Kaporit dan Kecoa di Banyuasin Sudah Beroperasi Selama 25 Tahun

Regional
Nenek yang Ditendang Pria di Pasar karena Dituduh Mengutil Ternyata Hidup Sebatang Kara

Nenek yang Ditendang Pria di Pasar karena Dituduh Mengutil Ternyata Hidup Sebatang Kara

Regional
80 Boks Keran Air Stadion Jatidiri Semarang Dicuri, Kerugian Capai Rp 135 Juta

80 Boks Keran Air Stadion Jatidiri Semarang Dicuri, Kerugian Capai Rp 135 Juta

Regional
Komplotan Pencuri Material Proyek Stadion Jatidiri Semarang Ditangkap

Komplotan Pencuri Material Proyek Stadion Jatidiri Semarang Ditangkap

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X