Terima 5 Aduan Sarang Tawon Ndas Dalam Sehari, BPBD Ngawi Tak Berdaya...

Kompas.com - 04/12/2019, 20:35 WIB
Evakuasi sarang tawon ndas  di Desa Sukowiyono Kabupaten Ngawi. Khawatir dengan keberadaan sarang tawon ndas, BPBD Kabupaten Ngawi melakukan evakuasi sarang tawon ndas. KOMPAS.COM/SUKOCOEvakuasi sarang tawon ndas di Desa Sukowiyono Kabupaten Ngawi. Khawatir dengan keberadaan sarang tawon ndas, BPBD Kabupaten Ngawi melakukan evakuasi sarang tawon ndas.

NGAWI, KOMPAS.com – Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Ngawi di Jawa Timur (Jatim) tak berdaya mengatasi banyaknya duan sarang tawon ndas di daerahnya.

Pasalnya, BPBD Ngawi tak memiliki peralatan yang cukup untuk mengevakuasi sarang tawon ndas yang berbahaya tersebut. 

Hal itu disampaikan Kabid Kedaruratan BPBD Kabupaten Ngawi Teguh Puryadi saat disambangi di ruang kerjanya, Rabu (4/12/2019). 

Menurut dia, pihaknya terpaksa meminjam baju yang biasa digunakan oleh pemadan kebakaran untuk melakukan evakuasi sarang tawon ndas yang dilaporkan warga.  


BPBD Ngawi belum memiliki seragam khusus untuk menghindari serangan tawon ndas saat melakukan evakuasi.

“Kami belum punya (seragam khusus). Sementara ini ya pinjam pakaian pemadam kebakaran,” ujar Teguh.

Baca juga: Saat Serangan Tawon Ndas Mengganas di Jawa Tengah...

Laporan naik drastis dalam 2 minggu

Teguh menambahkan, laporan warga terkait permintaan evakuasi sarang tawon ndas selama dua minggu terkahir meningkat drastis.

Bahkan hari ini dia mengaku ada lima laporan warga yang meminta sarang tawon ndas di rumah mereka dievakuasi.

“Meningkatnya sejak 2 minggu ini. Hari ini kita menerima lima laporan warga yang meminta sarang tawon ndas dievakuasi,” imbuhnya.

Meski hanya memiliki 1 seragam dinas pemadam kebakaran, namun BPBD Ngawi akan tetap melakukan evakuasi sarang tawon ndas yang meresahkan warga.  

Padahal untuk melakukan evakuasi  sarang tawon ndas dibutuhkan minimal empat personil.

Sarang tawon tersebut dievakuasi ke hutan yang jauh dari pemukiman warga.

“Selama ini kita evakuasi kita pindahkan ke hutan yang  jauh dari rumah warga,” ucap Teguh.

Baca juga: Sedang Bermain, 4 Anak di Sukoharjo Disengat Tawon Vespa Affinis

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X