Atasi Pencemaran Bengawan Solo, Wali Kota Surakarta Usul Pembuatan IPAL

Kompas.com - 04/12/2019, 20:26 WIB
Wali Kota Surakarta, FX Hadi Rudyatmo ditemui di kantornya, Rabu (4/12/2019). KOMPAS.com/LABIB ZAMANIWali Kota Surakarta, FX Hadi Rudyatmo ditemui di kantornya, Rabu (4/12/2019).

SOLO, KOMPAS.com - Wali Kota Surakarta FX Hadi Rudyatmo mengusulkan pembuatan Instalasi Pengolahan Air Limbah (IPAL) di hilir anak Sungai Bengawan Solo untuk mengatasi pencemaran di sungai tersebut. 

"Saya kemarin mengusulkan itu (pembuatan IPAL di hilir anak Sungai Bengawan Solo)," kata pria yang akrab dipanggil Rudy saat ditemui di Balai Kota Surakarta, Solo, Jawa Tengah, Rabu (4/12/2019).

Pembuatan IPAL di hilir anak Sungai Bengawan Solo tersebut dinilai mampu mengatasi permasalahan limbah yang selama ini dianggap mencemari air Sungai Bengawan Solo.

Adapun pembuatan IPAL di hilir anak Sungai Bengawan Solo akan melibatkan seluruh lembaga terkait, seperti Dinas Lingkungan Hidup, Balai Besar Wilayah Sungai Bengawan Solo, dan pelaku industri.


Baca juga: Bupati: Tak Ada Industri di Karanganyar Buang Limbah ke Sungai Bengawan Solo

"Pak Gubernur (Ganjar Pranowo) memberikan waktu 1 tahun atau selama 12 bulan saja untuk pembuatan itu," ujarnya.

Rudy optimistis pembuatan IPAL itu tidak sampai memakan waktu hingga 12 bulan. Meski demikian, pihaknya meminta agar usulan itu tidak hanya dilakukan di Solo saja.

Pembuatan IPAL

Tetapi, daerah yang dialiri Sungai Bengawan Solo seperti Sukoharjo, Wonogiri, Sragen dan Karanganyar juga harus membuat IPAL tersebut untuk menampung limbah industri.

Rudy menyebutkan, di Solo ada empat sungai yang bermuara ke Sungai Bengawan Solo. Keempat anak sungai itu antara lain, Sungai Anyar, Sungai Wingko, Sungai Jenes dan Sungai Pepe.

Diberitakan, Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo memanggil 15 perusahaan yang terindikasi melakukan pencemaran Sungai Bengawan Solo di Gedung B Lantai V Kompleks Kantor Gubernur Jateng, Selasa (3/12/2019).

Selain perusahaan besar, perwakilan industri sedang, pelaku UKM dan peternakan diminta menghentikan aktivitas pembuangan limbah ke sungai  bengawan Solo sekarang juga.

Baca juga: Antisipasi Musim Hujan, Tanggul Longsor di Bengawan Solo Bakal Diperbaiki

Ganjar beri waktu 12 bulan

Ganjar memberi waktu selama 12 bulan kepada sejumlah perusahaan tersebut untuk memperbaiki sistem pengelolaan limbah dan sudah disepakati dengan meneken kontrak.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X