Kisah Alicia, Bocah SD Peraih Perunggu Olimpiade Matematika-IPA yang Bercita-cita Jadi Dokter

Kompas.com - 04/12/2019, 16:25 WIB
Alicia Nabila Rynfa bersama medali perunggu dan penghargaan yang diraih pada ajang IMSO 2019 yang digelar di Hanoi, Vietnam, pada 26 November - 1 Desember 2019. KOMPAS.COM/HAMZAH ARFAHAlicia Nabila Rynfa bersama medali perunggu dan penghargaan yang diraih pada ajang IMSO 2019 yang digelar di Hanoi, Vietnam, pada 26 November - 1 Desember 2019.

GRESIK, KOMPAS.com - Kejarlah cita-cita setinggi langit. Menjadi sebuah pepatah yang terus terbayang dalam benak Alicia Nabila Rynfa (11), siswi kelas VI Sekolah Dasar (SD) Muhammadiyah 1 GKB, Gresik, Jawa Timur.

Alicia merupakan peraih medali perunggu, dalam International Mathematics and Science Olympiad (IMSO) 2019 yang digelar di Hanoi, Vietnam, pada 26 November - 1 Desember 2019.

Gadis cilik ini merasa bersyukur dan bangga, lantaran bisa keluar sebagai salah satu yang terbaik usai berkompetisi dengan 192 peserta matematika dan 161 peserta IPA (sains) perwakilan dari 24 negara.

Selain dari Indonesia, beberapa negara lain yang turut berpatisipasi mengirimkan perwakilan pada IMSO 2019 di antaranya, Arab Saudi, Amerika Serikat, Bulgaria, China, Filipina, India, Iran, Kamboja, Korea Selatan, Laos, Malaysia, Singapura, Thailand, serta tuan rumah Vietnam.


"Tentu saja senang bisa mendapat perunggu di IMSO 2019. Meski saya sendiri sebenarnya ingin mendapat emas, tapi belum kesampaian," ujar Alicia, saat ditemui di sekolahnya, Rabu (4/12/2019).

Baca juga: Kisah Polisi di Lamongan yang Dirikan Jasa Antar Jemput Gratis Siswa Yatim Piatu

Alicia bertolak menuju Vietnam untuk mengikuti ajang ini bersama dengan puluhan siswa SD lain dari seluruh Indonesia.

Hanya saja anak sulung dari dua bersaudara ini menjadi satu-satunya wakil Kabupaten Gresik di ajang tersebut.

"Kalau barengan satu kelompok kemarin itu ada sekitar 40-an anak dari seluruh Indonesia, tapi yang dari Gresik cuma saya. Sebelumnya memang ada seleksi dan terpilih 40-an anak itu yang kemudian dikumpulkan di Jakarta," ujar Alicia.

Selama berkompetisi dan berada di Vietnam, Alicia mengaku tidak terlalu kesulitan dalam melakukan adaptasi.

Baik saat mengerjakan soal yang diujikan maupun terkait makanan yang dikonsumsi.

"Untuk soal memang berbahasa Inggris semua, tapi Alhamdulillah lancar karena selama ini saya juga sudah belajar seperti itu. Hanya makanan saja yang sempat harus selektif, tapi Alhamdulillah juga kemarin para pembimbing sudah menyiapkan banyak makanan siap saji dari Indonesia sehingga cukup terbantu," kata dia.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X