Sepaku PPU Jadi Calon Ibu Kota Negara, Warga Diminta Tak Tergiur Tawaran Investor

Kompas.com - 03/12/2019, 17:58 WIB
Desa Semoi Dua Kecamatan Sepaku Kabupaten Penajam Paser Utara. Di kecamatan ini digadang-gadang jadi ibu kota negara, Sabtu (26/10/2019). KOMPAS.com/ZAKARIAS DEMON DATONDesa Semoi Dua Kecamatan Sepaku Kabupaten Penajam Paser Utara. Di kecamatan ini digadang-gadang jadi ibu kota negara, Sabtu (26/10/2019).

SAMARINDA, KOMPAS.com - Warga Kecamatan Sepaku, Kabupaten Penajam Paser Utara (PPU), Kalimantan Timur, diminta tak tergiur tawaran investor menjual tanah di lokasi calon ibu kota negara.

Hal itu agar saat pemindahaan ibu kota negara warga setempat tak terpinggirkan. 

Diketahui, Kecamatan Sepaku, PPU telah ditetapkan sebagai lokasi calon ibu kota negara oleh Presiden Joko Widodo belum lama ini.

Camat Sepaku Risman Abdul mengatakan, seiring rencana pemindahan ibu kota negara ke wilayah tersebut, ada banyak investor datang menawar tanah di lokasi itu.

Pada saat bersamaan, pemerintah daerah tak bisa melarang warganya menjual tanah karena milik pribadi.

Karena itu pemerintah daerah hanya memberi imbauan agar tak menjual sembarangan.

Selain itu, ada kekhawatiran penduduk setempat akan terpinggirkan ketika pembangunan mulai masif mengarah ke wilayah tersebut.

Baca juga: Menelisik Jejak Sejarah Samboja dan Sepaku, 2 Kecamatan yang Ditunjuk Jadi Ibu Kota Baru

Karena kekhawatiran itu, maka pemerintah daerah bertanggung jawab mengendalikan agar transaksi jual beli tanah tak masif.

Apalagi ada peluang penguasaan lahan oleh orang perorangan dengan skala besar.

“Jadi saya sampaikan kepada mereka (warga), kalau kalian khawatir terpinggirkan, jangan jual tanah. Kalau ada investor datang tawar beli jangan dijual, tapi ajak kerjasama agar kepemilikan kalian tidak hilang,” ungkap Risman, saat dihubungi Kompas.com, Selasa (3/12/2019).  

Risman menyampaikan, sejak penetapan Sepaku PPU sebagai ibu kota negara, harga tanah di wilayah itu melonjak.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X