Kisah Purwanto "Profesor Lebah" dari Yogyakarta, Temukan Madu Terbaik di Asia

Kompas.com - 03/12/2019, 07:20 WIB
Purwanto (65) Warga Desa Banaran, Playen, Gunungkidul, yang disebut Profesor lebah KOMPAS.COM/MARKUS YUWONOPurwanto (65) Warga Desa Banaran, Playen, Gunungkidul, yang disebut Profesor lebah

YOGYAKARTA, KOMPAS.com — Asrinya hutan Wanagama di Desa Banaran, Kecamatan Playen, Kabupaten Gunungkidul, Yogyakarta, menyimpan potensi madu yang cukup besar.

Penggagas budidaya madu adalah Purwanto (65), warga Dusun Banaran I, Desa Banaran, ini sudah puluhan tahun menggeluti madu dan dijuluki "Profesor Lebah". 

Purwanto menceritakan, sebagai petani kecil, ia bersama warga lainnya bertani tadah hujan khas warga Gunungkidul, seperti palawija saat musim kemarau dan padi saat musim hujan.


Tahun 1980-an, dirinya memelihara lebah madu untuk menambah penghasilan keluarga. 

Baca juga: Beruang Madu Rajin Serang Ternak Kambing dan Lebah, Warga Ketakutan

Pada medio 1983, Purwanto melihat lebah mengelilingi pohon akasia jenis mangium dan eukaliptus. Ia pun penasaran melihat banyaknya lebah yang berada di sekitar pohon setinggi 10-15 meter itu.

Beberapa waktu kemudian, dirinya melihat daun akasia yang masih basah terkena embun, dan menjilatnya, ternyata di sana muncul rasa manis.

"Lain hari mengecek. Sebenarnya makan apa tho lebah ini," kata Purwanto kepada wartawan, Senin (2/12/2019). 

Setelah dipelajari, ternyata lebah mengambil sari makanan dari nektar atau cairan manis yang muncul dari bunga atau daun.

"Saya lalu mengecek, keluarnya nektar ini dari mana. Daun muda diambil dari ujung daun dan kelopaknya," ujarnya. 

Rasa penasaran inilah yang membuat ia lantas menanyakan ke pengelola hutan Wanagama. Wanagama merupakan hutan penelitian milik Universitas Gadjah Mada (UGM) Yogyakarta.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X