KILAS DAERAH

Belajar dari Kisah Bonar, Keterbatasan Bukan Kendala

Kompas.com - 02/12/2019, 21:24 WIB
Bonar Bangun Simanjuntak, salah satu mitra pengemudi GrabBike. Bonar adalah teman tuli, tapi keterbatasan itu tak membuat motivasi dan kerja kerasanya terhalang. Fer.Bonar Bangun Simanjuntak, salah satu mitra pengemudi GrabBike. Bonar adalah teman tuli, tapi keterbatasan itu tak membuat motivasi dan kerja kerasanya terhalang.
|

KOMPAS.com – Sekilas tak ada yang berbeda dari diri Bonar Bangun Simanjuntak, seorang driver GrabBike. Sehari-hari ia mengangkut penumpang dan mengantarkan ke tujuan sesuai dengan request yang didapat dari aplikasi layanan Grab.

Namun, bila pernah jadi penumpangnya, Anda akan tahu kalau Bonar adalah seorang pengemudi tuli.

Biasanya, sebelum ia menjemput, Bonar akan mengirim pesan bahwa dirinya tuli. Dalam proses menjalani pekerjaan, ada beragam respons yang ia dapat. Meski demikian, tantangan itu dihadapinya.

Bonar adalah teman tuli pertama di Bandung yang menjadi mitra GrabBike. Dia bergabung bersama Grab sejak April 2017.

Di tengah keterbatasan yang dimilikinya, Bonar tidak pernah merasa ruang geraknya dibatasi. Dia bahkan ingin mendobrak perspektif bahwa teman tuli berbeda.

Ia ingin membuktikan, keterlibatannya menjadi mitra GrabBike adalah bukti bahwa ia mampu produktif dan bisa berkarya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Saya tidak merasa minder. Saya berani. Saya merasa percaya diri dan merasa kuat juga,” ujar lelaki berusia 30 tahun itu dengan bahasa isyarat.

Istri dan anak, jadi motivasi bagi Bonar untuk terus bekerja. Ia mengaku, setiap hari mulai bekerja pukul 4 pagi sampai 10 malam. Tujuannya, adalah menafkahi keluarga.

Cita-cita yang tinggi

Dalam menjalani pekerjaan, Bonar berkomitmen dengan tujuannya, yakni bisa menghidupi keluarga, dan memberikan pendidikan terbaik pada anaknya sampai perguruan tinggi.

Saat ini, usia anak Bonar 5 tahun. Untuk mewujudkan rencana pendidikan, Bonar menyisihkan penghasilannya untuk ditabung.

“Hasil kerja ini untuk keluarga, menabung, asuransi (pendidikan) untuk masa depan anak saya. Saya ingin anak saya kuliah. Jadi, saya menabung dari sekarang,” tambah Bonar.

Tak ada saingan

Untuk urusan pekerjaan, Bonar tak pernah berkecil hati atas kondisinya. Menurutnya, rezeki tiap orang sudah ada yang atur. Ia tak mau berkompetisi dan tak merasa perlu untuk merasa berbeda.

Respons penumpang dan teman-teman sesama mitra GrabBike memang beragam. Ada yang positif, tapi tak sedikit juga yang kurang baik. Menanggapinya, Bonar hanya tersenyum.

“Saya ingat yang baik saja. Ada yang bilang ‘Wah, kamu orang tuli tapi tetap giat narik penumpang ya. Hebat.’ Mereka terlihat kagum.” kata Bonar mengenang.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Percepat Vaksinasi di Wonogiri, Bupati Jekek Siapkan Strategi Home Visit

Percepat Vaksinasi di Wonogiri, Bupati Jekek Siapkan Strategi Home Visit

Regional
Ada Guru Meninggal akibat Covid-19, Bupati Wonogiri Ingatkan Pandemi Belum Berakhir

Ada Guru Meninggal akibat Covid-19, Bupati Wonogiri Ingatkan Pandemi Belum Berakhir

Regional
Soal Penutupan Wisata pada Akhir Tahun, Pemkab Wonogiri Tunggu Kebijakan Pusat

Soal Penutupan Wisata pada Akhir Tahun, Pemkab Wonogiri Tunggu Kebijakan Pusat

Regional
Ganjar Kirim 50 Relawan untuk Bantu Korban Erupsi Gunung Semeru

Ganjar Kirim 50 Relawan untuk Bantu Korban Erupsi Gunung Semeru

Regional
Guru di Wonogiri Meninggal karena Covid-19, Bupati Jekek: Terpapar di Area Wisata, Bukan Sekolah

Guru di Wonogiri Meninggal karena Covid-19, Bupati Jekek: Terpapar di Area Wisata, Bukan Sekolah

Regional
Antisipasi Omicron Saat Nataru, Bupati Jekek Minta Perantau Tak Mudik

Antisipasi Omicron Saat Nataru, Bupati Jekek Minta Perantau Tak Mudik

Regional
Jadi Penyangga Borobudur, Wonogiri Siap Unggulkan Obyek Wisata Ini

Jadi Penyangga Borobudur, Wonogiri Siap Unggulkan Obyek Wisata Ini

Regional
Luwu Utara Rawan Bencana, Bupati IDP Beberkan Pentingnya Pelatihan Pengurangan Risiko Bencana

Luwu Utara Rawan Bencana, Bupati IDP Beberkan Pentingnya Pelatihan Pengurangan Risiko Bencana

Regional
Bupati Indah Berharap Pasar Smart Rakyat Salulemo Jadi Pasar Percontohan dan Pasar Sehat

Bupati Indah Berharap Pasar Smart Rakyat Salulemo Jadi Pasar Percontohan dan Pasar Sehat

Regional
Bupati Jekek Pastikan Pembangunan Waduk Pidekso Dipercepat

Bupati Jekek Pastikan Pembangunan Waduk Pidekso Dipercepat

Regional
Pemkab Tanah Bambu Minta Perusahaan Tambang Berpartisipasi dalam Pembangunan Daerah

Pemkab Tanah Bambu Minta Perusahaan Tambang Berpartisipasi dalam Pembangunan Daerah

Regional
Kejar Target Vaksinasi Dosis Kedua, Pemkab Lakukan Home Visit di 25 Kecamatan

Kejar Target Vaksinasi Dosis Kedua, Pemkab Lakukan Home Visit di 25 Kecamatan

Regional
Gelar Sosialisasi Sinergi APIP dan APH, Pemkab Luwu Utara Berkomitmen Ciptakan Pemerintahan Bersih

Gelar Sosialisasi Sinergi APIP dan APH, Pemkab Luwu Utara Berkomitmen Ciptakan Pemerintahan Bersih

Regional
Antisipasi Kelangkaan Pupuk Bersubsidi, Bupati Jekek Berharap Petani Kembangkan Modifikasi dan Inovasi

Antisipasi Kelangkaan Pupuk Bersubsidi, Bupati Jekek Berharap Petani Kembangkan Modifikasi dan Inovasi

Regional
Sebanyak 300 Pesepeda Gunung Ramaikan Event Wonderful Rongkong

Sebanyak 300 Pesepeda Gunung Ramaikan Event Wonderful Rongkong

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.