Dengar Kabar Ibu Melahirkan di Feri dan Bayinya Meninggal, Bupati PPU Emosi di Depan Direksi RSUD

Kompas.com - 02/12/2019, 20:38 WIB
Bupati Penajam Paser Utara (PPU) Kalimantan Timur, Abdul Gafur Masud. KOMPAS.com/ZAKARIAS DEMON DATONBupati Penajam Paser Utara (PPU) Kalimantan Timur, Abdul Gafur Masud.

SAMARINDA, KOMPAS.com - Bupati Penajam Paser Utara (PPU) di Kalimantan Timur (Kaltim) Abdul Gafur Masud emosi mendengar kabar ada ibu yang melahirkan di feri dan bayinya mati, saat dirujuk ke RSUD di Balikpapan, Kaltim. 

Abdul Gafur emosi hingga memukul sofa yang ia duduki saat berhadapan dengan jajaran direksi RSUD Ratu Aji Putri Botung, yang merujuk ibu yang akan melahirkan tersebut ke RSUD di Balikpapan. 

"Dana yang kita keluarkan puluhan miliar harus di audit,” ujar Abdul Gafur dengan suara meninggi sambil memukul sofa ia yang duduki, Rabu (27/11/2019). 

"Pengawas juga bersiap. Kalian enggak bisa seenak begini,” sambung dia dihadapan jajaran Direksi RSUD Ratu Aji Putri Botung, PPU.

Aksi Abdul Gafur mengevaluasi layanan RSUD di PPU itu terekam video hingga menyebar luas di jagat maya.

Dia tampak marah-marah pasca-peristiwa seorang ibu hamil berinisial R (27) yang dirujuk ke RSUD Kanujoso Djatiwibowo Balikpapan hingga lahir dalam feri dan bayinya meninggal pada Selasa (26/11/219). 

Baca juga: Melahirkan di Dalam Feri Saat Dirujuk ke RS, Perempuan Ini Berduka, Bayinya Tiada

Dana operasional puluhan miliar, layanan nihil

Di hadapan para pimpinan RSUD Ratu Aji Putri Botung, Abdul Gafur menyebut mestinya layanan RSUD dioptimalkan.

Karena setiap tahunnya puluhan miliar dana digelontorkan untuk operasional RSUD tersebut. Bahkan julahnya juga terus meningkat. 

Tahun 2018 Pemda PPU menyuntik dana untuk RSUD Rp 81 miliar. Naik jadi Rp 84 miliar pada tahun 2019.

Tapi layanan kepada masyarakat tak pernah optimal. Karena itu Abdul Gafur meminta agar dana-dana tersebut diaudit oleh Inspektorat Daerah PPU.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

8 Hari Jalani Karantina Mandiri, Wagub NTT Dinyatakan Negatif Corona

8 Hari Jalani Karantina Mandiri, Wagub NTT Dinyatakan Negatif Corona

Regional
Janji Dinikahi dan Diberi Ponsel, 2 Remaja Diduga Disetubuhi Mantan Satpam Sekolah

Janji Dinikahi dan Diberi Ponsel, 2 Remaja Diduga Disetubuhi Mantan Satpam Sekolah

Regional
Utas Viral WNA Ajak Turis Asing ke Bali Saat Pandemi, Imigrasi Tak Temukan Data Kristen Gray

Utas Viral WNA Ajak Turis Asing ke Bali Saat Pandemi, Imigrasi Tak Temukan Data Kristen Gray

Regional
Jalan Menuju Balai Benih Ikan di Belitung Timur Putus Diterjang Banjir

Jalan Menuju Balai Benih Ikan di Belitung Timur Putus Diterjang Banjir

Regional
Berstatus Penyintas, Bupati Karawang Tak Masuk Daftar Disuntik Vaksin Covid-19

Berstatus Penyintas, Bupati Karawang Tak Masuk Daftar Disuntik Vaksin Covid-19

Regional
Bunuh Wanita di Kamar Hotel di Palembang, Agus Mengaku Kesal Korban Persingkat Waktu Kencan

Bunuh Wanita di Kamar Hotel di Palembang, Agus Mengaku Kesal Korban Persingkat Waktu Kencan

Regional
Dihadang Longsor hingga Jalan Kaki ke Desa Terisolir, Ini Perjuangan Relawan Gempa Sulbar

Dihadang Longsor hingga Jalan Kaki ke Desa Terisolir, Ini Perjuangan Relawan Gempa Sulbar

Regional
Terdampak Gempa Sulbar, 50 Perantau Minang Tinggal di Pengungsian

Terdampak Gempa Sulbar, 50 Perantau Minang Tinggal di Pengungsian

Regional
Belasan Rumah dan Mushala Terancam Bencana Tanah Bergerak di Purworejo

Belasan Rumah dan Mushala Terancam Bencana Tanah Bergerak di Purworejo

Regional
Pengungsi Banjir Banjarmasin Butuh Popok, Susu Bayi, dan Obat-obatan

Pengungsi Banjir Banjarmasin Butuh Popok, Susu Bayi, dan Obat-obatan

Regional
Berkas Perkara Kasus Penembakan Mobil Alphard Dilimpahkan ke Kejari Solo

Berkas Perkara Kasus Penembakan Mobil Alphard Dilimpahkan ke Kejari Solo

Regional
Seorang Pejabat Pemkab Jombang Meninggal karena Covid-19, Diduga Punya Penyakit Penyerta

Seorang Pejabat Pemkab Jombang Meninggal karena Covid-19, Diduga Punya Penyakit Penyerta

Regional
12 Hari Buron, Pembunuh Wanita di Kamar Hotel di Palembang Tertangkap

12 Hari Buron, Pembunuh Wanita di Kamar Hotel di Palembang Tertangkap

Regional
Unik dan Menarik, Alasan Syaiful Gunakan Tanda Tangan Berlambang Konoha di KTP

Unik dan Menarik, Alasan Syaiful Gunakan Tanda Tangan Berlambang Konoha di KTP

Regional
Longsor di Km 31 Gunung Salak Aceh Utara, Akses ke Bener Meriah Putus, Kendaraan Antre Belasan Km

Longsor di Km 31 Gunung Salak Aceh Utara, Akses ke Bener Meriah Putus, Kendaraan Antre Belasan Km

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X