Pengungsi Banjir Bandang Solok Selatan Bertambah, Posko Mulai Sesak

Kompas.com - 30/11/2019, 19:10 WIB
Jumlah pengungsi banjir bandang Solok Selatan terus bertambah. Terlihat petugas medis melakukan pemeriksaan kepada korban di Posko pengungsian Dok: Dinas Kesehatan Solok SelatanJumlah pengungsi banjir bandang Solok Selatan terus bertambah. Terlihat petugas medis melakukan pemeriksaan kepada korban di Posko pengungsian

PADANG, KOMPAS.com - Jumlah pengungsi banjir bandang di Kabupaten Solok Selatan, Sumatera Barat, terus bertambah.

Pada Minggu (24/11/2019), tercatat ada 330 pengungsi yang ada di dua posko di Balai Adat Nagari Pakan Rabaa Timur dan Simpang Salak.

Kemudian, pada Rabu (27/11/2019), jumlah pengungsi menjadi 580 orang.

Sementara, hari ini Sabtu (30/11/2019), pengungsi sudah mencapai 595 orang.

"Jumlah pengungsi terus bertambah. Awalnya hanya 330 orang kemudian 580 orang dan sampai hari ini terdata jadi 595 orang," kata Kepala Bagian Humas Pemerintah Kabupaten Solok Selatan Firdaus Firman saat dihubungi Kompas.com, Sabtu.

Baca juga: Anak-anak Korban Banjir Bandang Solok Selatan Mulai Terserang Penyakit

Firdaus mengatakan, penambahan jumlah pengungsi ini disebabkan warga takut bencana kembali datang, karena hujan masih terus turun di Solok Selatan.

Selain itu, warga memilih tinggal di pengungsian, karena memang rumah mereka tidak layak huni lagi.

"Mereka yang memilih tinggal di pengungsian ini karena ada dua alasan. Pertama karena memang rumah mereka tidak layak huni dan kedua karena takut bencana muncul lagi," kata Firdaus.

Untuk menampung jumlah pengungsi yang terus meningkat, Pemkab Solok Selatan saat ini menggunakan rumah penduduk untuk menjadi posko pengungsian sementara.

"Kalau dua posko sebelumnya tentu semakin sesak. Makanya Pemkab mencari rumah warga sebagai posko pengungsian sementara," kata Firdaus.

Diberitakan sebelumnya, Pemerintah Kabupaten Solok Selatan akhirnya menetapkan status tanggap darurat akibat bencana banjir.

Masa tanggap darurat selama 14 hari, terhitung mulai Jumat (22/11/2019).

Dampak banjir yang diakibatkan cukup parah.

Tercatat ada empat kecamatan yang terdampak yakni Koto Parik Gadang Diateh, Sungai Pagu dan Sangir, Pauh Duo.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Hasil Tes DNA, Dipastikan Jenazah Balita Tanpa Kepala di Samarinda adalah Yusuf yang Hilang di PAUD

Hasil Tes DNA, Dipastikan Jenazah Balita Tanpa Kepala di Samarinda adalah Yusuf yang Hilang di PAUD

Regional
Kapolda Maluku Jenguk Anggota Brimob Korban Penembakan KKB di Nduga

Kapolda Maluku Jenguk Anggota Brimob Korban Penembakan KKB di Nduga

Regional
Gara-gara Kentut, Pasutri di Sumbar Dibacok Tetangganya

Gara-gara Kentut, Pasutri di Sumbar Dibacok Tetangganya

Regional
Hilang 10 Hari di Hutan Buton, Kakek 87 Tahun Selamat Berkat Minum Air Rotan

Hilang 10 Hari di Hutan Buton, Kakek 87 Tahun Selamat Berkat Minum Air Rotan

Regional
3 Fraksi DPRD Usulkan Interpelasi Gubernur Sumbar soal Kunjungan ke Luar Negeri dan BUMD

3 Fraksi DPRD Usulkan Interpelasi Gubernur Sumbar soal Kunjungan ke Luar Negeri dan BUMD

Regional
Gerebek Kedai, Polres Humbahas Temukan Mesin Judi Milik Oknum Polisi

Gerebek Kedai, Polres Humbahas Temukan Mesin Judi Milik Oknum Polisi

Regional
Jual Ponsel Pakai Nama Jokowi dan Kaesang, Pria Ini Diringkus Polisi

Jual Ponsel Pakai Nama Jokowi dan Kaesang, Pria Ini Diringkus Polisi

Regional
Selain 8 Drum Avtur, Kursi dan Penutup Dek Kapal Panji Saputra Ditemukan

Selain 8 Drum Avtur, Kursi dan Penutup Dek Kapal Panji Saputra Ditemukan

Regional
Ikut Penjaringan Bakal Calon Bupati, 2 ASN Pemkab Mojokerto Dipanggil Bawaslu

Ikut Penjaringan Bakal Calon Bupati, 2 ASN Pemkab Mojokerto Dipanggil Bawaslu

Regional
Bangun 'Sister Village', Investor China Berinvestasi di Desa Sukajaya, Sukabumi

Bangun "Sister Village", Investor China Berinvestasi di Desa Sukajaya, Sukabumi

Regional
60.000 PJU Tenaga Surya Sasar Pedesaan di 24 Kabupaten/Kota di Jateng

60.000 PJU Tenaga Surya Sasar Pedesaan di 24 Kabupaten/Kota di Jateng

Regional
Gerakan #SaveBabi, Warga Tuntut Ganti Rugi atas Babi yang Mati di Sumut

Gerakan #SaveBabi, Warga Tuntut Ganti Rugi atas Babi yang Mati di Sumut

Regional
Risma Keluarkan Surat Edaran Antisipasi Wabah Pneumonia Wuhan dari China

Risma Keluarkan Surat Edaran Antisipasi Wabah Pneumonia Wuhan dari China

Regional
Warga Temukan 8 Drum Avtur, Diduga Milik Kapal Panji Saputra yang Hilang

Warga Temukan 8 Drum Avtur, Diduga Milik Kapal Panji Saputra yang Hilang

Regional
Pelajar Bunuh Begal Dituntut Pidana Pembinaan Selama 1 Tahun

Pelajar Bunuh Begal Dituntut Pidana Pembinaan Selama 1 Tahun

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X