Sengatan Tawon Berujung Kematian, Siswa SD di Garut hingga Petani di Klaten Jadi Korban

Kompas.com - 22/11/2019, 07:57 WIB
Rizki menunjukan luka zengatan tawon di tubuhnya, Kamis (21/11/2019) KOMPAS.COM/ARI MAULANA KARANGRizki menunjukan luka zengatan tawon di tubuhnya, Kamis (21/11/2019)
Editor Rachmawati

KOMPAS.com - Rabu (20/11/2019) sore Armi Fauzi (11) dan tiga rekannya, Saeful Ulum (12), Muhammad Rizki (11) serya Elzar (9) sedang bermain bersama.

Empat anak tersebut adalah warga Kampung Nangela, Desa Cikedokan, Kecamatan Bayongbong, Garut.

Sore itu mereka naik ke lantai satu sebuah masjid. Mereka berencana untuk membongkar sarang tawon di atap salah satu rumah warga.

Selama ini mereka merasa keberadaan sarang tawon tersebut meresahkan warga sekitar.

Untuk melindungi diri, empat anak tersebut membawa kayu panjang dan kardus untuk menutupi kepala dari sengatan tawon.

Baca juga: Cerita di Balik Siswa SD Tewas Disengat Tawon, Ingin Bongkar Sarang yang Resahkan Warga

Saat itu suasana kampung sedang sepi karena sebagian besar ibu-ibu sedang pengajian.

Dengan menggunakan kayu panjang, empat anak tersebut menyodok sarang tawon yang ada di atap rumah warga.

Tiba-tiba tawon langsung menyerang mereka. Empat anak tersebut panik. Rizki melompati jendela dan masuk ke bak mandi. Dua rekannya juga ikut melompat.

Sementara Armi tidak bisa berkutik. Ia tidak bisa melompat karena jendelanya terlalu tinggi.

Baca juga: Kronologi 4 Siswa Disengat Tawon, 1 Pelajar SD Tewas

Rizki bercerita bahwa sengatan tawon menembus kardus yang sudah mereka siapkan untuk melindungi wajah dan kepala.

“Pas ada yang tembus (kardus), kardusnya langsung dibuka, langsung kena kepala (serangan tawonnya),” ujar Rizki kepada Kompas.com, Kamis (21/11/2019).

Rizki mengaku pusing berat akibat sengatan tawon. Selain itu ia panas saat luka sengatan tawon muncul di seluruh tubuhnya.

Baca juga: 4 Siswa SD Disengat Tawon, 1 Tewas

Setelah serangan tawon selesai, empat anak tersebut sempat berkumpul di Posayandu.

Mereka kemudian diobati di Puskesmas Bayongbong.

Neni Suhaeni (60), nenek dari Rizki mengatakan di kepala cucunya ada delapan lebih luka sengatan tawon belum termasuk badan, tangan, dan kaki.

Nahas bagi Armi. Ia dirawat di rumah sakit. Setelah menjani serangkaian perawatan, nyawa siswa SDN Samarang 1 tersebut tidak bisa diselamatkan.

Ia tewas karena sengatan tawon.

Baca juga: INFOGRAFIK: Mengenal Tawon Vespa affinis yang Merenggut Nyawa Warga Klaten

 

Dua orang tewas di Klaten

Ilustrasi tawon ndas atau Vespa affinisSHUTTERSTOCK/YOD67 Ilustrasi tawon ndas atau Vespa affinis
Sengatan tawon juga menewaskan 2 warga Klaten yakni Warsomo (87) asal Kecamatan Wonosari dan Lanjarwati (62) asal Kecamatan Wedi.

Dilansir dari Tribun Jogja.com, Warsomo diseranag puluhan tawon pada Rabu (6/11/2910). Ia meninggal pada Rabu (12/11/2019) setelah mendapat perawatan.

Saat kejadian, Warsomo tak sengaja menyenggol sarang tawon di pekarangan rumahnya saat hendak ke kamar mandi.

Sementara Lanjarwati tewas setelah dikeroyok tawon saat akan mengambil pakan ternak.

Baca juga: Di Balik Teror Tawon Ndas di Klaten, 9 Nyawa Melayang Sejak 2017 hingga 236 Sarang Dimusnahkan

Lagi-lagi, Lanjar tidak sengaja menyenggol sarang tawon. Nyawa Lanjar tidak terselamatkan walaupun sempat menjalani perawatan.

"Kejadiannya itu siang hari. Sempat dibawa ke dokter. Tapi malamnya tidak tertolong dan meninggal," kata Eddy Setiawan, salah satu petugas Damkar Klaten saat dihubungi Kompas.com, Jumat (15/11/2019).

Eddy mengatakan selama tahun 2019, pihaknya telah memusanahkan 217 titik lokasi tawon. Pada tahun 2018 sebanyak 207 sarang dan selama tahun 2019 sudah ada 236 sarang tawon yang dimusnahkan.

Baca juga: Cara Mengatasi Sengatan Tawon Vespa affinis dan Pencegahannya...

Menurutnya sarang tawon biasanya bersarang di kawasan hutan. Namun karena peralihan fungsi lahan banyak tawon membuat sarang di kawasan pemukiman.

Sejak tahun 2017, ada 9 warga Klaten yang meninggal karena di sengat tawon jenis vespa affinis.

"Ada penanganan khusus terhadap sarang tawon vespa affinis. Kalau sarangnya berada di atap atau plafon rumah maka harus dihisap pakai blower," katanya. "Kalau sarangnya ada di pohon maka bisa langsung dibakar. Tapi tetap mengutamakan keselamatan," tambahnya.

Baca juga: Kerap Berujung Kematian, Ini 10 Cara Menghindari Serangan Tawon Ndas

Mematikan jika jumlah sengatannya banyak

Petugas Damkar Kabupaten Klaten saat melakukan proses evakuasi sarang tawon Vespa affinis di pohon, Jumat (11/1/2019) malam.Dokumentasi Damkar Klaten Petugas Damkar Kabupaten Klaten saat melakukan proses evakuasi sarang tawon Vespa affinis di pohon, Jumat (11/1/2019) malam.
Dilansir dari pemberitaan Kompas.com Sabtu (16/11/2019), peneliti serangga di Pusat Penelitian Biologi Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI), Prof Dr Rosichon Ubaidillah MPhill menjelaskan sengatan tawon vespa affinis atau tawon ndas bisa mematikan apabilan jumlah sengatannya cukup banyak.

"Sengatan (tawon ndas) bisa mematikan binatang vertebrata lain atau manusia yang mengganggunya dan apabila jumlah sengatannya cukup banyak, sangat mematikan," jelasnya.

Ia menjelaskan dalam satu sarang atau koloni ada ratusan bahkan hingga ribuan tawon sehingga sengatan tawon tidak bisa disepelekan.

Baca juga: Cara Damkar Musnahkan Sarang Tawon Vespa Affinis di Rumah dan Pohon

"Sebenarnya tawon Vespa affinis (tawon ndas) merupakan serangga sosial dan sebagai pemangsa serangga dan atau Arthropoda lain. Sengatan dan racun (venom) sebenarnya digunakan sepenuhnya untuk pertahanan diri ketika individu dan koloninya terganggu (diserang) oleh siapa pun, termasuk oleh manusia," kata Rosichon.

Saat satu tawon menyengat, menurut Rosichon, tawon tersebut akan mengeluarkan feromon Alarm Pheromone yang bisa mengundang tawon lainnya dari satu koloni ikut menyengat.

Ia menyebut tawon punya rasa setia kawan dan akan saling bantu jika ada yang mengganggu.

"Apabila jumlah sengatan cukup banyak yang dilakukan oleh banyak individu tawon atau rame-rame (tawon ndas itu) dan manusia yang tersengat memiliki alergi dengan venomnya (racun), bisa fatal alias mati," tuturnya.

Baca juga: Kerap Berujung Kematian, Ini 10 Cara Menghindari Serangan Tawon Ndas

Cara aman tangani sarang tawon

Ilustrasi tawon ndas atau Vespa affinisKlzTH/Shutterstock Ilustrasi tawon ndas atau Vespa affinis
Dilansir dari pemberitaan Kompas.com, Sabtu (16/11/2910), peneliti serangga di Pusat Penelitian Biologi Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI), Prof Dr Rosichon Ubaidillah MPhill membagikan cara aman menangani tawon ndas bila ada yang masuk atau bersarang di rumah:

1. Kalau yang masuk rumah hanya satu individu, jangan diganggu dan biarkan saja

2. Kalau ada sarang yang masih kecil atau individu koloninya belum banyak di sekitar rumah, sebaiknya segera pindahkan atau jauhkan dari rumah.

3. Pindahkan sarang dengan baik agar tidak ada satu individu pun yang menyerang Anda dan melepaskan feromon yang mengajak invididu lainnya untuk ikut menyerang.

Baca juga: Mengenal Tawon Vespa affinis dan Bahaya Sengatannya...

4. Pindahkan sarang di malam hari dengan hati-hati, menggunakan plastik yang agak tebal. Usahakan agar semua individu tawon tersebut masuk dalam plastik

5. Kemudian tempatkan sarang sesuai tempat yang diinginkan. Caranya dengan menggantung plastik berisi tawon dan sarang, lalu buka ujung plastik

6. Jangan mencoba mengusir tawon itu dengan dibakar atau diasap karena malah akan memicu koloni tawon untuk menyerang.

Baca juga: 2 Orang Jadi Korban, Begini Cara Aman Tangani Sarang Tawon Ndas

Ia menjelaskan tips-tips ini hanya bisa dilakukan bila sarang atau jumlah tawon masih kecil atau sedikit

Bila sarang besar dan berisi banyak tawon, mintalah bantuan pemadam kebakaran untuk menanganinya.

SUMBER: KOMPAS.com (Penulis: Ari Maulana Karang, Ellyvon Pranita Labib Zamani | Editor: Robertus Belarminus, Shierine Wangsa Wibawa, David Oliver Purba)

Menangkan Samsung A71 dan Voucher Belanja. Ikuti Kuis Hoaks / Fakta dan kumpulkan poinnya. *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pukuli dan Masukkan Pelajar SMK ke Bagasi Mobil, 4 Pria Ngaku Polisi Ternyata Salah Sasaran

Pukuli dan Masukkan Pelajar SMK ke Bagasi Mobil, 4 Pria Ngaku Polisi Ternyata Salah Sasaran

Regional
Kronologi 4 Pria Ngaku Polisi Pukuli dan Seret Pelajar SMK dari Kelas, Kemudian Dimasukkan ke Bagasi Mobil

Kronologi 4 Pria Ngaku Polisi Pukuli dan Seret Pelajar SMK dari Kelas, Kemudian Dimasukkan ke Bagasi Mobil

Regional
Pemkot Semarang: Dengan Jaga Kerukunan, Warga Dukung Pertumbuhan Ekonomi

Pemkot Semarang: Dengan Jaga Kerukunan, Warga Dukung Pertumbuhan Ekonomi

Regional
Dua Mantan Pejabat Tinggi Tambelan Dukung Robby Maju di Pilkada Bintan

Dua Mantan Pejabat Tinggi Tambelan Dukung Robby Maju di Pilkada Bintan

Regional
Pelajar SMK di Gowa Diseret dari Kelas oleh 4 Pria Ngaku Polisi, Dipukuli dan Dimasukkan ke Bagasi Mobil

Pelajar SMK di Gowa Diseret dari Kelas oleh 4 Pria Ngaku Polisi, Dipukuli dan Dimasukkan ke Bagasi Mobil

Regional
Kisah Pria Gangguan Jiwa di Manggarai Timur, Lima Tahun Tinggal di Tebing Gua Penuh Sampah

Kisah Pria Gangguan Jiwa di Manggarai Timur, Lima Tahun Tinggal di Tebing Gua Penuh Sampah

Regional
Kesaksian Kodir Saat Selamatkan Belasan Siswa Korban Susur Sungai Sempor

Kesaksian Kodir Saat Selamatkan Belasan Siswa Korban Susur Sungai Sempor

Regional
[POPULER NUSANTARA] Pembina Pramuka Susur Sungai Diperingatkan Warga | Cemburu, Nenek 62 Tahun Tusuk Suami

[POPULER NUSANTARA] Pembina Pramuka Susur Sungai Diperingatkan Warga | Cemburu, Nenek 62 Tahun Tusuk Suami

Regional
Setelah Bunuh dan Curi Emas Milik Ibu Kos, Pria Ini Pelesir ke Bali dan Bayar Kos Pacar

Setelah Bunuh dan Curi Emas Milik Ibu Kos, Pria Ini Pelesir ke Bali dan Bayar Kos Pacar

Regional
4 Fakta Penemuan Jenazah di Bondowoso, Mayat Tanpa Kepala hingga Polisi Kerahkan Anjing Pelacak

4 Fakta Penemuan Jenazah di Bondowoso, Mayat Tanpa Kepala hingga Polisi Kerahkan Anjing Pelacak

Regional
Cerita Putra Amrozi Pelaku Bom Bali I, Sempat Dikucilkan, Tak Ingin Anak Alami Hal Sama

Cerita Putra Amrozi Pelaku Bom Bali I, Sempat Dikucilkan, Tak Ingin Anak Alami Hal Sama

Regional
BNN Amankan 3 Juta Pil PCC dari Pabrik Narkoba di Lahan Pemkot Bandung

BNN Amankan 3 Juta Pil PCC dari Pabrik Narkoba di Lahan Pemkot Bandung

Regional
KPK Soroti Pengelolaan Aset di Kepri Usai Rapat Evaluasi di Batam

KPK Soroti Pengelolaan Aset di Kepri Usai Rapat Evaluasi di Batam

Regional
IAIN Surakarta Akan Berubah Nama Jadi UIN Raden Mas Said

IAIN Surakarta Akan Berubah Nama Jadi UIN Raden Mas Said

Regional
Kronologi Penemuan KM Beringin Jaya, Delapan Hari Terombang-ambing dan Ditarik Kapal Nelayan

Kronologi Penemuan KM Beringin Jaya, Delapan Hari Terombang-ambing dan Ditarik Kapal Nelayan

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X