Cerita di Balik Siswa SD Tewas Disengat Tawon, Ingin Bongkar Sarang yang Resahkan Warga

Kompas.com - 22/11/2019, 05:42 WIB
Rizki menunjukan luka zengatan tawon di tubuhnya, Kamis (21/11/2019) KOMPAS.COM/ARI MAULANA KARANGRizki menunjukan luka zengatan tawon di tubuhnya, Kamis (21/11/2019)

KOMPAS.com - Saat membongkar sarang tawon di salah satu rumah tetangganya, seorang bocah berusia 11 tahun di Bayongbong, Garut, meninggal dunia usai tersengat tawon, Rabu (20/11/2019). 

Korban diketahui bernama Armi Fauzi, warga Kampung Nangela, Desa Cikedokan, Bayongbong, Garut.

Berdasar keterangan yang berhasil dihimpun, peristiwa tersebut berawal saat korban bersama tiga orang lainnya luka-luka, yakni Saeful Ulum (12) pelajar kelas VII SMPN 2 Bayongbong, Muhammad Rizki (11) pelajar kelas VI SD Mekarsari, dan Elzar (9) pelajar kelas IV SD Samarang.


Saat itu, keempat anak yang masih duduk di sekolah dasar itu, telah mempersiapkan kayu panjang dan pelindung kepala dari kardus.

Dari keterangan Neni Suheni (60), nenek dari Rizki, keempat anak itu naik ke lantai satu masjid agar mudah menjangkau sarang.

Lalu, setelah menyodok sarang dengan kayu panjang, tawon-tawon segera keluar menyerang balik keempat anak tersebut.

“Begitu tawonnya nyerang, mereka langsung berlarian. Rizki masuk bak kamar mandi setelah melompati jendela, Armi tidak bisa melompat jendela, karena jendelanya tinggi,” ujar Neni, saat ditemui di kediamannya di Kampung Nangela, Kamis (21/11/2019).

Baca juga: 4 Siswa SD Disengat Tawon, 1 Tewas

Setelah serangan tawon itu berhenti, Armi segera dilarikan ke rumah sakit untuk menjalani serangkaian perawatan. Namun, nyawa Armi tidak bisa diselamatkan.

Sementara itu, Rizki juga terus mendapatkan perawatan dari dokter. Menurut Neni, saat itu ada delapan sengatan di kepala cucunya itu.

“Setelah pulang (Rizki) langsung minta ke dokter karena sakit dari sengatan tawon, di kepalanya saja ada delapan lebih luka sengatan tawon, belum di badan, tangan dan kaki,” ujar Neni.

Rizki sempat diobati di Puskesmas Bayongbong dan juga menggunakan obat-obatan tradisional, seperti dibaluri dengan cabe.

Rizki sempat menceritakan, saat itu ada tawon yang masuk ke kardus dan dirinya langsung membukanya.

“Pas ada yang tembus (kardus), kardusnya langsung dibuka, langsung kena kepala (serangan tawonnya),” ujar Rizki.

Rizki mengaku masih merasakan pusing berat di kepalanya akibat serangan tawon tersebut.

Sementara itu, Komandan Koramil Bayongbong Kapten Inf Jaja mengatakan, sarang tawon akan dibongkar oleh petugas dari Dinas Pemadam Kebakaran Kabupaten Garut pada Kamis (21/11/2019) malam.
“Tadi sudah ada petugas dari Dinas Damkar, katanya malam ini akan dibongkar, karena kalau siang ini tidak bisa,” ujar Jaja.

(Penulis: Kontributor Garut, Ari Maulana Karang | Editor: David Oliver Purba)

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X