Mayat Perempuan Terbungkus Seprai Telah Mengambang Selama 8 Jam di Air

Kompas.com - 20/11/2019, 11:25 WIB
Sesosok mayat tanpa identitas yang ditemukan warga di tepi sungai Jeneberang, Kecamatan Tamalate, Makassar, Senin (18/11/2019). Dok Dokpol Polda SulselSesosok mayat tanpa identitas yang ditemukan warga di tepi sungai Jeneberang, Kecamatan Tamalate, Makassar, Senin (18/11/2019).

MAKASSAR, KOMPAS.com - Kematian Jumince Sabneno (32) yang ditemukan dalam keadaan telungkup dengan terbungkus seprai di tepi Sungai Jeneberang, Kecamatan Tamalate, Makassar, Senin (18/11/2019), dinilai tak wajar. 

Salah satu dokter forensik yang memeriksa jasad Jumince, dr Deny Mathius mengatakan, sebelum ditemukan di tepi sungai, Jumince diduga meninggal belum cukup sehari dengan kisaran mengambang di air selama 8 jam. 

"Ditemukan 9.30 Wita. Jadi saat pemeriksaan, mayatnya kaku, kisarannya mengambang 8 jam lah," kata Deny, saat konferensi pers di aula Biddokkes Polda Sulsel, Selasa (19/11/2019) malam. 


Baca juga: Identitas Mayat Terbungkus Kain Seprai Terkuak, Korban Berasal dari Kupang, Pamit Pergi Cari Kerja

Sementara itu, Kabid Dokkes Polda Sulsel Kombes Pol Raden Hardjuno mengatakan, ada beberapa luka lebam akibat kekerasan yang ditemukan di bagian tubuh Jumince. 

Luka lebam itu berada di area rahang kanan dan luka lebam di hidung dan sekitarnya. Kemudian, luka lecet geser akibat ditarik di sekitar mata kaki juga ditemukan di tubuh korban. 

"Namun, penyebab kematian apakah ini ada indikasi dibunuh atau bukan, biar penyidik kepolisian yang nanti ungkapkan," kata Hardjuno. 

Tim Forensik Dokpol Biddokkes Polda Sulsel berhasil mengungkap identitas mayat perempuan yang ditemukan dalam keadaan terbungkus kain seprai dengan posisi telungkup di tepi sungai Jeneberang, Kecamatan Tamalate, Senin (18/11/2019) lalu. 

Baca juga: Polisi Temukan Luka Lebam pada Mayat Perempuan Terbungkus Seprai di Makassar

Kabid Dokkes Polda Sulsel Kombes Pol Raden Hardjuno mengatakan, mayat tersebut bernama Jumince Sabneno (32) warga asal Desa Oelbanu, Kabupaten Kupang, Nusa Tenggara Timur. 

Identitas ini terkuak usai paman Jumince, Nimuel datang ke Rumah Sakit Bhayangkara Makassar setelah melihat informasi penemuan yang tersebar di media sosial. 

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Melihat Anak Buruh Migran di Bawah 'Atap' Kampung Belajar Tanoker

Melihat Anak Buruh Migran di Bawah "Atap" Kampung Belajar Tanoker

Regional
Berperilaku Aneh, Polisi Bawa Penganiaya Bocah hingga Tewas Hanya karena Minum Teh ke Psikolog

Berperilaku Aneh, Polisi Bawa Penganiaya Bocah hingga Tewas Hanya karena Minum Teh ke Psikolog

Regional
Minim Rambu Lalu Lintas, Penyebab Truk Fuso Tabrak 2 Minibus di Sumedang

Minim Rambu Lalu Lintas, Penyebab Truk Fuso Tabrak 2 Minibus di Sumedang

Regional
PDI-P Berpotensi Lawan Kotak Kosong di Pilkada Boyolali

PDI-P Berpotensi Lawan Kotak Kosong di Pilkada Boyolali

Regional
Rektorat Unnes Minta Debat Rektor dan Dosen yang Diduga Hina Jokowi Ditangguhkan

Rektorat Unnes Minta Debat Rektor dan Dosen yang Diduga Hina Jokowi Ditangguhkan

Regional
Perahu yang Ditumpangi Satu Keluarga Tenggelam di Maluku, 1 Tewas

Perahu yang Ditumpangi Satu Keluarga Tenggelam di Maluku, 1 Tewas

Regional
Nasib Gibran di Pilkada Solo Ditentukan Maret

Nasib Gibran di Pilkada Solo Ditentukan Maret

Regional
Kecelakaan Truk di Jalan Pasuruan-Probolinggo, Satu Orang Tewas

Kecelakaan Truk di Jalan Pasuruan-Probolinggo, Satu Orang Tewas

Regional
Bupati dan Wakil Bupati Bantul Pecah Kongsi dalam Pilkada 2020, Wabup Diusung PDI-P

Bupati dan Wakil Bupati Bantul Pecah Kongsi dalam Pilkada 2020, Wabup Diusung PDI-P

Regional
Viral Calon Polisi di Palu Sujud di Kaki Ayahnya, Ini Ungkapan Sang Ibu

Viral Calon Polisi di Palu Sujud di Kaki Ayahnya, Ini Ungkapan Sang Ibu

Regional
Kekurangan Guru SD, Babinsa Mengajar Baca Tulis di Merauke

Kekurangan Guru SD, Babinsa Mengajar Baca Tulis di Merauke

Regional
Gempa Magnitudo 5,6 Guncang Melonguane, Sulut, Tak Berpotensi Tsunami

Gempa Magnitudo 5,6 Guncang Melonguane, Sulut, Tak Berpotensi Tsunami

Regional
Izin Pinjam Gedung Dibatalkan, Lokasi Debat Rektor dan Dosen Unnes Dipindahkan

Izin Pinjam Gedung Dibatalkan, Lokasi Debat Rektor dan Dosen Unnes Dipindahkan

Regional
Demo Biaya Sewa Kantin, Mahasiswa Unpatti Blokade Jalan Menuju Bandara

Demo Biaya Sewa Kantin, Mahasiswa Unpatti Blokade Jalan Menuju Bandara

Regional
Diduga Berbuat Mesum, Pria asal Portugal di Lhokseumawe Ditangkap

Diduga Berbuat Mesum, Pria asal Portugal di Lhokseumawe Ditangkap

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X