Perampok Mengikat ATM BRI, lalu Ditarik Pakai Mobil

Kompas.com - 18/11/2019, 14:55 WIB
Kondisi ATM BRI Unit Kalianda yang dibongkar kawanan perampok, Senin (18/11/2019) dini hari. Kawanan perampok menarik mesin ATM dengan cara diikat kawat sling dan ditarik menggunakan mobil. (Foto tangkap). KOMPAS.com/TRI PURNA JAYAKondisi ATM BRI Unit Kalianda yang dibongkar kawanan perampok, Senin (18/11/2019) dini hari. Kawanan perampok menarik mesin ATM dengan cara diikat kawat sling dan ditarik menggunakan mobil. (Foto tangkap).

 

Menyadari aksinya gagal dilakukan, para pelaku lalu kabur.

Dari rekaman video yang diterima Kompas.com, kondisi mesin ATM sudah terbongkar dengan sejumlah komponen berceceran di luar.

Terlihat juga kaca ruangan ATM pecah berhamburan.

Eko mengatakan, kejadian itu hanya berlangsung sekitar 10 menit.

Pelaku hanya membawa uang sebesar Rp 1 juta yang merupakan uang reject (endapan) di mesin ATM yang sudah dibongkar.

Baca juga: Dicurigai Selingkuh, Istri Ditikam Suami di Aceh

Saat kejadian berlangsung, Eko memantau melalui CCTV, sambil mengirim pesan ke sejumlah koleganya untuk mendapatkan nomor kontak kepolisian.

“Bagian dalam (bank) aman. Dugaan saya, mereka (perampok) hanya mengincar mesin ATM di luar,” kata Eko.

Hingga berita ini dibuat, belum ada keterangan resmi dari kepolisian maupun pihak BRI terkait pembobolan ATM tersebut.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Update Kasus Prostitusi Artis VS, 2 Muncikari Dilimpahkan ke Kejaksaan

Update Kasus Prostitusi Artis VS, 2 Muncikari Dilimpahkan ke Kejaksaan

Regional
Ditolak Berhubungan Badan, Seorang Nelayan Bunuh Teman Kencannya di Hotel

Ditolak Berhubungan Badan, Seorang Nelayan Bunuh Teman Kencannya di Hotel

Regional
CEO Persela, Paslon YesBro Dapat Nomor Urut 2 di Pilkada Lamongan

CEO Persela, Paslon YesBro Dapat Nomor Urut 2 di Pilkada Lamongan

Regional
Tolak Direlokasi, Pedagang Pasar Mardika Ambon Berjualan di Badan Jalan

Tolak Direlokasi, Pedagang Pasar Mardika Ambon Berjualan di Badan Jalan

Regional
Pilkada Surabaya: Eri Cahyadi-Armuji Nomor Urut 1, Machfud Arifin-Mujiaman Nomor 2

Pilkada Surabaya: Eri Cahyadi-Armuji Nomor Urut 1, Machfud Arifin-Mujiaman Nomor 2

Regional
Ini Hasil Pengundian Nomor Urut Peserta Pilkada Gunungkidul 2020

Ini Hasil Pengundian Nomor Urut Peserta Pilkada Gunungkidul 2020

Regional
6 Pegawai Positif Covid-19, 1 Puskesmas di Denpasar Ditutup

6 Pegawai Positif Covid-19, 1 Puskesmas di Denpasar Ditutup

Regional
Lawan Kotak Kosong, Calon Tunggal Pilkada Grobogan Peroleh Posisi Kanan

Lawan Kotak Kosong, Calon Tunggal Pilkada Grobogan Peroleh Posisi Kanan

Regional
Ada 127 Santri di Banyumas Positif Covid-19

Ada 127 Santri di Banyumas Positif Covid-19

Regional
4.400 Pengguna Medsos Diundang untuk Trip Keliling Bali

4.400 Pengguna Medsos Diundang untuk Trip Keliling Bali

Regional
Positif Covid–19, KPU Belum Tetapkan Satu Paslon Pilkada Luwu Utara 2020

Positif Covid–19, KPU Belum Tetapkan Satu Paslon Pilkada Luwu Utara 2020

Regional
150 Karyawan di 2 Pabrik Rokok di Probolinggo Positif Covid-19

150 Karyawan di 2 Pabrik Rokok di Probolinggo Positif Covid-19

Regional
Dijebak Video Call Seks dan Diperas Rp 4 Juta, Anggota DPRD Sambas Lapor Polisi, Ini Kronologinya

Dijebak Video Call Seks dan Diperas Rp 4 Juta, Anggota DPRD Sambas Lapor Polisi, Ini Kronologinya

Regional
Anggota DPRD Tegal yang Gelar Konser Dangdut Tak Punya Sense of Crisis

Anggota DPRD Tegal yang Gelar Konser Dangdut Tak Punya Sense of Crisis

Regional
Viral Pernyataan Hasil Rapid Test Positif atau Negatif Palsu, IDI Makassar: Itu Hanya Istilah

Viral Pernyataan Hasil Rapid Test Positif atau Negatif Palsu, IDI Makassar: Itu Hanya Istilah

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X