Kompas.com - 18/11/2019, 12:21 WIB

KARAWANG, KOMPAS.com - Tim Sangkuriang SMK PGRI 1 Telagasari menciptakan generator bertenaga surya dengan kekuatan 1300 watt. Generator ini bahkan diminati Bupati Aceh Barat lantaran dinilai cocok untuk wilayah yang belum teraliri listrik.

Alat ini menggunakan energi matahari atau solar cell sebagai pemantik awal. Panel surya bisa diletakkan di atas generator maupun atap rumah.

Generator tenaga surya ini mampu menghasilkan energi sebesar 1.300 watt dengan efisiensi 80 persen. Listrik sebesar itu bisa tersalur berkat panel surya berkekuatan 20 watt.

"Bisa untuk pemakaian lima lampu, TV, kulkas, dan kipas angin," kata Rohaeni, siswi jurusan Rekayasa Perangkat Lunak Industri ditemui Kompas.com di SMK PGRI 1 Telagasari, Senin (18/11/2019).

Baca juga: Siswa SMK di Banyumas Ciptakan Mobil Listrik Tenaga Surya, Melaju hingga 40 Km Per Jam

Pengecasan generator ini dilakukan selama dua hingga delapan jam. Alat ini bisa digunakan selama empat jam, untuk penggunaan seperti lampu, kulkas, dan mesin cuci.

Setelah itu generator harus dicas kembali sekitar 30 menit dan bisa digunakan empat jam berikutnya.

"Ini generasi keenam yang dibuat siswa-siswi kami," kata Yan Yan Sopiyan, Wakasek Hubungan Industri SMK PGRI Telagasari.

Baca juga: 9 Penelitian oleh Anak Muda di Indonesia, Robot Pendeteksi Gempa hingga Kotak Bekal Tenaga Surya (1)

Menang aneka lomba

Yan Yan menyebut, pembuatan generator bertenaga surya ini digagas pada 2015 lalu untuk mengikuti Lomba Teknologi Tepat Guna tingkat kabupaten. Kemudian, dimodifikasi ulang pada 2017 untuk mengikuti Toyota Eco Youth.

"Pada lomba tersebut mereka menjadi juara satu tingkat nasional, kemudian memegang kesempatan best of the best," katanya.

Pada 2019 ini, generator ini dikembangkan kembali untuk persiapan lomba teknologi tepat guna ringkat provinsi di Sukabumi tiga bulan lalu dengan biaya Rp 5.000.000.

Kemudian dua bulan lalu alat ini dibawa ke Bengkulu untuk lomba teknologi tepat guna tingkat nasional.

Baca juga: Gunakan Pembangkit Listrik Tenaga Surya, Surabaya Mampu Hemat Biaya Listrik

Diminati Bupati Aceh Barat, terganjal hak cipta

Saat mengikuti Lomba Teknologi Tepat Guna di Bengkulu, generator ini diminati Bupati Aceh Barat.

Hanya saja, Tim Sangkuriang belum bisa memenuhi keinginan itu lantaran terganjal persoalan hak cipta.

Meskipun, Yan Yan megakui rencana produksi masal digagas sejak 2017 lalu. Kendalanya sama, hak cipta.

"Kita ingin memperoleh hak cipta terlebih dulu, minimal terdaftar," katanya.

Yan Yan mengungkapkan, Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Karawang memberikan apresiasi terhadap karya anak didiknya dengan membantu perolehan hak cipta.

Baca juga: Si Enis, Helm Tenaga Surya Ciptaan Guru yang Gemas Lihat Ulah Siswanya

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Awasi Perkembangan Inflasi, Maidi Pilih 'Ngantor' di Pasar Besar Madiun

Awasi Perkembangan Inflasi, Maidi Pilih "Ngantor" di Pasar Besar Madiun

Regional
Bobby Berikan Subsidi Ongkos Angkot untuk Masyarakat Medan

Bobby Berikan Subsidi Ongkos Angkot untuk Masyarakat Medan

Regional
Luncurkan JSDDD, Jembrana Jadi Kebupaten Pertama yang Gunakan Data Desa untuk Pembangunan

Luncurkan JSDDD, Jembrana Jadi Kebupaten Pertama yang Gunakan Data Desa untuk Pembangunan

Regional
Di Masa Depan, Orang Papua Harus Mengelola 'Emas' Sendiri

Di Masa Depan, Orang Papua Harus Mengelola "Emas" Sendiri

Regional
Tekan Inflasi, Siswa SD dan SMP di Kota Madiun Tanam Cabai di Sekolah

Tekan Inflasi, Siswa SD dan SMP di Kota Madiun Tanam Cabai di Sekolah

Regional
BERITA FOTO: Tanah Bergerak, Akses Jalan Kampung Curug Rusak Parah

BERITA FOTO: Tanah Bergerak, Akses Jalan Kampung Curug Rusak Parah

Regional
Yogyakarta Mengembalikan 'Remiten' dari Mahasiswa

Yogyakarta Mengembalikan "Remiten" dari Mahasiswa

Regional
Temui Dubes RI di Mesir, Gubernur Syamsuar: Kami Sedang Bangun Pariwisata Syariah

Temui Dubes RI di Mesir, Gubernur Syamsuar: Kami Sedang Bangun Pariwisata Syariah

Regional
Kunjungi Al-Azhar Kairo Mesir, Gubernur Syamsuar: Kita Coba Jalin Kerja Sama Antar-perguruan Tinggi

Kunjungi Al-Azhar Kairo Mesir, Gubernur Syamsuar: Kita Coba Jalin Kerja Sama Antar-perguruan Tinggi

Regional
Di Balik Misteri Terbunuhnya PNS Saksi Kunci Kasus Korupsi

Di Balik Misteri Terbunuhnya PNS Saksi Kunci Kasus Korupsi

Regional
Walkot Bobby Kenalkan UMKM dan Musisi Medan di M Bloc Space

Walkot Bobby Kenalkan UMKM dan Musisi Medan di M Bloc Space

Regional
Tingkatkan Efektifitas Perjalanan Warga, Wali Kota Bobby Resmikan Kehadiran Aplikasi Moovit di Medan

Tingkatkan Efektifitas Perjalanan Warga, Wali Kota Bobby Resmikan Kehadiran Aplikasi Moovit di Medan

Regional
Cegah Dampak Inflasi dan Kenaikan BBM, Khofifah Pastikan Jatim Siapkan Anggaran Perlindungan Sosial Rp 257 Miliar

Cegah Dampak Inflasi dan Kenaikan BBM, Khofifah Pastikan Jatim Siapkan Anggaran Perlindungan Sosial Rp 257 Miliar

Regional
Wadahi dan Latih Para Pelaku UMKM, Pemkot Medan Akan Bangun Plaza UMKM

Wadahi dan Latih Para Pelaku UMKM, Pemkot Medan Akan Bangun Plaza UMKM

Regional
Jateng Catatkan Inflasi Terendah Ketiga Se-Indonesia

Jateng Catatkan Inflasi Terendah Ketiga Se-Indonesia

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.