Teror Bom Saat Warga Urus SKCK di Kota Medan...

Kompas.com - 14/11/2019, 06:16 WIB
Polisi memasang garis polisi untuk membatasi warga yang melihat penggeledahan di rumah Rabbial di Gang Melati Kelurahan Tanah 600 Kecamatan Medan Marelan pada Rabu sore (13/11/2019). Sejumlah barang kemudian dibawa polisi dari dalam rumah bernomor 212 c tersebut. KOMPAS.COM/DEWANTOROPolisi memasang garis polisi untuk membatasi warga yang melihat penggeledahan di rumah Rabbial di Gang Melati Kelurahan Tanah 600 Kecamatan Medan Marelan pada Rabu sore (13/11/2019). Sejumlah barang kemudian dibawa polisi dari dalam rumah bernomor 212 c tersebut.
Editor Rachmawati

Menurutnya, RMN berangkat kerja pagi hari dan baru pulang tengah malam. Hal tersebut membuat mereka jarang ngobrol.

"Tak tahu kerjanya apa. Katanya ojek online," kata Syahrul di lokasi, Rabu (13/11/2019) sore.

Mereka pindah sebulan lalu di rumah satu kamar menggunakan mobil pikap. Ia juga bercerita sekitar 3 minggu yang lalu melihat kawan-kawan RMN datang. Saat itu ia melihat rumah RMN terbuka.

"Ada lah dua atau tiga kereta (sepeda motor). mereka berboncengan," katanya.

Baca juga: Empat Fakta Terkait Pelaku Bom Bunuh Diri Polrestabes Medan

6 orang terluka

Selain menewaskan pelaku, bom bunuh diri Mako Polrestabes Medan  juga melukai 6 orang.

Empat orang adalah personel polisi dan dua orang adalah warga sipil.

"Korban masih dirawat intensif di rumah sakit," kata Kepala RS Bhayangkara, Kombes Pol A Ginting kepada wartawan saat dikonfirmasi, Rabu malam (13/11/2019).

Enam korban adalah Kasi Propam Polretabes Medan Kompol Abdul Mutolip yang mengalami luka tangan kanan robek.

Selanjutnya adalah Kasub Bag Bin Ops Polrestabes Medan Kompol Sarponi yang mengalami luka robek bokong sebelah kanan dan Propam Polrestabes Medan Aipda Deni Hamdani yang mengalami luka terkena serpihan. Sementara rekannya, Bripka Juli Chandra Brigadir mengalami gangguan telinga kanan akibat ledakan bom

Baca juga: Bom Bunuh Diri di Polrestabes Medan Lukai 6 Orang, Ini Nama-namanya

Sementara dari warga sipil adalah Ricard Purba, pekerja harian lepas (PHL) di Bag Ops yang mengalami luka memar di wajah dan lengan, serta Ihsan Mulyadi Siregar seorang mahasiswa yang mengalami luka di pinggul kiri akibat terkena serpihan.

Menyikapi kejadian tersebut, Gubernur Sumatera Utara Edy Rahmayadi meminta warganya tetap tenang pasca ledakan bom bunuh diri.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemerintah Butuh 65.000 Tenaga Kerja untuk Proyek Pembangkit Listrik 35.000 MW

Pemerintah Butuh 65.000 Tenaga Kerja untuk Proyek Pembangkit Listrik 35.000 MW

Regional
Lowongan PPK Pilkada Jember 2020 Diminati Milenial, Dibutuhkan 155 yang Daftar 1.041

Lowongan PPK Pilkada Jember 2020 Diminati Milenial, Dibutuhkan 155 yang Daftar 1.041

Regional
4 Kasus Bocah Digigit Ular, Meniru Tayangan Youtube hingga Bekas Gigitan Ditutup Plester

4 Kasus Bocah Digigit Ular, Meniru Tayangan Youtube hingga Bekas Gigitan Ditutup Plester

Regional
Ikan Paus Sepanjang 15 Meter Terdampar di Hutan Magrove, Warga Kesulitan Evakuasi

Ikan Paus Sepanjang 15 Meter Terdampar di Hutan Magrove, Warga Kesulitan Evakuasi

Regional
Pelindo Bantah Kapalnya 'Kencing' di Laut dan Jual Minyak Ilegal ke Singapura

Pelindo Bantah Kapalnya "Kencing" di Laut dan Jual Minyak Ilegal ke Singapura

Regional
[POPULER NUSANTARA] Cerita Bupati Pelalawan Gendong Jenazah Anaknya | Rambut Sukiyah Jadi Sarang Tikus

[POPULER NUSANTARA] Cerita Bupati Pelalawan Gendong Jenazah Anaknya | Rambut Sukiyah Jadi Sarang Tikus

Regional
Selain 8 Tahun Disiksa Ibu Kandung, Kakak Beradik Dicaci Maki di Depan Umum, Uang Sekolah Tak Dibayar

Selain 8 Tahun Disiksa Ibu Kandung, Kakak Beradik Dicaci Maki di Depan Umum, Uang Sekolah Tak Dibayar

Regional
Sempat Dikira Terjangkit Virus Corona, Pasien RSUP Adam Malik Ternyata hanya Flu Biasa

Sempat Dikira Terjangkit Virus Corona, Pasien RSUP Adam Malik Ternyata hanya Flu Biasa

Regional
Viral Kerajaan Kandang Wesi, Kepala Kesbangpolinmas: Tidak Ada Kerajaan di Garut

Viral Kerajaan Kandang Wesi, Kepala Kesbangpolinmas: Tidak Ada Kerajaan di Garut

Regional
Cerita Istri Bacok Suami di Probolinggo, Ketahuan Selingkuh hingga Takut Akan Dibunuh

Cerita Istri Bacok Suami di Probolinggo, Ketahuan Selingkuh hingga Takut Akan Dibunuh

Regional
Hati-hati Jika Melihat Ular Weling, Jika Digigit Belum Ada Anti Bisanya

Hati-hati Jika Melihat Ular Weling, Jika Digigit Belum Ada Anti Bisanya

Regional
Empat Pelajar SMP di Cianjur Jatuh ke Jurang, Satu Tewas

Empat Pelajar SMP di Cianjur Jatuh ke Jurang, Satu Tewas

Regional
5 Fakta Jenderal Polisi Gadungan yang Mengaku Bisa Luluskan ke Akpol

5 Fakta Jenderal Polisi Gadungan yang Mengaku Bisa Luluskan ke Akpol

Regional
Ini Alasan PAUD Tempat Penitipan Balita Tewas Tanpa Kepala di Samarinda Ditutup

Ini Alasan PAUD Tempat Penitipan Balita Tewas Tanpa Kepala di Samarinda Ditutup

Regional
Ma'ruf Amin Sebut Solusi Militer Tak Sepenuhnya Atasi Konflik, Malah Menyisakan Dendam

Ma'ruf Amin Sebut Solusi Militer Tak Sepenuhnya Atasi Konflik, Malah Menyisakan Dendam

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X