Asyiknya Sepak Bola Egrang, Olahraga Sekaligus Lestarikan Budaya

Kompas.com - 14/11/2019, 06:05 WIB
Pemerintah Kabupaten Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta, mengembangkan olahraga balap lari dengan egrang. Ini salah satu nomor dalam olahraga tradisional di Kulon Progo. Olahraga ini awalnya diperkenalkan lewat pelajaran ekstra sekolah sekian lama lantas sekarang dipertandingkan secara terbuka antar sekolah. KOMPAS.COM/DANI JULIUSPemerintah Kabupaten Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta, mengembangkan olahraga balap lari dengan egrang. Ini salah satu nomor dalam olahraga tradisional di Kulon Progo. Olahraga ini awalnya diperkenalkan lewat pelajaran ekstra sekolah sekian lama lantas sekarang dipertandingkan secara terbuka antar sekolah.

KULON PROGO, KOMPAS.com - Ricky Aji P. (15) lincah bermain egrang. Dengan bodi kekar dan tinggi kurang dari 160 sentimeter, egrang itu seperti kakinya sendiri. 

Ricky bisa mengejar bola dengan langkah cepat dan lebar. Mendadak berhenti, mengontrol bola, dan menendangnya keras. 

Anak pedagang sayur ini tidak pernah jatuh dari egrang sepanjang bermain sepak bola pada Lomba Budaya Kemataraman yang berlangsung di alun-alun Wates, Kabupaten Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta, Rabu (13/11/2019).

"Harus bisa mengontrol bola dan menendang. Karena sudah biasa, hasilnya bagus," kata Ricky usai timnya menang 2-0 dalam salah satu babak penyisihan. 

Baca juga: Kendal Siap Masyarakatkan Dagongan dan Egrang untuk Tarik Wisatawan

Sebanyak 25 tim asal SMP dan MTs se-Kulon Progo ambil bagian dalam pertandingan sepak bola pakai egrang ini. Semuanya tim putra.

Ricky pelajar SMP Negeri 1 Panjatan. Bersama belasan teman sebaya di sekolah itu, mereka latihan sepanjang 6 minggu untuk ikut lomba ini. 

Egrang dikenal juga sebagai enggrang atau jangkungan. Sejatinya ini permainan tradisional berupa berdiri dan berjalan menggunakan galah bambu.

Beberapa tahun belakangan, egrang kembali banyak dimainkan dalam kegiatan HUT RI tiap 17 Agustus di kampung-kampung. 

Egrang dengan galah bambu dikenalkan di dunia pendidikan Kulon Progo sebagai kegiatan ekstra kulikular sekolah.

Permainan ini dan banyak permainan tradisional lain merupakan bagian dari budaya kemataraman yang penuh nilai-nilai budaya Jawa.

Permainan egrang tidak cuma berjalan dan berdiri pada galah. Beberapa sekolah mengemasnya menjadi olahraga sepak bola. 

"Kami berlatih di sekolah pakai bola keras (bola kulit seperti dalam sepak bola)," kata Tino Aminudin, pelajar SMP 1 Panjatan.

Sepak bola egrang mulai dikenal masyarakat Kulon Progo ketika digelar sebagai sport exhibition pada HUT Kulon Progo pada tahun 2018. Setahun tidak terdengar kabarnya, kini muncul dalam dalam pertandingan antar sekolah. 

Koordinator Lomba, Suwando menceritakan, sepak bola egrang sendiri terinspirasi permainan futsal. Maka dibikinlah lapangan kecil ukuran 25x18 meter.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ini Alasan Syaiful Bahri Gunakan Tanda Tangan ala Konoha di KTP-nya

Ini Alasan Syaiful Bahri Gunakan Tanda Tangan ala Konoha di KTP-nya

Regional
Muara Sungai Progo yang Selalu Penuh Sampah pada Musim Hujan

Muara Sungai Progo yang Selalu Penuh Sampah pada Musim Hujan

Regional
Ajak Turis Asing Ramai-ramai ke Bali hingga Viral, Kristen Gray Dicari Petugas

Ajak Turis Asing Ramai-ramai ke Bali hingga Viral, Kristen Gray Dicari Petugas

Regional
796 TKA di Bintan Telah Kembali ke China

796 TKA di Bintan Telah Kembali ke China

Regional
Viral Foto Tanda Tangan di KTP ala Lambang Konoha, Begini Ceritanya

Viral Foto Tanda Tangan di KTP ala Lambang Konoha, Begini Ceritanya

Regional
Remaja 17 Tahun Pengeroyok Petugas SPBU di Makassar Ditangkap

Remaja 17 Tahun Pengeroyok Petugas SPBU di Makassar Ditangkap

Regional
Sempat Tutup akibat Pegawai Positif Covid-19, Puskesmas Kerjo Karanganyar Dibuka Lagi

Sempat Tutup akibat Pegawai Positif Covid-19, Puskesmas Kerjo Karanganyar Dibuka Lagi

Regional
Cerita Penghuni Rutan Melawan Covid-19, dari Vitamin hingga Aerobik

Cerita Penghuni Rutan Melawan Covid-19, dari Vitamin hingga Aerobik

Regional
Nomor WhatsApp Bupati Kebumen Diretas, Ahli Digital Forensik Beberkan 3 Modus Pelaku

Nomor WhatsApp Bupati Kebumen Diretas, Ahli Digital Forensik Beberkan 3 Modus Pelaku

Regional
Hujan Semalaman, 21 Rumah di Banyuasin Sumsel Terendam Banjir

Hujan Semalaman, 21 Rumah di Banyuasin Sumsel Terendam Banjir

Regional
Sedang Ambil Wudu di Sungai, Warga Pasaman Barat Hilang Diduga Diterkam Buaya

Sedang Ambil Wudu di Sungai, Warga Pasaman Barat Hilang Diduga Diterkam Buaya

Regional
Tenaga Kesehatan yang Meninggal akibat Corona di Kabupaten Bogor Bertambah

Tenaga Kesehatan yang Meninggal akibat Corona di Kabupaten Bogor Bertambah

Regional
Donasi untuk Korban Longsor Sumedang Terkumpul Rp 2,2 Miliar

Donasi untuk Korban Longsor Sumedang Terkumpul Rp 2,2 Miliar

Regional
8 Hari Jalani Karantina Mandiri, Wagub NTT Dinyatakan Negatif Corona

8 Hari Jalani Karantina Mandiri, Wagub NTT Dinyatakan Negatif Corona

Regional
Janji Dinikahi dan Diberi Ponsel, 2 Remaja Diduga Disetubuhi Mantan Satpam Sekolah

Janji Dinikahi dan Diberi Ponsel, 2 Remaja Diduga Disetubuhi Mantan Satpam Sekolah

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X