Gara-gara Bangkai Babi, Pengunjung Danau Siombak Susut, Baru Turun dari Mobil Langsung Muntah

Kompas.com - 12/11/2019, 21:36 WIB
K. Siregar mengikat bambu untuk menghalau sampah dan bangkai babi mendekat ke lokasi wisata Danau Siombak. Cara tersebut cukup efektif namun bangkai babi terus berdatangan saat air laut pasang. KOMPAS.COM/DEWANTOROK. Siregar mengikat bambu untuk menghalau sampah dan bangkai babi mendekat ke lokasi wisata Danau Siombak. Cara tersebut cukup efektif namun bangkai babi terus berdatangan saat air laut pasang.

MEDAN, KOMPAS.com - Ratusan bangkai babi yang mengapung di Danau Siombak dan Sungai Bedera, Kecamatan Paya Pasir, Kecamatan Medan Marelan berdampak pada menurunnya kunjungan ke taman wisata bahari Danau Siombak.

Meskipun demikian, pihak pengelola ikut berjibaku menghalau bangkai babi itu mendekat ke lokasi wisata.

Hj. Mustika Guna Hasibuan selaku pengelola Taman Danau Siombak mengatakan, di lokasi ini, setiap minggunya ada minimal 1.100 - 1.500 orang pengunjung per minggu.

Sejak adanya bangkai babi, menurun menjadi 800 orang. Bahkan, beberapa waktu lalu ada yang membatalkan untuk menyewa tempat karena bau bangkain yang menyengat. 

"Ada bangkai babi memang benar. Kemarin itu ada yang baru turun dari mobil langsung muntah-muntah. Itu masalah kita. Tapi sekarang sudah mendingan lah. Ada yang booking tapi membatalkannya, ada 10 lah yang cancel dan pindah ke sekolah," katanya kepada wartawan, Selasa sore (12/11/2019).

Baca juga: Warga Enggan Makan Ikan, Takut Kena Virus Demam Babi Afrika dari Bangkai Babi

Upaya mandiri

Dijelaskannya, bangkai babi ini sudah muncul di sekitar Danau Siombak sejak tiga minggu yang lalu.

Dari awalnya hanya satu dua hingga sekarang semakin banyak. Dia sudah meminta anggotanya untuk menghalaunya ke tengah danau dan sudah ratusan yang disingkirkannya menggunakan alat seadanya.

Tidak sedikit uang yang harus dikeluarkannya. Sejak tiga minggu yang lalu, dia harus mengeluarkan sebanyak Rp 200 ribu untuk minyak speedboat yang digunakan untuk menyingkirkan bangkai babi yang mendekat ke lokasi wisata.

Selain itu, dia juga menambah bambu yang membentengi  daerah wisata dari sampah dan bangkai bambu untuk menciptakan kenyamanan pengunjung. 

"(soalnya) ini sudah sangat berdampak, pada menurunnya pengunjung. Baunya menyengat karena sudah hari ke berapa sehingga busuk," katanya.

Baca juga: Polisi Bikin Tim Gabungan Selidiki Kasus Buang Bangkai Babi ke Sungai 

Halaman:


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Penambahan Kasus Covid-19 di Kota Serang Catatkan Rekor Tertinggi

Penambahan Kasus Covid-19 di Kota Serang Catatkan Rekor Tertinggi

Regional
Pulang dari Tempat Hiburan Malam, Mahasiswi di Makassar Diperkosa 7 Pria

Pulang dari Tempat Hiburan Malam, Mahasiswi di Makassar Diperkosa 7 Pria

Regional
Di-PHK dan Diusir, Puluhan Pekerja Sawit Asal NTT Terlantar, Ada yang Bawa Bayi

Di-PHK dan Diusir, Puluhan Pekerja Sawit Asal NTT Terlantar, Ada yang Bawa Bayi

Regional
Pemprov Riau Cairkan Rp 4,7 Miliar untuk Insentif Tenaga Medis

Pemprov Riau Cairkan Rp 4,7 Miliar untuk Insentif Tenaga Medis

Regional
Pelanggar Protokol Kesehatan di Probolinggo Kena Denda Rp 200.000

Pelanggar Protokol Kesehatan di Probolinggo Kena Denda Rp 200.000

Regional
Hasil Tes Kesehatan dan Berkas Paslon Pilkada Grobogan Penuhi Syarat

Hasil Tes Kesehatan dan Berkas Paslon Pilkada Grobogan Penuhi Syarat

Regional
Besok, Sanksi Perda Adaptasi Kebiasaan Baru Berlaku di Kota Padang

Besok, Sanksi Perda Adaptasi Kebiasaan Baru Berlaku di Kota Padang

Regional
Kemarau, Warga Tempuh 2 Kilometer dan Antre Demi Seember Air Bersih

Kemarau, Warga Tempuh 2 Kilometer dan Antre Demi Seember Air Bersih

Regional
Diusung 8 Partai di Pilkada Surabaya, Machfud Arifin Bantah Keroyok Calon PDI-P

Diusung 8 Partai di Pilkada Surabaya, Machfud Arifin Bantah Keroyok Calon PDI-P

Regional
Pilkada Surabaya 2020, PDI-P Targetkan Eri-Armuji Raih 70 Persen Suara

Pilkada Surabaya 2020, PDI-P Targetkan Eri-Armuji Raih 70 Persen Suara

Regional
Viral Video Bupati Timor Tengah Utara NTT Marahi Polisi, Ini Sebabnya

Viral Video Bupati Timor Tengah Utara NTT Marahi Polisi, Ini Sebabnya

Regional
Urus Dana Hibah di Kemenkes, Direktur RSUD Pangkalpinang Positif Corona

Urus Dana Hibah di Kemenkes, Direktur RSUD Pangkalpinang Positif Corona

Regional
Kasus Covid-19 Meningkat, Warga Sumedang Dilarang Bepergian ke Zona Merah

Kasus Covid-19 Meningkat, Warga Sumedang Dilarang Bepergian ke Zona Merah

Regional
Cucu, Menantu, dan Istri Tertular Covid-19, Klaster Keluarga di Salatiga Bertambah

Cucu, Menantu, dan Istri Tertular Covid-19, Klaster Keluarga di Salatiga Bertambah

Regional
Kedapatan Miliki Sabu, Oknum Polisi di Bulukumba Ditangkap

Kedapatan Miliki Sabu, Oknum Polisi di Bulukumba Ditangkap

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X