Gara-gara Bangkai Babi, Pengunjung Danau Siombak Susut, Baru Turun dari Mobil Langsung Muntah

Kompas.com - 12/11/2019, 21:36 WIB
K. Siregar mengikat bambu untuk menghalau sampah dan bangkai babi mendekat ke lokasi wisata Danau Siombak. Cara tersebut cukup efektif namun bangkai babi terus berdatangan saat air laut pasang. KOMPAS.COM/DEWANTOROK. Siregar mengikat bambu untuk menghalau sampah dan bangkai babi mendekat ke lokasi wisata Danau Siombak. Cara tersebut cukup efektif namun bangkai babi terus berdatangan saat air laut pasang.

MEDAN, KOMPAS.com - Ratusan bangkai babi yang mengapung di Danau Siombak dan Sungai Bedera, Kecamatan Paya Pasir, Kecamatan Medan Marelan berdampak pada menurunnya kunjungan ke taman wisata bahari Danau Siombak.

Meskipun demikian, pihak pengelola ikut berjibaku menghalau bangkai babi itu mendekat ke lokasi wisata.

Hj. Mustika Guna Hasibuan selaku pengelola Taman Danau Siombak mengatakan, di lokasi ini, setiap minggunya ada minimal 1.100 - 1.500 orang pengunjung per minggu.

Sejak adanya bangkai babi, menurun menjadi 800 orang. Bahkan, beberapa waktu lalu ada yang membatalkan untuk menyewa tempat karena bau bangkain yang menyengat. 

"Ada bangkai babi memang benar. Kemarin itu ada yang baru turun dari mobil langsung muntah-muntah. Itu masalah kita. Tapi sekarang sudah mendingan lah. Ada yang booking tapi membatalkannya, ada 10 lah yang cancel dan pindah ke sekolah," katanya kepada wartawan, Selasa sore (12/11/2019).

Baca juga: Warga Enggan Makan Ikan, Takut Kena Virus Demam Babi Afrika dari Bangkai Babi

Upaya mandiri

Dijelaskannya, bangkai babi ini sudah muncul di sekitar Danau Siombak sejak tiga minggu yang lalu.

Dari awalnya hanya satu dua hingga sekarang semakin banyak. Dia sudah meminta anggotanya untuk menghalaunya ke tengah danau dan sudah ratusan yang disingkirkannya menggunakan alat seadanya.

Tidak sedikit uang yang harus dikeluarkannya. Sejak tiga minggu yang lalu, dia harus mengeluarkan sebanyak Rp 200 ribu untuk minyak speedboat yang digunakan untuk menyingkirkan bangkai babi yang mendekat ke lokasi wisata.

Selain itu, dia juga menambah bambu yang membentengi  daerah wisata dari sampah dan bangkai bambu untuk menciptakan kenyamanan pengunjung. 

"(soalnya) ini sudah sangat berdampak, pada menurunnya pengunjung. Baunya menyengat karena sudah hari ke berapa sehingga busuk," katanya.

Baca juga: Polisi Bikin Tim Gabungan Selidiki Kasus Buang Bangkai Babi ke Sungai 

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Langgar Protokol Kesehatan, Operasional Objek Wisata Dusun Semilir Semarang Dihentikan

Langgar Protokol Kesehatan, Operasional Objek Wisata Dusun Semilir Semarang Dihentikan

Regional
Rizieq Shihab Akan Dipanggil Polisi Terkait 2 Kasus Berbeda di Bogor

Rizieq Shihab Akan Dipanggil Polisi Terkait 2 Kasus Berbeda di Bogor

Regional
Ridwan Kamil Sebut Tokoh Publik Wajib Umumkan Hasil Tes Covid-19

Ridwan Kamil Sebut Tokoh Publik Wajib Umumkan Hasil Tes Covid-19

Regional
KPU Solo Temukan 8.237 Lembar Surat Suara Rusak

KPU Solo Temukan 8.237 Lembar Surat Suara Rusak

Regional
10 Orang Diperiksa Polisi soal RS Ummi, Termasuk Menantu Rizieq Shihab

10 Orang Diperiksa Polisi soal RS Ummi, Termasuk Menantu Rizieq Shihab

Regional
Kronologi Balita Tewas Setelah Terjebak Dalam Rumah yang Terbakar

Kronologi Balita Tewas Setelah Terjebak Dalam Rumah yang Terbakar

Regional
Masa Tanggap Darurat Covid-19 di DIY, Sri Sultan: Pusat Diperpanjang, Mosok Aku Nyabut

Masa Tanggap Darurat Covid-19 di DIY, Sri Sultan: Pusat Diperpanjang, Mosok Aku Nyabut

Regional
Tulis Cerpen di Penjara, Jerinx Singgung Soal Kaliyuga hingga Kebebasan Berpendapat

Tulis Cerpen di Penjara, Jerinx Singgung Soal Kaliyuga hingga Kebebasan Berpendapat

Regional
Pemprov DIY Perpanjang Status Tanggap Darurat Covid-19 untuk Ketujuh Kalinya

Pemprov DIY Perpanjang Status Tanggap Darurat Covid-19 untuk Ketujuh Kalinya

Regional
KPU Targetkan 79 Persen Pemilih Gunakan Suaranya di Pilkada Kalsel

KPU Targetkan 79 Persen Pemilih Gunakan Suaranya di Pilkada Kalsel

Regional
Guru, Satpam hingga OB Sekolah Bisa Dapat Rumah Subsidi, Ini Syaratnya

Guru, Satpam hingga OB Sekolah Bisa Dapat Rumah Subsidi, Ini Syaratnya

Regional
PSBB Bodebek Kembali Diperpanjang

PSBB Bodebek Kembali Diperpanjang

Regional
Istri Gubernur Riau Mengalami Demam dan Positif Covid-19

Istri Gubernur Riau Mengalami Demam dan Positif Covid-19

Regional
'Saya Ingin Berdebat dengan Jaksa, Disiarkan di YouTube, Biar Masyarakat Menilai'

"Saya Ingin Berdebat dengan Jaksa, Disiarkan di YouTube, Biar Masyarakat Menilai"

Regional
Dijebloskan ke Lapas Kerobokan, Jerinx Bacakan Cerpen yang Ditulis Selama Ditahan di Rutan

Dijebloskan ke Lapas Kerobokan, Jerinx Bacakan Cerpen yang Ditulis Selama Ditahan di Rutan

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X