Ratusan Bangkai Babi yang Mengapung di Danau Siombak Dikubur

Kompas.com - 12/11/2019, 14:04 WIB
Petugas BPBD menarik bangkai babi di Danau Siombak menuju satu titik pengumpulan sebelum akan ditanam di satu lubang. Kegiatan penguburan bangkai babi itu batal dilaksanakan karena eksavator amfibi datang setelah air laut sudah pasang. KOMPAS.COM/DEWANTOROPetugas BPBD menarik bangkai babi di Danau Siombak menuju satu titik pengumpulan sebelum akan ditanam di satu lubang. Kegiatan penguburan bangkai babi itu batal dilaksanakan karena eksavator amfibi datang setelah air laut sudah pasang.

MEDAN, KOMPAS.com - Ratusan bangkai babi yang mengapung di Danau Siombak akhirnya dikuburkan. Lokasi penguburan berada di enam titik di sekitar Danau Siombak dan Sungai Bedera, Kelurahan Paya Pasir, Kecamatan Medan Marelan, Selasa (12/11/2019).

"Lokasinya hanya bisa dijangkau menggunakan boat dalam waktu 10 menit dari daratan," ujar Camat Medan Marelan, M. Yunus.

Yunus menuturkan, penguburan ini merupakan proses lanjutan yang pada Senin sore (11/11/2019) batal dilaksanakan lantaran air sudah lebih dulu pasang sebelum ekskavator amfibi datang di lokasi. 


Baca juga: Penguburan Ratusan Bangkai Babi di Medan Batal Dilakukan, Ini Sebabnya

"Kami laksanakan sesegera mungkin. Tadi kami kubur bangkai babi sebanyak 351 ekor di lima titik. Kami tarik yang masuk lagi ke wilayah kami di bawa ke lokasi penguburan," katanya. 

Meski demikian, hingga saat ini masih banyak bangkai babi yang mengapung di Sungai Bedera dan Danau Siombak.

"Iya, kalau sore baru nanam (mengubur), air sudah duluan pasang. Maka kita percepat penguburan bangkai babi yang sudah terkumpul," katanya. 

Yunus menambahkan, saat ini masih ada tim dua yang berada di Sungai Bedera untuk menarik dan mendorong bangkai sungai ke daratan untuk kemudian dikuburkan.

"Jadi semuanya ada enam titik. Ada 351 di lima titik di sekitar Danau Siombak, dan satu titik lagi di sekitar Sungai Bedera," ujarnya.

Baca juga: Bangkai Babi Mengapung di Danau, Nelayan Gatal-gatal

Dia mengatakan, ratusan bangkai babi itu dimasukkan ke lubang sedalam dua meter.

"Jumlahnya masih banyak. Makanya masih ada tim dua yang masih bekerja," katanya. 

Diberitakan sebelumnya, Kepala Dinas Ketahanan Pangan dan Peternakan Sumut, Azhar Harahap saat ini sudah 5.800 ternak babi mati di 11 kabupaten di Sumut. Azhar juga mengimbau agar masyarakat tidak membuang bangkai babi ke sungai maupun ke hutan.

Selain itu, distribusi ternak antar daerah di Sumut juga diperketat untuk menghindari penyebaran virus hog Cholera atau kolera babi. 

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemprov Papua Bakal Tambah Dana PON XX Rp 2 Triliun

Pemprov Papua Bakal Tambah Dana PON XX Rp 2 Triliun

Regional
Tim SAR Hentikan Pencarian Prajurit TNI Korban Longboat Terbalik di Papua

Tim SAR Hentikan Pencarian Prajurit TNI Korban Longboat Terbalik di Papua

Regional
Kapolresta Malang kepada Tahanan Kabur: Serahkan Diri, Kami Akan Layani dengan Baik

Kapolresta Malang kepada Tahanan Kabur: Serahkan Diri, Kami Akan Layani dengan Baik

Regional
Reaktivasi Jalur Kereta Cibatu-Garut Diuji Coba Januari 2020

Reaktivasi Jalur Kereta Cibatu-Garut Diuji Coba Januari 2020

Regional
Alasan Atlet Peraih Medali Emas SEA Games Pulang Naik Angkutan Umum, Sakit dan Tak Mau Dijemput

Alasan Atlet Peraih Medali Emas SEA Games Pulang Naik Angkutan Umum, Sakit dan Tak Mau Dijemput

Regional
Wakil Wali Kota Serang Bakal Jatuhkan Sanksi kepada ASN yang Kabur Saat Acara Pengajian

Wakil Wali Kota Serang Bakal Jatuhkan Sanksi kepada ASN yang Kabur Saat Acara Pengajian

Regional
[POPULER NUSANTARA] Pria di Katingan Penggal Kepala dan Sodomi Siswa SD | Jual Motor Curian ke Pemiliknya Sendiri

[POPULER NUSANTARA] Pria di Katingan Penggal Kepala dan Sodomi Siswa SD | Jual Motor Curian ke Pemiliknya Sendiri

Regional
Puluhan Penyu Hasil Sitaan Dilepasliarkan di Perairan Laut Donggala

Puluhan Penyu Hasil Sitaan Dilepasliarkan di Perairan Laut Donggala

Regional
Kisah Rianto Penari Lengger Lanang Banyumas, Perjalanan Hidupnya Diangkat di Film Kucumbu Tubuh Indahku

Kisah Rianto Penari Lengger Lanang Banyumas, Perjalanan Hidupnya Diangkat di Film Kucumbu Tubuh Indahku

Regional
Dengan Stiker 'Keluarga Miskin', Desa Ini Berhasil Tertibkan Penerima Bantuan PKH

Dengan Stiker "Keluarga Miskin", Desa Ini Berhasil Tertibkan Penerima Bantuan PKH

Regional
Fakta Pria di Katingan Penggal Kepala dan Sodomi Siswa SD, Berawal dari Korban Minta Rokok ke Pelaku

Fakta Pria di Katingan Penggal Kepala dan Sodomi Siswa SD, Berawal dari Korban Minta Rokok ke Pelaku

Regional
Jawaban Bobby Nasution soal Tudingan Tengah Membangun Politik Dinasti

Jawaban Bobby Nasution soal Tudingan Tengah Membangun Politik Dinasti

Regional
Kronologi Polisi Dibacok karena Ganggu Istri Anggota TNI

Kronologi Polisi Dibacok karena Ganggu Istri Anggota TNI

Regional
Pamerkan Alat Kelamin ke Mahasiswi, Pria di Yogyakarta Ditangkap

Pamerkan Alat Kelamin ke Mahasiswi, Pria di Yogyakarta Ditangkap

Regional
Setelah Tusuk Istri hingga Tewas, Pria Ini Kabur Lewat Jendela Kamar

Setelah Tusuk Istri hingga Tewas, Pria Ini Kabur Lewat Jendela Kamar

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X