Dua TKI Asal Palembang Ini Jadi Korban Human Trafficking di Malaysia

Kompas.com - 09/11/2019, 21:27 WIB
VA (20) dan NZH (22) dua gadis asal Palembang yang menjadi korban human trafficking oleh agen TKI bodong di Surabaya, Jawa Timur. KOMPAS.COM/AJI YK PUTRAVA (20) dan NZH (22) dua gadis asal Palembang yang menjadi korban human trafficking oleh agen TKI bodong di Surabaya, Jawa Timur.

PALEMBANG, KOMPAS.com - VA (20) dan NZH (22), dua gadis asal Palembang ini menjadi korban perdagangan manusia ( human trafficking) oleh agen Tenaga Kerja Indonesia ( TKI) di Surabaya, Jawa Timur.

Selama menjadi TKI dan disalurkan ke Malaysia, VA dan NZH mengalami banyak penyiksaan yang dilakukan oleh sang majikan. Bahkan, tulang telapak kaki VA sempat kempot akibat diinjak menggunakan sepatu hak tinggi oleh majikannya di Negeri Jiran tersebut.

VA menceritakan, awalnya ia mencari lowongan pekerjaan melalui akun grup Facebook bernama "lowongan pekerjaan Sumsel" pada 21 Agustus 2019. Di grup tersebut, ia melihat iklan lowongan kerja sebagai waiter dan kasir di Malaysia.


VA lalu menghubungi nomor telepon yang tertera di akun tersebut. Seorang perempuan yang mengaku bernama Linda mengangkat sambungan telepon itu. Ia mengaku sebagai penyalur TKI untuk ke Malaysia.

"Saya tanya mbak loker untuk waiternya ada? dijawab ada. Lalu saya bilang saya mau mengirimkan lamaran sama adik saya (NZH)," kata VA saat ditemui di kediamannya di kawasan Kecamatan Kemuning, Palembang, Sabtu (11/9/2019).

Baca juga: Polri Ungkap Penyalur TKI Ilegal ke Abu Dhabi yang Langgar Moratorium

Pada 24 Agustus 2019, Linda menghubungi korban VA dan menanyakan apakah ia telah berminat untuk bekerja sebagai kasir dan waiter di Malaysia.

Singkat cerita, VA dan NZH mengirimkan berkas kepada Linda melalui pesan Whatsapp, berupa ijazah, KTP dan lain sebagainya.

"Dia (Linda) juga kirimkan foto PT agensinya di Surabaya. Sehingga kami percaya. Belakangan diketahui PT itu ternyata palsu," ujar VA.

VA belum sempat menanyakan sistem pekerjaan yang ia minati di Malaysia. Mendadak Linda langsung mengirimkan tiket keberangkatan VA dan adik sepupunya NZH ke Surabaya pada 30 Agustus 2019 lalu.

Kedua gadis ini sempat bingung saat dikirimkan tiket pesawat, mereka kembali menanyakan kepada Linda, maksud pengiriman tiket tersebut.

"Tapi kami diancam mau dilaporkan ke Polisi kasus penipuan, kalau tak berangkat ke Surabaya karena data kami sudah dikirimkan semua di WA. Akhirnya kami berangkat," ujar VA.

 

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dirawat 3 Bulan, Orangutan Tapanuli Kembali Dilepasliarkan

Dirawat 3 Bulan, Orangutan Tapanuli Kembali Dilepasliarkan

Regional
Banjir Lumpur di Bandung Barat, Akses Jalan 2 Kampung Tertutup

Banjir Lumpur di Bandung Barat, Akses Jalan 2 Kampung Tertutup

Regional
9 Rumah Warga di Minahasa Rusak Diterjang Angin Puting Beliung

9 Rumah Warga di Minahasa Rusak Diterjang Angin Puting Beliung

Regional
Zaenal Tewas Dianiaya Polisi, Keluarga: Dia Juga Tidak Berdaya

Zaenal Tewas Dianiaya Polisi, Keluarga: Dia Juga Tidak Berdaya

Regional
Rekonstruksi Kasus Tewasnya Zaenal karena Dianiaya Polisi: 29 Adegan, Dipukul Traffic Corn

Rekonstruksi Kasus Tewasnya Zaenal karena Dianiaya Polisi: 29 Adegan, Dipukul Traffic Corn

Regional
Pengolahan Aspal Banyumas Diminta Ditutup karena Sebabkan Polusi, Pemilik: Terlalu Berlebihan

Pengolahan Aspal Banyumas Diminta Ditutup karena Sebabkan Polusi, Pemilik: Terlalu Berlebihan

Regional
Diduga Tipu Keluarga Sendiri, Dosen PTN di Sumbar Ditangkap

Diduga Tipu Keluarga Sendiri, Dosen PTN di Sumbar Ditangkap

Regional
4 Tahanan Narkoba Polresta Malang Kabur, Kapolresta: Kalau Ada Kelalaian Akan Diproses

4 Tahanan Narkoba Polresta Malang Kabur, Kapolresta: Kalau Ada Kelalaian Akan Diproses

Regional
Iming-iming Uang Rp 4.000, Kakek di Brebes Cabuli 8 Anak di Bawah Umur

Iming-iming Uang Rp 4.000, Kakek di Brebes Cabuli 8 Anak di Bawah Umur

Regional
Gubernur Ridwan Kamil Akan Desain Stasiun Al Jabbar

Gubernur Ridwan Kamil Akan Desain Stasiun Al Jabbar

Regional
Jelang Natal dan Tahun Baru, BPOM Purwokerto Temukan Makanan Tak Layak Edar

Jelang Natal dan Tahun Baru, BPOM Purwokerto Temukan Makanan Tak Layak Edar

Regional
Asyik Ngopi, Mahasiswa di Kediri Tewas Tertimpa Pohon

Asyik Ngopi, Mahasiswa di Kediri Tewas Tertimpa Pohon

Regional
Polisi Gadungan Peras Para Wanita Lewat Video Bugil, Korbannya Gadis hingga Wanita 50 Tahun

Polisi Gadungan Peras Para Wanita Lewat Video Bugil, Korbannya Gadis hingga Wanita 50 Tahun

Regional
Polisi Cek Legalitas Mobil Lamborghini yang Terbakar di Surabaya

Polisi Cek Legalitas Mobil Lamborghini yang Terbakar di Surabaya

Regional
Kronologi Penemuan Jasad Wanita Tanpa Busana Mengambang di Sungai

Kronologi Penemuan Jasad Wanita Tanpa Busana Mengambang di Sungai

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X