Geliat Pedagang di Kawasan Situs Petirtaan Kuno Sumberbeji Usai Diekskavasi

Kompas.com - 08/11/2019, 12:13 WIB
Deretan pedagang kaki lima (PKL) memadati kawasan situs petirtaan kuno di Sumberbeji, Kabupaten Jombang, Jawa Timur, sejak 1 bulan lalu. KOMPAS.COM/MOH. SYAFIÍDeretan pedagang kaki lima (PKL) memadati kawasan situs petirtaan kuno di Sumberbeji, Kabupaten Jombang, Jawa Timur, sejak 1 bulan lalu.

"Kalau hari minggu sama hari libur, bisa sampai Rp 500.000. Hari-hari biasa rata-rata Rp 250.000," ungkap Rosidin.

Azizun, penjual bakso urat mengatakan, penemuan petirtaan kuno di Sumberbeji merupakan berkah bagi warga setempat dan sekitarnya.

Dia berharap, situs petirtaan di Sumberbeji yang sudah diekskavasi hingga tahap 2, nantinya bisa dikembangkan menjadi destinasi wisata sejarah.

"Harapan kami ya terus digali, dibangun yang baik, supaya makin banyak yang datang," kata perempuan yang mendapatkan keuntungan kotor rata-rata Rp 400.000 per hari ini.

Baca juga: Struktur Mirip Fondasi di Situs Peninggalan Majapahit di Jombang Diduga Petirtaan

Destinasi Wisata Sejarah

Direktur Pelestarian Cagar Budaya dan Permuseuman, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan RI, Fitra Arda mengatakan, akan terus mengeksplorasi situs purbakala berupa petirtaan di Sumberbeji.

Tahap selanjutnya, jelas dia, pihaknya akan melakukan penelitian lanjutan untuk mendapatkan kontruksi bangunan utuh serta kontruksi sejarah dibalik situs petirtaan kuno Sumberbeji.

Selain penelitian terkait situs cagar budaya tersebut, lanjut Fitra, pihaknya juga menyiapkan rencana pemanfaatan kawasan situs. Dalam rencana ini, pihaknya melibatkan Pemkab Jombang dan Pemerintah Desa Kesamben.

"Kita akan melakukan penelitian lanjutan sehingga kita bisa merekontruksi bangunan secara utuh. Lalu kemudian di hilir, kawasan ini bisa kita manfaatkan untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat. Bisa melalui ekonomi kreatifnya, bisa melalui pariwisatanya, bahkan untuk identitas atau karakter bangsa," katanya.

Baca juga: Kolam Kuno Peninggalan Majapahit, Bukti Tingginya Peradaban Indonesia

Bupati Jombang, Mundjidah Wahab, saat mendampingi rombongan dari Direktorat Pelestarian Cagar Budaya dan Permuseuman, serta dari BPCB Jatim mengungkapkan, Pemkab Jombang telah mengalokasikan dana pendampingan untuk eksplorasi dan rencana pemanfaatan kawasan situs. 

"Kami sudah merencanakan untuk dana pendampingan untuk tahun 2020. Untuk (penggunaan) dana ini harus kita sinergikan dengan Pemerintah Propinsi dan Pemerintah Pusat," katanya, Kamis.

Dia menjelaskan, situs purbakala di Sumberbeji layak untuk dilestarikan karena memiliki nilai sejarah yang tinggi. Selain itu, keberadaan situs tersebut juga memiliki potensi untuk pengembangan kawasan wisata religi.

"Peninggalan disini sangat luar biasa. Jadi nantinya akan sangat bermanfaat, baik untuk sejarah, maupun wisata. Bermanfaat untuk masyarat disini, masyarakat Jombang maupun masyarakat lainnya, terutama bermanfaat untuk Indonesia," ujar Mundjidah.

Halaman:


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Penataan Kawasan Palagan Ambarawa Telan Anggaran Rp 45 Miliar

Penataan Kawasan Palagan Ambarawa Telan Anggaran Rp 45 Miliar

Regional
Tambah 3 dari Labuan Bajo, Total 130 Kasus Covid-19 di NTT

Tambah 3 dari Labuan Bajo, Total 130 Kasus Covid-19 di NTT

Regional
64 Kepala SMP Kompak Mundur, Trauma Pernah 2 Kali Diperiksa Kejaksaan

64 Kepala SMP Kompak Mundur, Trauma Pernah 2 Kali Diperiksa Kejaksaan

Regional
Menengok Dusun Wedani, Kampung Bibit yang Tetap Bergeliat di Tengah Pandemi Corona

Menengok Dusun Wedani, Kampung Bibit yang Tetap Bergeliat di Tengah Pandemi Corona

Regional
Koalisi Golkar-PAN Usung Dua Bupati di Pilkada Sulut 2020

Koalisi Golkar-PAN Usung Dua Bupati di Pilkada Sulut 2020

Regional
Tak Izinkan Istri Positif Covid-19 Diisolasi, Suami Yakini Penyakit Disebabkan Setan

Tak Izinkan Istri Positif Covid-19 Diisolasi, Suami Yakini Penyakit Disebabkan Setan

Regional
Ratusan Babi di Ende Mati Diserang Flu Babi Afrika

Ratusan Babi di Ende Mati Diserang Flu Babi Afrika

Regional
64 Kepala SMP di Riau Mundur, Disdik: Mereka Sudah Benar tapi Dianggap Tak Benar

64 Kepala SMP di Riau Mundur, Disdik: Mereka Sudah Benar tapi Dianggap Tak Benar

Regional
Tangis Tobat Anak Pembunuh Ibu Kandung, Langsung Minta Buku Tuntunan Shalat

Tangis Tobat Anak Pembunuh Ibu Kandung, Langsung Minta Buku Tuntunan Shalat

Regional
Ruwetnya Birokrasi Keuangan Negara untuk Layanan Kesehatan di Masa Pandemi

Ruwetnya Birokrasi Keuangan Negara untuk Layanan Kesehatan di Masa Pandemi

Regional
64 Kepala SMP Mundur karena Diperas Penegak Hukum, Disdik Lapor Bupati

64 Kepala SMP Mundur karena Diperas Penegak Hukum, Disdik Lapor Bupati

Regional
Tangis Risma di Pemakaman Kepala DP5A Surabaya: Terima Kasih Sudah Memberikan Semuanya

Tangis Risma di Pemakaman Kepala DP5A Surabaya: Terima Kasih Sudah Memberikan Semuanya

Regional
Anak Perempuannya yang Muncul Saat Webinar Disebut PSK, Dosen Uncen: Ini Pembunuhan Karakter

Anak Perempuannya yang Muncul Saat Webinar Disebut PSK, Dosen Uncen: Ini Pembunuhan Karakter

Regional
Positif Covid-19, Suami Pasien Sebut Istrinya Sakit karena Setan: Seperti Apa Corona, Saya Mau Tahu

Positif Covid-19, Suami Pasien Sebut Istrinya Sakit karena Setan: Seperti Apa Corona, Saya Mau Tahu

Regional
'Saya Baru Dengar di Indonesia, Ada Seluruh Kepala SMP se-Kabupaten Mengundurkan Diri'

"Saya Baru Dengar di Indonesia, Ada Seluruh Kepala SMP se-Kabupaten Mengundurkan Diri"

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X