Geliat Pedagang di Kawasan Situs Petirtaan Kuno Sumberbeji Usai Diekskavasi

Kompas.com - 08/11/2019, 12:13 WIB
Deretan pedagang kaki lima (PKL) memadati kawasan situs petirtaan kuno di Sumberbeji, Kabupaten Jombang, Jawa Timur, sejak 1 bulan lalu. KOMPAS.COM/MOH. SYAFIÍDeretan pedagang kaki lima (PKL) memadati kawasan situs petirtaan kuno di Sumberbeji, Kabupaten Jombang, Jawa Timur, sejak 1 bulan lalu.

Baca juga: Ditemukan Pancuran Air Berkepala Naga, Situs Era Majapahit di Jombang Membentuk Petirtaan

PKL asal Dusun Sumberbeji, Rosidin (44), mengungkapkan, dari jualan es tebu dan aneka makanan ringan sejak 1 bulan lalu, dia bisa mendapatkan keuntungan kotor Rp 250.000 per hari.

Bapak 2 anak ini mengakui ada keuntungan berlipat yang diperoleh pada hari minggu dan hari libur.

"Kalau hari minggu sama hari libur, bisa sampai Rp 500.000. Hari-hari biasa rata-rata Rp 250.000," ungkap Rosidin.

Azizun, penjual bakso urat mengatakan, penemuan petirtaan kuno di Sumberbeji merupakan berkah bagi warga setempat dan sekitarnya.

Dia berharap, situs petirtaan di Sumberbeji yang sudah diekskavasi hingga tahap 2, nantinya bisa dikembangkan menjadi destinasi wisata sejarah.

"Harapan kami ya terus digali, dibangun yang baik, supaya makin banyak yang datang," kata perempuan yang mendapatkan keuntungan kotor rata-rata Rp 400.000 per hari ini.

Baca juga: Struktur Mirip Fondasi di Situs Peninggalan Majapahit di Jombang Diduga Petirtaan

Destinasi Wisata Sejarah

Direktur Pelestarian Cagar Budaya dan Permuseuman, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan RI, Fitra Arda mengatakan, akan terus mengeksplorasi situs purbakala berupa petirtaan di Sumberbeji.

Tahap selanjutnya, jelas dia, pihaknya akan melakukan penelitian lanjutan untuk mendapatkan kontruksi bangunan utuh serta kontruksi sejarah dibalik situs petirtaan kuno Sumberbeji.

Selain penelitian terkait situs cagar budaya tersebut, lanjut Fitra, pihaknya juga menyiapkan rencana pemanfaatan kawasan situs. Dalam rencana ini, pihaknya melibatkan Pemkab Jombang dan Pemerintah Desa Kesamben.

"Kita akan melakukan penelitian lanjutan sehingga kita bisa merekontruksi bangunan secara utuh. Lalu kemudian di hilir, kawasan ini bisa kita manfaatkan untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat. Bisa melalui ekonomi kreatifnya, bisa melalui pariwisatanya, bahkan untuk identitas atau karakter bangsa," katanya.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X