9 Pengelolaan Sampah di Tanah Air, Manfaatkan Larva Lalat hingga Rumah Sampah Milik Penderita Gangguan Jiwa

Kompas.com - 06/11/2019, 07:07 WIB
Sarimin penjual warung makan yang punya konsep unik bayar pakai plastik di kawasan Tempat Pembuangan Akhir (TPA) Jatibarang, Kota Semarang, Minggu (3/11/2019) KOMPAS.com/RISKA FARASONALIASarimin penjual warung makan yang punya konsep unik bayar pakai plastik di kawasan Tempat Pembuangan Akhir (TPA) Jatibarang, Kota Semarang, Minggu (3/11/2019)
Editor Rachmawati

KOMPAS.COM - Sarimin (59) dan istrinya Suyatmi (45) mendirikan warung di kompleks Tempat Pembuangan Akhir (TPA) Jatibarang, Kota Semarang, Jawa Tengah.

Menariknya, di warung sederhana tersebut pembeli bisa membayar makanan dan minuman dengan sampal plastik tanpa harus mengeluarkan uang tunai.

Pelanggan warung tersebut rata-rata adalah pemulung, pengepul, dan sopir truk sampah yang banyak beraktivitas di kawasa TPA Jatibarang.

Pemulung yang datang sedikitnya membawa 20 kilogram sampah plastik yang dihargai Rp 20.000. Setelah dipotong harga makanan, selisih uang secara otomatis akan menjadi tabungan para pemulung.

Selain warung makana milik Sarimin, ada beberapa pengelolaan sampah yang unik dan inspiratif di Inonesia

Baca juga: Kisah Sarimin Buka Warung Makan Dibayar Pakai Sampah Plastik

Berikut 9 cerita pengelolaan sampah yang dirangkum Kompas.com:

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

 

1. Desa di Banyuwangi manfaatkan larva lalat urai sampah

Bupati Banyuwangi Abdullah Azwar Anas pun mengajak puluhan kepala desa dan lurah dari enam kecamatan untuk melihat langsung pengelolaan sampah di Desa Tembokrejo, Kecamatan Muncar, Banyuwangi, Selasa (29/10/2019).Dok. Humas Pemkab Banyuwangi Bupati Banyuwangi Abdullah Azwar Anas pun mengajak puluhan kepala desa dan lurah dari enam kecamatan untuk melihat langsung pengelolaan sampah di Desa Tembokrejo, Kecamatan Muncar, Banyuwangi, Selasa (29/10/2019).
Desa Tambakrejo dijadikan sebagai desa percontohan pengelolaan sampah untuk desa-desa di Banyuwangi.

Di desa tersebut, ada budidaya larva lalat black soldier fly yang memiliki kemampuan mengurai sampah.

Bukan hanya itu. Pengelolaan sampah di desa tersebut didukung organisasi non-pemerintah internasional Systemiq, yang didanai pemerintah Norwegia dan institusi bisnis Borealis dari Austria.

Mereka bekerja sama menjalankan program Stopping The Tap On Ocean Plastic (STOP) dan mengajak warga untuk menghentikan kebiasaan buruk membuang sampah di laut.

Pihak desa juga mengajak warga membayar iuran untuk sampah. Alhasil saat ini 8.900 warga Desa Tembokrejo telah aktif membayar iuran sampah

Selain iuran, Chief Delivery Officer STOP Project Systemiq, Andre Kuncoroyekti menjelaskan, Systemiq turut melibatkan Badan Usaha Milik Desa (BUMDes) sebagai pengelola sampah.

"Sekarang 100 persen warga sudah dilayani BUMDes. Cakupannya sudah mencapai 8.900 rumah tangga di Desa Tembokrejo. Awalnya sebelum kami masuk hanya 400 rumah," jelas Andre

Baca juga: Kisah Sukses Desa Tembokrejo, Kelola Sampah dan Ajak Warga Lebih Peduli Kebersihan

 

2. Kampung Pemulung jadi Desa Wisata Sampah di Semarang

Warga Dusun Tawang Samirono Getasan Kabupaten Semarang mengayam bungkus kopi sachet menjadi taplak.KOMPAS.com/DIAN ADE PERMANA Warga Dusun Tawang Samirono Getasan Kabupaten Semarang mengayam bungkus kopi sachet menjadi taplak.
Sejak tahun 1998, Dusun Tawang, Desa Samirono, Kecamatan Getasan, Semarang dikenal dengan kampung pemulung.

Saat itu, ada 30 warga yang menjadi pemulung. Sekitar tahun 2006 mereka membentuk Paguyuban Ormarose yang artinya Organisasi Mayeng Rosok

Pada tahun 2013, Kepala Dusun Tawang mulai memberdayakan masyarakat untuk mengolah sampah salah satunya dengan membuat Bank Sampah Dadi Mulya.

Setiap Minggu, pengelola bank sampah dengan mobil pikap mengambil sampah rumah tangga lalu dipilih.

Sampah hasil pilahan, diserahkan ke ibu-ibu di bagian kreativitas untuk dibuat aneka kerajinan.

Hasilnya, ada tas, topi, piring, taplak, hiasan meja, ecobrick, tempat tisu, dan dompet.

"Untuk bisa membuat itu, kami mengundang pelatih yang kami bayar secara swadaya. Saat ini, hasilnya sudah layak jual, dari harga Rp 20.000 hingga Rp 80.000 tergantung bahan dan kesulitan," imbuh koordinator bidang kreativitas, Fadillah.

Baca juga: Dusun Tawang, dari Kampung Pemulung Jadi Desa Wisata Sampah

 

3. Dari banjir bandang, terbentuk bank sampah di Garut

Para pengurus Bank Sampah Hade Jaya saat dikunjungi Wakil Gubernur Jawa Barat Uu Ruzhamul Ulum, Minggu (22/09/2019)KOMPAS.COM/ARI MAULANA KARANG Para pengurus Bank Sampah Hade Jaya saat dikunjungi Wakil Gubernur Jawa Barat Uu Ruzhamul Ulum, Minggu (22/09/2019)
Kesadaran masyarakat di Desa Cintaasih, Kesacamatan Samarang, Garut untuk mengelola sampah muncul setelah banjir bandang Sungai Cimanuk pada 20 September 2016.

Warga kemudian membentuk bank sampah Hade Jaya yang didirikan di atas tanah sewa.

Setiap dua minggu sekali, warga yang jadi nasabah bank sampah, menyetorkan sampah rumah tangga mereka setelah dipilah sesuai dengan jenisnya.

Jenis sampah juga akan menentukan berapa uang yang akan didapat dari tiap-tiap nasabah.

“Harganya beda-beda, paling mahal botol dan gelas air mineral, nanti semua dicatat di buku tabungan milik masing-masing warga,” kata Hendi Munawat, Direktur Bank Sampah Hade Jaya.

Hingga akhir September 2019, Bank Sampah Hade Jaya sudah memiliki nasabah lebih dari 150 orang yang terdiri dari ibu-ibu rumah tangga hingga santri.

“Tabungan dibuka setiap enam bulan sekali, tidak semuanya dijadikan uang, ada yang dicairkan dalam bentuk sembako,” jelas Hendi.

Selama enam bulan, saldo yang mereka miliki bisa mencapai Rp 500.000.

Selain memberikan keuntungan ekonomi, menurut Hendi, keberadaan bank sampah juga sedikit banyak mulai mengubah pola hidup masyarakat dalam membuang sampah.

Baca juga: Kisah Sukses Bank Sampah Hade Jaya, Berawal dari Banjir Bandang...

 

4. Di Purwodadi, murid SMP kelola bank sampah

SMPN 6‎ Purwodadi meresmikan terwujudnya program Bank Sampah Esempe Enam (Espena) Sabtu (30/3/2019).‎ Dalam kurun sebulan terkumpul 10 ribu botol plastik bekas yang berserakan di jalan.KOMPAS.com/PUTHUT DWI PUTRANTO SMPN 6‎ Purwodadi meresmikan terwujudnya program Bank Sampah Esempe Enam (Espena) Sabtu (30/3/2019).‎ Dalam kurun sebulan terkumpul 10 ribu botol plastik bekas yang berserakan di jalan.
Siswa di SMP N 6 Purwodadi, Kabupaten Grobogan mengelola Bank Sampah Espena yang diresmikan pada Sabtu (30/3/2019).

Sebelum diresmikan, dalam kurun waktu uji coba selama 30 hari itu, siswa-siswi berhasil mengumpulkan total 10.000 botol plastik bekas yang berserakan di jalan.

Direktur Bank Sampah Espena, Pingkan Amelia (14) mengatakan bank sampah yang dikelola oleh para siswa akan digunakan untuk membantu siswa yang tidak mampu.

"Sementara hasil penjualan akan dimanfaatkan untuk tabungan para siswa. Uang hasil penjualan juga dipergunakan untuk membantu siswa tak mampu. Untuk membelikan seragam maupun peralatan sekolah lainnya seperti sepatu dan tas," ungkap Pingkan, siswi kelas 3 SMPN 6 Purwodadi itu.

Sementara itu Kepala Seksi Peserta Didik dan Pembangunan Karakter SMP Dinas Pendidikan Kabupaten Grobogan, Suprihno mengatakan ada dua sekolah di Grobogan yang sudah memiliki bank sampah.

"Ini sangat bagus karena membantu pemerintah mengurangi jumlah sampah. Kami berharap ini jadi percontohan sekolah lain. Kami dukung program ini," kata Suprihno.

Baca juga: Melihat Suksesnya Bank Sampah di Purwodadi yang Dikelola Murid SMP

 

5. Di Pamekasan, bank sampah kelola sampah rumah sakit

Petugas bank sampah Flamboyan dibayar Rp 1,2 juta sebulan. Mereka selain mengangkut sampah ke rumah sakit dan tempat sampah, ia juga memilah sampah di bank sampah.Kode Penulis : KOMPAS.com/TAUFIQURRAHMAN Petugas bank sampah Flamboyan dibayar Rp 1,2 juta sebulan. Mereka selain mengangkut sampah ke rumah sakit dan tempat sampah, ia juga memilah sampah di bank sampah.
Bank Sampah Flamboyan, Jl Mandilaras, Kelurahan Gladak Anyar, Kecamatan Kota Pamekasan melayani sampah rumah sakit nonmedis, salah satunya sampah RSUD Pamekasan.

Setiap bulan pihak rumah sakit membayar kepada bank sampah hingga Rp 2 juta.

Di buku induk nasabah, nama sejumlah rumah sakit swasta dan pemerintah tercatat sebagai nasabah.

Nasabah lainnya di bank sampah Flamboyan adalah pasukan kuning dan petugas kebersihan lainnya.

Mereka setiap hari rutin menyetor sampah yang diambil dari tempat sampah di pinggir jalan.

Sampah-sampah tersebut mereka pilah dan ditabung di bank sampah.

Setiap hari, mereka mendapat penghasilan dari berbagai jenis sampah yang layak dijual.

Baca juga: Unik, Nasabah di Bank Sampah Ini Justru Harus Bayar Rp 2 Juta per Bulan

 

6. Bupati Banyumas kelola sampah di belakang rumah dinas

Bupati Banyumas Achmad Husein mengolah sampah organik menjadi pupuk di halaman belakang rumah dinas di Purwokerto, Jawa Tengah.Fadlan Mukhtar Zain Bupati Banyumas Achmad Husein mengolah sampah organik menjadi pupuk di halaman belakang rumah dinas di Purwokerto, Jawa Tengah.
Bupati Banyumas Achmad Husein mengolah sampah organik menjadi pupuk secara sederhana dengan sistem komposter di belakang rumah dinasnya.

Sampah organik dari rumah dinas ditampung dalam sebuah tong plastik bekas yang telah dimodifikasi menjadi komposter. Tumpukan sampah kemudian disemprot dengan cairan probiotik.

Padatan sampah organik dalam komposter, kata Husein, dapat langsung dijadikan sebagai pupuk. Selain itu, cairan yang keluar dari komposter juga dapat dijadikan pupuk cair, namun harus diproses terlebih dahulu.

"Selama dua bulan terakhir saya tidak pernah buang sampah (organik). Mungkin ini cara terbaik yang bisa dilakukan masyarakat agar sampah rumah tangga tidak keluar rumah," ujar Husein.

Baca juga: Di Belakang Rumah Dinas, Bupati Ini Kelola Sampah Jadi Pupuk hingga Campuran Aspal

 

7. Di Bandung, kelola sampah dengan belatung

Lurah Sukaasih Ade Rahayu tengah memperlihatkan inkubator berisi belatung lalat tentara hitam yang baru menetas. Keluarahan Sukaasih merupakan salah satu kelurahan yang memanfaatkan belatung untuk mengolah sampah organik di wilayahnya.KOMPAS.com/AGIEPERMADI Lurah Sukaasih Ade Rahayu tengah memperlihatkan inkubator berisi belatung lalat tentara hitam yang baru menetas. Keluarahan Sukaasih merupakan salah satu kelurahan yang memanfaatkan belatung untuk mengolah sampah organik di wilayahnya.
Kelurahan Sukaasih, Kecamatan Bojongloa Kaler, menjadi salah satu kelurahan di Kota Bandung yang mengembangbiakan belatung untuk mengolah sampah organik warganya.

Belatung-belatung ini berasal dari dari lalat black soldier fly atau lalat tentara hitam (hermetia illucens).

Pemanfaatan belatung ini sangat efektif menekan jumlah produksi sampah rumah tangga di kawasan Sukaasih.

Bahkan penguraian sampah organik dengan belatung ini bisa dilakukan hingga 80 hingga 150 kilogram per hari.

Sampah yang telah diurai menjadi residu yang nantinya bisa dimanfaatkan menjadi pupuk organik dengan tingkat kesuburan tinggi bagi tanah.

Sedang belatung yang sudah memasuki usia dewasa atau 18 hari bisa dijadikan pakan ternak berprotein tinggi.

"Sisanya jadi kompos buat tanah," kata Lurah Sukaasih Ade Rahayu.

Baca juga: Kelurahan di Bandung Kelola Sampah Organik dengan Belatung

 

8. Di Flores, penderita ganguan jiwa kelola rumah sampah

Foto : Salah seorang pengunjung menyaksikan rumah sampah di pulau Koja Doi, Kecamatan Alok Timur, Kabupaten Sikka, Flores, NTT, Sabtu (7/9/2019).KOMPAS.COM/NANSIANUS TARIS Foto : Salah seorang pengunjung menyaksikan rumah sampah di pulau Koja Doi, Kecamatan Alok Timur, Kabupaten Sikka, Flores, NTT, Sabtu (7/9/2019).
Salahudin, penderita gangguan jiwa di Pulau Kojadoi, Kecamatan Alok Timur, Kabupaten Sikka, NTT mengelola rumah sampah.

Salahudin meletakkan sampah di seluruh sudut rumahnya.

Ada yang bergelantungan di langit-langit rumah. Ada yang menumpuk di lantai, ada juga yang berserakan begitu saja.

Sebelum diletakkan di dalam rumah, Salahudin selalu mencuci semua sampah yang ia temukan hingga bersih.

Kepada Kompas.com, Sabtu (7/9/2019) Salahudin sedikit bercerita bahwa dia mengumpulkan sampah sejak tiga tahun terakhir.

Sampah tersebut diapungut dari laut atau lingkungan sekitarnya.

Ia menyebut, setelah dipungut, sampah dicuci hingga bersih hingga tidak mengeluarkan bau tak sedap.

Ancol, salah satu warga Pulau Koja Doi mengatakan bahwa Salahudin setiap hari selalu memungut sampah.

“Ia biasanya cuci sampah di laut. Tidak puas di laut, dia cuci lagi pakai air keran. Kadang-kadang air keran habis gara-gara dia punya sampah,” ungkap Ancol.

Ancol mengungkapkan, rumah sampah yang dikelola penderita ODGJ itu jadi daya tarik tersendiri bagi wisatawan yang berkunjung ke Pulau Koja Doi.

"Dari dia kami masyarakat di sini sadar bahwa menjaga kebersihan lingkungan sekitar itu penting. Kami berpikir, dia yang sakit jiwa saja peduli dengan lingkungan, kenapa kami tidak. Ia memberi kami pelajaran sangat berharga," kata Ancol.

Baca juga: Belajar dari Kisah Salahudin, Penderita Gangguan Jiwa yang Kelola Rumah Sampah di Flores

 

9. Ngopi di warung bayar pakai sampah

Beberapa hasil kerajinan daur ulang sampah, juga ikut dipamerkan di warkop sampah milik Nunki Abdurrahman.KOMPAS.COM/HAMZAH ARFAH Beberapa hasil kerajinan daur ulang sampah, juga ikut dipamerkan di warkop sampah milik Nunki Abdurrahman.
Pengunjung Warkop Sampah yang di Gresik bisa membayar kopi yang dipesan dengan sampah atau barang bekas yang tak terpakai di rumahnya.

Warkop Sampah di Jalan Kramat Langgon, Kelurahan Sidokumpul, Kecamatn Gresik Kota, Gresik adalah milik Nungki Abdurrahman.

"Ada satu tahunan lebih saya buka warkop ini sama dengan warkop-warkop lain. Pengunjung membayar pakai uang, tapi sejak seminggu ini bisa bayar pakai sampah setelah saya bertemu dengan Mas Imam," katanya.

Imam adalah Ketua Karang Taruna Jagal Bangkit Kelurahan Sidokumpul.

Melalui Imam dan Karang Taruna Jagal Bangkit inilah, sampah-sampah yang ditampung oleh Nunki sebagai alat pembayaran kopi dikepul.

Sampah yang diterima di warkop milik Nunki di antaranya kertas, kardus, serta bahan-bahan dari plastik (botol plastik dan sebagainya).

Pengunjung dapat menukar sampah yang mereka bawa dengan kupon yang telah disediakan dan selanjutnya bisa digunakan sebagai alat pembayaran kopi maupun sajian yang dinikmati di warkop sampah.

"Misalnya untuk kertas bekas dan kardus, setiap kilogram kami berikan satu kupon, yang bisa ditukarkan dengan segelas kopi," ujarnya.

Baca juga: Di Warung Ini Ngopi Bisa Bayar Pakai Sampah

 

SUMBER: KOMPAS.com (Penulis: Anissa Dea Widiarini, Dian Ade Permana, Ari Maulana Karang, Puthut Dwi Putranto Nugroho, Taufiqurrahman, Fadlan Mukhtar Zain, Agie Permadi, Nansianus Taris, Hamzah Arfah | Editor: Mikhael Gewati, Robertus Belarminus, Khairina, Aprillia Ika, David Oliver Purba, Farid Assifa)



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bertemu Ganjar, Dubes Denmark: Kami Tertarik Investasi di Jateng

Bertemu Ganjar, Dubes Denmark: Kami Tertarik Investasi di Jateng

Regional
Bersihkan Pesisir Mattiro Sompe, Sulsel, Dompet Dhuafa Kumpulkan 1,2 Ton Sampah

Bersihkan Pesisir Mattiro Sompe, Sulsel, Dompet Dhuafa Kumpulkan 1,2 Ton Sampah

Regional
Kiat Bupati Dharmasraya Turunkan PPKM ke Level 2, dari Vaksinasi Door-to-Door hingga Gerakan 3T

Kiat Bupati Dharmasraya Turunkan PPKM ke Level 2, dari Vaksinasi Door-to-Door hingga Gerakan 3T

Regional
Pemkot Madiun Gelar Vaksinasi untuk 750 Narapidana

Pemkot Madiun Gelar Vaksinasi untuk 750 Narapidana

Regional
Rumah Jagal Anjing di Bantul Digerebek Polisi, 18 Ekor Dievakuasi, Ini Kronologinya

Rumah Jagal Anjing di Bantul Digerebek Polisi, 18 Ekor Dievakuasi, Ini Kronologinya

Regional
Orasi di STIM Budi Bakti, Ketua Dompet Dhuafa Minta Mahasiswa Punya 4 Karakter Profetik

Orasi di STIM Budi Bakti, Ketua Dompet Dhuafa Minta Mahasiswa Punya 4 Karakter Profetik

Regional
Dijadikan Syarat PTM, Vaksinasi Pelajar di Kota Madiun Sudah Capai 90 Persen

Dijadikan Syarat PTM, Vaksinasi Pelajar di Kota Madiun Sudah Capai 90 Persen

Regional
Kisah Kuli Bangunan di Lampung Utara yang Wakafkan Upahnya untuk Bangun Masjid

Kisah Kuli Bangunan di Lampung Utara yang Wakafkan Upahnya untuk Bangun Masjid

Regional
Vaksinasi di Madiun Capai 77 Persen, Wali Kota Maidi: Akhir September Bisa 80 Persen

Vaksinasi di Madiun Capai 77 Persen, Wali Kota Maidi: Akhir September Bisa 80 Persen

Regional
Soal APBD Rp 1,6 Triliun di Bank, Bobby: Segera Dimaksimalkan untuk Gerakkan Ekonomi Medan

Soal APBD Rp 1,6 Triliun di Bank, Bobby: Segera Dimaksimalkan untuk Gerakkan Ekonomi Medan

Regional
Masjid Az Zahra di Lampung Utara Resmi Dibangun, Dompet Dhuafa Gelar Peletakan Batu Pertama

Masjid Az Zahra di Lampung Utara Resmi Dibangun, Dompet Dhuafa Gelar Peletakan Batu Pertama

Regional
Kejar Herd Immunity, Bupati IDP Optimistis Vaksinasi di Luwu Utara Capai 90 Persen

Kejar Herd Immunity, Bupati IDP Optimistis Vaksinasi di Luwu Utara Capai 90 Persen

Regional
Dongkrak Perekonomian Kota Madiun, PKL Akan Dapat Pembinaan Khusus

Dongkrak Perekonomian Kota Madiun, PKL Akan Dapat Pembinaan Khusus

Regional
Lewat Kepiting Bakau, Pembudidaya di Konawe Raih Cuan hingga Rp 352 Juta

Lewat Kepiting Bakau, Pembudidaya di Konawe Raih Cuan hingga Rp 352 Juta

Regional
Berkat Proyek Investasi Pabrik Minyak Goreng Sawit, Luwu Utara Raih Juara 2 SSIC 2021

Berkat Proyek Investasi Pabrik Minyak Goreng Sawit, Luwu Utara Raih Juara 2 SSIC 2021

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.