Ketabahan Sumartini Membesarkan Dua Anaknya yang Difabel

Kompas.com - 05/11/2019, 10:38 WIB
Sumartini bersama dua anaknya yang difabek, Nabilla dan Andik KOMPAS.com/DIAN ADE PERMANASumartini bersama dua anaknya yang difabek, Nabilla dan Andik


SALATIGA, KOMPAS.com - Tak pernah terbayang dalam benak Sumartini (38) kedua anaknya lahir dalam keadaan difabel.

Bersama suaminya, Nur Ikhsan (36), mereka berjuang membesarkan Nabilla Nur Najwa (8) dan Andik Setiawan (3) yang memiliki keterbatasan fisik.

Warga Jalan Tanggulayu RT 008 RW 003 Gendongan, Kecamatan Tingkir, Kota Salatiga, ini hanya bisa menerima keadaan sembari berjuang agar anak-anaknya bisa mandiri.

"Kondisinya memang begini, tapi sebulan sekali terapi di RSUD Salatiga. Sekarang sudah ada perkembangan," kata Nur Ikhsan, Selasa (5/11/2019).

Baca juga: Bantu Pasang Tenda, Seorang Difabel Tewas Kena Setrum

Sumartini mengungkapkan, kondisi yang dialami Nabilla berawal saat usia kandungannya tujuh bulan. Dia yang bekerja di pabrik plastik terjatuh.

Sesampainya di rumah, perutnya mengalami kontraksi dan setelah diperiksakan, ternyata bayinya mengalami keracunan.

"Bayi harus dikeluarkan, kalau tidak meninggal. Akhirnya operasi dan Nabilla lahir," kisah dia.

Seiring berjalan waktu, Nabilla mengalami ketertinggalan dibanding anak seusianya. Dia tidak bisa berjalan dan susah komunikasi.

"Beberapa tahun hanya di kasur saja. Namun, sekarang setelah ada adiknya, dia mulai aktif. Jalan bisa tapi rambatan, kalau ada orang yang baru dilihat juga senang," terang Sumartini.

Bocah kecil itu didiagnosa mengalami pengecilan otak. Sumartini beberapa kali berupaya menyekolahkan Nabilla ke SLB.

Namun, setelah menjalani masa percobaan, Nabilla dianggap tidak bisa berkomunikasi dan menangkap materi yang diberikan.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Nelayan Temukan 10 Peluru Senjata AK-47 Saat Menyelam di Bali

Nelayan Temukan 10 Peluru Senjata AK-47 Saat Menyelam di Bali

Regional
Balita Ditemukan Tanpa Kepala, Dokter Forensik: Penyebab Kematian Tak Dapat Dinilai

Balita Ditemukan Tanpa Kepala, Dokter Forensik: Penyebab Kematian Tak Dapat Dinilai

Regional
Pulang Malam Hari, Remaja Wanita di Makassar Dibius 6 Pria, Disekap 3 Hari Tanpa Makan

Pulang Malam Hari, Remaja Wanita di Makassar Dibius 6 Pria, Disekap 3 Hari Tanpa Makan

Regional
Cerita Kegigihan Tukang Kebun Sekolah yang Punya 15 Anak, Jual Cacing Sebagai Sampingan

Cerita Kegigihan Tukang Kebun Sekolah yang Punya 15 Anak, Jual Cacing Sebagai Sampingan

Regional
Bocah 11 Tahun yang Tewas Digigit Ular Weling Tangkapannya Ditemukan Ibunya dengan Mulut Berbusa

Bocah 11 Tahun yang Tewas Digigit Ular Weling Tangkapannya Ditemukan Ibunya dengan Mulut Berbusa

Regional
Kapal Pengangkut TKI ke Malaysia Tenggelam di Riau, 10 Orang Hilang

Kapal Pengangkut TKI ke Malaysia Tenggelam di Riau, 10 Orang Hilang

Regional
Tahun Depan, Ganjar Targetkan Semua Daerah di Jateng Miliki Mal Pelayanan Publik

Tahun Depan, Ganjar Targetkan Semua Daerah di Jateng Miliki Mal Pelayanan Publik

Regional
Tenaga Honorer Akan Dihapus Bertahap

Tenaga Honorer Akan Dihapus Bertahap

Regional
Hari Kelima Pencarian, Tim SAR Tak Juga Temukan Kapal Panji Saputra

Hari Kelima Pencarian, Tim SAR Tak Juga Temukan Kapal Panji Saputra

Regional
Perusahaan Kapal China Tanggung Hak Finansial ABK yang Jenazahnya Dibuang ke Laut

Perusahaan Kapal China Tanggung Hak Finansial ABK yang Jenazahnya Dibuang ke Laut

Regional
Ini Permintaan Siswi SD di Wakatobi pada Jokowi, “Bapak Presiden Tolong Bantu Saya Ikut Ujian'

Ini Permintaan Siswi SD di Wakatobi pada Jokowi, “Bapak Presiden Tolong Bantu Saya Ikut Ujian"

Regional
Pelajar yang Bunuh Begal Divonis 1 Tahun, Pengacara: Kami Pikir-pikir

Pelajar yang Bunuh Begal Divonis 1 Tahun, Pengacara: Kami Pikir-pikir

Regional
Ini Motif Pelaku Pembunuhan Pelajar SMA yang 2 Bulan lalu Menghilang dan Ditemukan Tinggal Tengkorak Kepala

Ini Motif Pelaku Pembunuhan Pelajar SMA yang 2 Bulan lalu Menghilang dan Ditemukan Tinggal Tengkorak Kepala

Regional
Bea Cukai Palembang Gagalkan Penyelundupan Ribuan Baby Lobster Senilai Rp 2,5 Miliar ke Singapura

Bea Cukai Palembang Gagalkan Penyelundupan Ribuan Baby Lobster Senilai Rp 2,5 Miliar ke Singapura

Regional
Raja Keraton Agung Sejagat Masih Mengelak soal Motif Penarikan Uang ke Pengikutnya

Raja Keraton Agung Sejagat Masih Mengelak soal Motif Penarikan Uang ke Pengikutnya

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X