KILAS DAERAH

Selain Buat Pejalan Kaki, Trotoar Lebar di DKI Jadi Ruang Ekspresi Seni

Kompas.com - 30/10/2019, 21:20 WIB
Jalur pedestrian di DKI Jakarta dijadikan ruang untuk mengekspresikan seni dan budaya DOK. Humas Pemerintah Provinsi DKI JakartaJalur pedestrian di DKI Jakarta dijadikan ruang untuk mengekspresikan seni dan budaya

Namun karena menarik, pertunjukan musik di trotoar ini hingga kini terus berlanjut dengan menghadirkan kelompok-kelompok musik dan tari dari berbagai elemen masyarakat.

Warga bisa menemukan pertunjukan ini setiap Selasa dan Kamis di lima titik trotoar di sepanjang Jalan Jendral Sudirman dan MH Thamrin, termasuk di Terowongan Jalan Kendal.

“Saya tadinya mau naik KRL tapi tidak bisa lewat, dan akhirnya malah nonton tari-tarian Aceh dan Betawi. Ya, senang-senang saja sih, karena saya juga lagi santai. Toh, setelah pertunjukan jalannya dibuka lagi, dan orang-orang bisa melanjutkan perjalanan,” ujar Syanne Susita (48), Sabtu (26/10/2019).

Warga Pancoran, Jakarta Selatan ini mengatakan karena adanya pertunjukan seni secara rutin tersebut, terowongan yang mendekati Stasiun MRT Dukuh Atas ini menjadi ramai.

“Dulu jalan di situ kosong dan banyak preman. Sekarang dinding terowongan juga dikasih mural, jadi bagus. Namun jalannya ditutup karena ada banyak kegiatan,” kata Syanne Susita (48).

Konsep pelebaran trotoar

Pagelaran seni dan musik ini tentu menjadi mungkin karena kondisi trotoar yang sudah nyaman dan lapang di DKI Jakarta.

Apalagi sejak 2017 hingga 2019 telah dilakukan revitalisasi trotoar sepanjang 264 kilometer (km) di 5 wilayah kota administrasi di DKI Jakarta.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Salah satu hasil revitalisasi trotoar yang dijadikan percontohan adalah trotoar di Jalan Jenderal Sudirman hingga Jalan MH. Thamrin. Jalur pedestrian yang direvitalisasi pada 2017-2018 sekarang memiliki lebar 8 hingga 12 meter.

Alfred Sitorus dari Koalisi Pejalan Kaki menilai, pelebaran jalan oleh Pemerintah Provinsi DKI Jakarta sudah sesuai standar.

"Kami perlu mengapresiasi setiap pembenahan yang ada di Jakarta. Apapun ceritanya, setiap ada pembenahan kami pasti apresiasi," kata Alfred, seperti dimuat Kompas.com Rabu (24/7/2019).

Ia mengatakan, konsep pelebaran trotoar sudah sesuai standar dengan menggunakan konsep road diet. Road diet adalah konsep pelebaran trotoar dengan mengecilkan lebar jalan raya. Konsep ini diusung pemerintah mengingat setiap jalan wajib dilengkapi jalur sepeda.

"Jadi kenapa itu dikecilin jalan rayanya, itu juga di-mix antara jalur pejalan kaki dengan pesepeda," kata Alfred.

Menurut dia, idealnya pejalan kaki membutuhkan ruang sekitar 90 sentimeter untuk satu orang. Kemudian, untuk satu orang yang berkebutuhan khusus atau disabilitas membutuhkan ruang 120 sentimeter.

Halaman:
Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

 Dorong Perputaran Ekonomi, Kang Emil Targetkan Seluruh Desa Miliki BUMDes pada 2023

Dorong Perputaran Ekonomi, Kang Emil Targetkan Seluruh Desa Miliki BUMDes pada 2023

Regional
Luncurkan Kredit Tanpa Agunan untuk Ibu-ibu Pedagang, Ganjar: Bunga Hanya 2 Persen Per Tahun

Luncurkan Kredit Tanpa Agunan untuk Ibu-ibu Pedagang, Ganjar: Bunga Hanya 2 Persen Per Tahun

Regional
Dikunjungi Gus Halim, Ketua Adat Tidung Minta Salimbatu Dijadikan Desa Religi

Dikunjungi Gus Halim, Ketua Adat Tidung Minta Salimbatu Dijadikan Desa Religi

Regional
Cegah Jual Beli Jabatan, Bupati Wonogiri Optimalkan Penerapan Sistem Meritokrasi

Cegah Jual Beli Jabatan, Bupati Wonogiri Optimalkan Penerapan Sistem Meritokrasi

Regional
Walkot Bobby Ajak HMI Sumut Berkolaborasi Dukung Program Pembangunan

Walkot Bobby Ajak HMI Sumut Berkolaborasi Dukung Program Pembangunan

Regional
Panen Raya, Pimpinan DPRD Kota Bogor Turun ke Sawah Bersama Petani

Panen Raya, Pimpinan DPRD Kota Bogor Turun ke Sawah Bersama Petani

Regional
Wonogiri Juara Satu IDSD, Bupati Jekek: Berkat Semangat Reformasi Pemangku Kepentingan

Wonogiri Juara Satu IDSD, Bupati Jekek: Berkat Semangat Reformasi Pemangku Kepentingan

Regional
Tunjukkan Kinerja Baik Bangun Kota Semarang, Walkot Hendi Dapat Penghargaan Pembangunan Daerah 2021

Tunjukkan Kinerja Baik Bangun Kota Semarang, Walkot Hendi Dapat Penghargaan Pembangunan Daerah 2021

Regional
Jabar Kerja Sama dengan Provinsi Chungcheongnam, Korsel, Kang Emil: Semoga Dongkrak Potensi Ekonomi

Jabar Kerja Sama dengan Provinsi Chungcheongnam, Korsel, Kang Emil: Semoga Dongkrak Potensi Ekonomi

Regional
Bupati Banjar Akui PAD Berkurang akibat UU Minerba

Bupati Banjar Akui PAD Berkurang akibat UU Minerba

Regional
Bobby Buka Balai Kota Medan untuk Warga, Dosen UINSU Berikan Apresiasi

Bobby Buka Balai Kota Medan untuk Warga, Dosen UINSU Berikan Apresiasi

Regional
Memahami Gaya Komunikasi 'Parkir Mobil' ala Gibran

Memahami Gaya Komunikasi "Parkir Mobil" ala Gibran

Regional
Tunjukkan Prestasi dalam Penanganan Pandemi, Kang Emil Raih 2 Penghargaan People of the Year 2021

Tunjukkan Prestasi dalam Penanganan Pandemi, Kang Emil Raih 2 Penghargaan People of the Year 2021

Regional
Berkat Ganjar, Gaji Guru Honorer yang Dahulu Rp 200.000 Kini Rp 2,3 Juta

Berkat Ganjar, Gaji Guru Honorer yang Dahulu Rp 200.000 Kini Rp 2,3 Juta

Regional
Dukung UMKM Jabar, Kang Emil Ikut Mendesain dan Pasarkan Produk di Medsos

Dukung UMKM Jabar, Kang Emil Ikut Mendesain dan Pasarkan Produk di Medsos

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.