Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Buntut Saling Serang SMAN 10 dan SMKN 2 Bandung, Semua Kepsek Dipanggil Polisi

Kompas.com - 30/10/2019, 17:06 WIB
Agie Permadi,
Aprillia Ika

Tim Redaksi

BANDUNG, KOMPAS.com - Buntut penyerangan dan perusakan fasilitas SMA dan SMK di Bandung, pihak kepolisian bakal memanggil pihak terkait. 

Pihak yang dipanggil seperti Dinas Pendidikan, Dinas Pemuda dan Olahraga (Dispora), dan para kepala sekolah di Kota Bandung.

Hal itu disampaikan Kapolrestabes Bandung, Kombes Pol Irman Sugema Mapolrestabes Bandung, Jalan Jawa, Kota Bandung, Rabu (30/10/2019).

Menurut dia, pemanggilan tersebut dilakukan untuk mencari solusi dari permasalahan yang ada agar aksi brutal itu tidak meluas dan kembali terjadi dikemudian hari.

Baca juga: Buntut Penyerangan Sekolah di Bandung, Polisi Amankan 13 Orang Remaja

"Kita duduk bersama membahas permasalahan ini agar tidak berkembang menjadi masalah antarpelajar lainnya," katanya. 

"Sekaligus melakukan upaya bersama melakukan langkah preventif dan preemtif, tidak hanya terfokus pada penindakan hukum tapi juga pencegahan di kemudian hari."

Seperti diketahui, polisi mengamankan 13 remaja yang diduga pelaku dalam aksi brutal perusakan fasilitas sekolah di Kota Bandung.

Baca juga: Fakta Lengkap Penyerangan SMAN 10 Bandung, Saling Ejek Logo Sekolah hingga Pasca-Pertandingan Sepak Bola

Lima pelajar diperiksa intensif

 

Namun berdasarkan hasil pemeriksaan, hanya lima orang yang dilakukan pemeriksaan intensif.

Kelima orang itu terdiri dari empat orang pelajar, dan satu orang alumni dari salah satu  SMK Negeri di Bandung.

Dikatakan, untuk mendalami kasus ini, pemanggilan pihak-pihak terkait ini akan dilakukan Irman, sesegera mungkin.

"Secepatnya, karena kita menggali keterangan dari saksi ataupun diduga pelaku. bagaimana motif terjadinya proses perselisihan antarpelajar ini," jelasnya.

Baca juga: Kronologi Saling Ejek di Medsos Berujung Perusakan SMAN 10 Bandung

Bermula dari selisih paham dan saling ejek 

Diberitakan sebelumnya, penyerangan dan perusakan sekolah ini diawali dari selisih paham pascapertandingan persahabatan sepak bola Liga Pelajar Indonesia Kota Bandung. 

Selisih paham terjadi lantaran antara suporter masing-masing sekolah mempermasalahkan logo tim lawan.

Kejadian perselisihan ini pada Jumat 25 Oktober 2019 di Lapangan Sidolig, Bandung

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Fakta dan Kronologi Bentrokan Warga 2 Desa di Lombok Tengah, 1 Orang Tewas

Fakta dan Kronologi Bentrokan Warga 2 Desa di Lombok Tengah, 1 Orang Tewas

Regional
Komunikasi Politik 'Anti-Mainstream' Komeng yang Uhuyy!

Komunikasi Politik "Anti-Mainstream" Komeng yang Uhuyy!

Regional
Membedah Strategi Komunikasi Multimodal ala Komeng

Membedah Strategi Komunikasi Multimodal ala Komeng

Regional
Kisah Ibu dan Bayinya Terjebak Banjir Bandang Berjam-jam di Demak

Kisah Ibu dan Bayinya Terjebak Banjir Bandang Berjam-jam di Demak

Regional
Warga Kendal Tewas Tertimbun Longsor Saat di Kamar Mandi, Keluarga Sempat Teriaki Korban

Warga Kendal Tewas Tertimbun Longsor Saat di Kamar Mandi, Keluarga Sempat Teriaki Korban

Regional
Balikpapan Catat 317 Kasus HIV Sepanjang 2023

Balikpapan Catat 317 Kasus HIV Sepanjang 2023

Regional
Kasus Kematian akibat DBD di Balikpapan Turun, Vaksinasi Tembus 60 Persen

Kasus Kematian akibat DBD di Balikpapan Turun, Vaksinasi Tembus 60 Persen

Regional
Puan: Seperti Bung Karno, PDI-P Selalu Berjuang Sejahterakan Wong Cilik

Puan: Seperti Bung Karno, PDI-P Selalu Berjuang Sejahterakan Wong Cilik

Regional
Setelah 25 Tahun Konflik Maluku

Setelah 25 Tahun Konflik Maluku

Regional
BMKG: Sumber Gempa Sumedang Belum Teridentifikasi, Warga di Lereng Bukit Diimbau Waspada Longsor

BMKG: Sumber Gempa Sumedang Belum Teridentifikasi, Warga di Lereng Bukit Diimbau Waspada Longsor

Regional
Gempa Sumedang, 53 Rumah Rusak dan 3 Korban Luka Ringan

Gempa Sumedang, 53 Rumah Rusak dan 3 Korban Luka Ringan

Regional
Malam Tahun Baru 2024, Jokowi Jajan Telur Gulung di 'Night Market Ngarsopuro'

Malam Tahun Baru 2024, Jokowi Jajan Telur Gulung di "Night Market Ngarsopuro"

Regional
Sekolah di Malaysia, Pelajar di Perbatasan Indonesia Berangkat Sebelum Matahari Terbit Tiap Hari

Sekolah di Malaysia, Pelajar di Perbatasan Indonesia Berangkat Sebelum Matahari Terbit Tiap Hari

Regional
Kisah Pengojek Indonesia dan Malaysia di Tapal Batas, Berbagi Rezeki di 'Rumah' yang Sama...

Kisah Pengojek Indonesia dan Malaysia di Tapal Batas, Berbagi Rezeki di "Rumah" yang Sama...

Regional
Menara Pengintai Khas Dayak Bidayuh Jadi Daya Tarik PLBN Jagoi Babang

Menara Pengintai Khas Dayak Bidayuh Jadi Daya Tarik PLBN Jagoi Babang

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com