Di Hadapan Jokowi, Pengungsi Gempa Maluku Curhat soal Tenda Sobek

Kompas.com - 29/10/2019, 15:32 WIB
Presiden Joko Widodo didampingi Ibu Negara Iriana Joko Widodo saat berdialog dengan tokoh agama, tokoh amsyarakat, tokoh adat dan pengungsi korban gempa di lokasi pengungsian Desa Tulehu, Kecamatan Salahutu, Kabupaten Maluku Tengah, Maluku, Selasa (29/10/2019) KOMPAS.COM/RAHMAT RAHMAN PATTYPresiden Joko Widodo didampingi Ibu Negara Iriana Joko Widodo saat berdialog dengan tokoh agama, tokoh amsyarakat, tokoh adat dan pengungsi korban gempa di lokasi pengungsian Desa Tulehu, Kecamatan Salahutu, Kabupaten Maluku Tengah, Maluku, Selasa (29/10/2019)

AMBON, KOMPAS.com - Salah satu pengungsi korban gempa di Desa Tulehu, Kecamatan Salahutu, Ambon, Maluku, menyampaikan keluhan yang dialami di lokasi pengungsian saat berdialog dengan Presiden Joko Widodo di desa tersebut, Selasa (29/10/2019).

Di hadapan Presiden dan Ibu Negara, Iriana Joko Widodo, para pengungsi mengaku bahwa tenda yang digunakan mereka telah sobek.

“Kami bangga dengan kehadiran Bapak Presiden. Bapak telah datang ke tenda-tenda kami, kendala kami di lapangan 1 bulan tiga hari, terpal kami sudah sobek,” kata pengungsi tersebut.

Baca juga: Warga Maluku Minta Perlakuan Khusus, Begini Respons Jokowi

Selain meminta bantuan tenda, pengungsi itu juga memohon bantuan air bersih dan juga dapur umum di lokasi pengungsian.

Sementara itu, ditemui secara terpisah, salah satu pengungsi lain, Siti Alwiyah Lestaluhu juga mengeluhkan hal yang sama.

Menurut Siti, tenda dan terpal yang digunakan keluarganya sejak hari pertama mengungsi telah sobek dan tidak bisa digunakan lagi, sehingga ia meminta agar pemerintah dapat memberikan bantuan terpal kepada keluarganya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Siti mengaku terpaksa mengungsi bersama keluarganya yang lain di lokasi pengungsian karena rumahnya ikut rusak.

Saat ini yang paling dibutuhkan keluarganya adalah tenda, karena ada beberapa kepala keluarga yang mengungsi bersama keluarganya.

“Untuk kebutuhan makanan tidak perlu lagi, kita bisa cari sendiri, yang penting itu tenda karena tenda kami sudah sobek, apalagi kami yang mengungsi ini ada 16 kepala keluarga,” katanya.

Baca juga: Jokowi: Percayalah, Pemerintah Ingin Menyelesaikan Semuanya dengan Cepat

Terkait masalah itu, Presiden Jokowi mengatakan, terpal para pengungsi yang sobek akan segera diganti dengan yang baru karena stok terpal untuk para pengungsi masih tersedia.

“Stok terpal dan tenda masih tersedia nanti diberikan oleh BNPB,” ujarnya.

Dalam kesempatan itu, Jokowi juga meminta warga agar dapat besabar karena pemerintah terus berusaha untuk segera menyelesaikan masalah yang sedang dihadapi.

“Mohon bapak ibu semuanya mengerti keadaan dalam kita mengelola bencana ini. Tapi percayalah bahwa pemerintah ingin menyelesaikan semuanya dengan cepat,” katanya.

Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Putus Mata Rantai Penularan Covid-19, Bupati Jekek: Harus Ada Kebijakan Terintegrasi

Putus Mata Rantai Penularan Covid-19, Bupati Jekek: Harus Ada Kebijakan Terintegrasi

Regional
Antisipasi Penyebaran Hoaks, Pemprov Papua Perkuat Peran Bakohumas

Antisipasi Penyebaran Hoaks, Pemprov Papua Perkuat Peran Bakohumas

Regional
Persentase BOR di Semarang Tinggi, Wali Kota Hendi Tambah 390 Tempat Tidur Pasien Covid-19

Persentase BOR di Semarang Tinggi, Wali Kota Hendi Tambah 390 Tempat Tidur Pasien Covid-19

Regional
Mobilitas Jadi Penyebab Kerumunan, Ganjar Ajak Masyarakat Tetap di Rumah

Mobilitas Jadi Penyebab Kerumunan, Ganjar Ajak Masyarakat Tetap di Rumah

Regional
BERITA FOTO: Tenaga Pikul Beristirahat di Atas Makam Usai Kuburkan Jenazah Pasien Covid-19

BERITA FOTO: Tenaga Pikul Beristirahat di Atas Makam Usai Kuburkan Jenazah Pasien Covid-19

Berita Foto
Kasus Covid-19 di Semarang Naik 700 Persen, Walkot Hendi Berlakukan PKM

Kasus Covid-19 di Semarang Naik 700 Persen, Walkot Hendi Berlakukan PKM

Regional
Kasus Covid-19 di Semarang Naik, Walkot Hendi Resmikan RS Darurat

Kasus Covid-19 di Semarang Naik, Walkot Hendi Resmikan RS Darurat

Regional
Akses ke Faskes Sulit, Dompet Dhuafa Sumbangkan Ambulans untuk Warga Desa Tanjung Raya

Akses ke Faskes Sulit, Dompet Dhuafa Sumbangkan Ambulans untuk Warga Desa Tanjung Raya

Regional
Peringati HUT Ke-103 Kota Madiun, Wali Kota Maidi Fokus Stop Covid-19 dan Genjot Ekonomi

Peringati HUT Ke-103 Kota Madiun, Wali Kota Maidi Fokus Stop Covid-19 dan Genjot Ekonomi

Regional
Hendi Terus Bergerak Cepat Sediakan Tempat Tidur untuk Pasien Covid-19 di Semarang

Hendi Terus Bergerak Cepat Sediakan Tempat Tidur untuk Pasien Covid-19 di Semarang

Regional
Hadiri Deklarasi Pilkades Damai, Bupati Luwu Utara Minta Cakades Tegakkan Protokol Kesehatan

Hadiri Deklarasi Pilkades Damai, Bupati Luwu Utara Minta Cakades Tegakkan Protokol Kesehatan

Regional
Bupati IDP Resmikan Program Pamsimas, Kini Warga Desa Dodolo Nikmati Air Bersih

Bupati IDP Resmikan Program Pamsimas, Kini Warga Desa Dodolo Nikmati Air Bersih

Regional
Gandeng KPK, Hendi Tegaskan Komitmen Cegah dan Berantas Korupsi

Gandeng KPK, Hendi Tegaskan Komitmen Cegah dan Berantas Korupsi

Regional
25 Persen Warga Sudah Divaksin, Menkes Tambah Jatah Vaksin Kota Madiun

25 Persen Warga Sudah Divaksin, Menkes Tambah Jatah Vaksin Kota Madiun

Regional
Kasus Covid-19 di Semarang Semakin Tinggi, Walkot Hendi Tutup 8 Ruas Jalan

Kasus Covid-19 di Semarang Semakin Tinggi, Walkot Hendi Tutup 8 Ruas Jalan

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X