Cerita Fikri, Santri yang Pernah Sebut Prabowo Menteri Jokowi: Tak Sangka Jadi Kenyataan

Kompas.com - 28/10/2019, 06:00 WIB
Siapa sangka ucapan Muhammad Askal Fikri (20), pemuda asal Kuripan Lor Gang 23, Kelurahan Kuripan Yosorejo, Kecamatan Pekalongan Selatan, jadi kenyataan. Tiga tahun lalu Fikri menyebut Prabowo Subianto merupakan menteri Jokowi. Ucapan tersebut kini jadi kenyataan. Tangkapan Layar Video TribunjatengSiapa sangka ucapan Muhammad Askal Fikri (20), pemuda asal Kuripan Lor Gang 23, Kelurahan Kuripan Yosorejo, Kecamatan Pekalongan Selatan, jadi kenyataan. Tiga tahun lalu Fikri menyebut Prabowo Subianto merupakan menteri Jokowi. Ucapan tersebut kini jadi kenyataan.

KOMPAS.com - Siapa sangka ucapan Muhammad Askal Fikri (20), pemuda asal Kuripan Lor Gang 23, Kelurahan Kuripan Yosorejo, Kecamatan Pekalongan Selatan, jadi kenyataan.

Tiga tahun lalu di hadapan Presiden Jokowi, Fikri menyebut bahwa Prabowo Subianto merupakan salah satu menteri Jokowi.

Padahal, saat itu Prabowo tidak masuk dalam menteri kabinet Jokowi. Selain itu, Prabowo juga merupakan mantan rival Jokowi saat Pilpres 2014.

Pernyataan itu disampaikan Fikri saat diminta Jokowi menyebutkan nama-nama menteri dalam Kabinet Kerja I.

Jokowi saat itu tengah membagi-bagikan sepeda kepada sejumlah santri Pondok Pesantren (Ponpes) Asrama Perguruan Islam (API) di Kecamatan Tegalrejo, Kabupaten Magelang, Jawa Tengah.

Namun sekarang, apa yang disampaikan Fikri jadi kenyataan. Prabowo dilantik Jokowi menjadi Menteri Pertahanan.

Lalu, apa sebenarnya yang membuat Fikri menyampaikan hal tersebut?

Kepada Tribunjateng, Fikri mengaku spontan menjawab tiga nama menteri yang diminta Jokowi.

Saat naik ke atas panggung, ia gugup. Fikri kemudian menyebut nama yang terlintas di pikirannya.

"Saya jawab Megawati, Ahok, Prabowo, sebelum saya naik tidak ada pikiran (nama menteri). Udah naik jawab spontan saja gitu," ujar Fikri melansir Tribunjateng.com, Jumat (25/10/2019) siang.

Fikri mengaku sama sekali tidak mengetahui nama menteri Jokowi saat itu.

Baca juga: Ganjar: Ramalan Santri tentang Prabowo Jadi Kenyataan

Ini karena Fikri yang saat itu tinggal di pondok pesantren jarang sekali menonton televisi.

"Enggak tahu menteri apa, nonton tivi jarang, seminggu sekali," ucap Fikri.

Saat turun dari atas panggung, Fikri sempat diejek teman-temannya.

Namun, hal itu tak dihiraukannya. Yang penting, kata Fikri, ia berani maju.

Keberaniannya itu mendapat ganjaran dari Jokowi berupa sepeda.

"Turun-turun itu diejek-ejek teman. Jawabnya salah, dapat sepeda malah ketawa. Ya enggak apa-apa. Kalau ditunjuk, berani maju. Salah enggak apa-apa," ujar Fikri.

Diberitakan sebelumnya, video Fikri, santri yang menyebut Prabowo Subianto merupakan salah satu menteri Jokowi, kembali viral.

Baca juga: Kontroversi Relawan Projo: Jadi Wamen, Batal Bubar, dan Cinta Prabowo

Ini karena 'ramalan' santri tersebut menjadi kenyataan. Jokowi pada Kabinet Indonesia Maju menunjuk Prabowo menjadi Menteri Pertahanan.

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul: Santri yang Pernah 'Ramal' Prabowo Jadi Menteri Kini Keluar dari Pesantren, Nasibnya Memprihatinkan

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dua Pasien Positif Corona Tanpa Gejala di Padang Dinyatakan Sembuh

Dua Pasien Positif Corona Tanpa Gejala di Padang Dinyatakan Sembuh

Regional
Nekat Mudik Saat Corona, 725 Warga Jombang Dikarantina di Gedung SD

Nekat Mudik Saat Corona, 725 Warga Jombang Dikarantina di Gedung SD

Regional
Antisipasi Dampak Corona, 4.513 Warga Tapanuli Utara Pakai Gratis Air PDAM 3 Bulan

Antisipasi Dampak Corona, 4.513 Warga Tapanuli Utara Pakai Gratis Air PDAM 3 Bulan

Regional
Driver Ojol di Makassar Ditikam Orang Tak Dikenal, Polisi Buru Pelaku

Driver Ojol di Makassar Ditikam Orang Tak Dikenal, Polisi Buru Pelaku

Regional
SNMPTN Universitas Andalas Padang Terima 1.910 Mahasiswa, Jurusan Farmasi Paling Favorit

SNMPTN Universitas Andalas Padang Terima 1.910 Mahasiswa, Jurusan Farmasi Paling Favorit

Regional
Jumlah Positif Covid-19 di Sumsel Jadi 17 Orang, Pasien Terbaru Punya Riwayat Perjalanan ke Batam

Jumlah Positif Covid-19 di Sumsel Jadi 17 Orang, Pasien Terbaru Punya Riwayat Perjalanan ke Batam

Regional
Pulang dari Zona Merah Virus Corona, Mahasiswa UGM Dikarantina di Asrama Haji Sleman

Pulang dari Zona Merah Virus Corona, Mahasiswa UGM Dikarantina di Asrama Haji Sleman

Regional
Tebing 7 Meter Longsor Putus Akses Jalan di Sumedang

Tebing 7 Meter Longsor Putus Akses Jalan di Sumedang

Regional
Jalan Lintas Selatan Cianjur Lumpuh Total Diterjang Longsor

Jalan Lintas Selatan Cianjur Lumpuh Total Diterjang Longsor

Regional
Viral Video Pencuri Kotak Amal Masjid Tertangkap di Jember, Warga: Jangan Dipukuli, Kasihan

Viral Video Pencuri Kotak Amal Masjid Tertangkap di Jember, Warga: Jangan Dipukuli, Kasihan

Regional
Cerita di Balik Video Tenaga Medis Shalat Pake APD Lengkap, Siaga di Ruang Isolasi hingga Ganti Sif

Cerita di Balik Video Tenaga Medis Shalat Pake APD Lengkap, Siaga di Ruang Isolasi hingga Ganti Sif

Regional
UPDATE Covid-19 di Bali: Pasien Positif Bertambah 14, Total 63 Kasus

UPDATE Covid-19 di Bali: Pasien Positif Bertambah 14, Total 63 Kasus

Regional
Positif Corona, Perawat RSUP Kariadi Semarang Meninggal Dunia

Positif Corona, Perawat RSUP Kariadi Semarang Meninggal Dunia

Regional
UPDATE Corona di Kepri 9 April: Jumlah Pasien Positif Covid-19 Menjadi 21 Orang

UPDATE Corona di Kepri 9 April: Jumlah Pasien Positif Covid-19 Menjadi 21 Orang

Regional
Tak Sampai 15 Menit, 200 Masker Ludes Dibagikan ke Pengendara

Tak Sampai 15 Menit, 200 Masker Ludes Dibagikan ke Pengendara

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X