Cerita di Balik Air Sumur di Ambon Mendidih, Diduga Ada Retakan Kecil di Tanah

Kompas.com - 22/10/2019, 06:56 WIB
Beberapa oorang warga di Desa Passo, Kecamatan Baguala, Kota Ambon melihat air sumur yang mendidih di desa tersebut, Senin (21/10/2019) KOMPAS.COM/RAHMAT RAHMAN PATTYBeberapa oorang warga di Desa Passo, Kecamatan Baguala, Kota Ambon melihat air sumur yang mendidih di desa tersebut, Senin (21/10/2019)
Editor Rachmawati

KOMPAS.com - Sabtu (19/10/2019), Oyen melihat air di sumurnya seperti mendidih.

Kepada Kompas.com, Oyen mengaku sudah tiga kali melihat fenomena air sumur mendidih seperti yang ia lihat pada Sabtu itu.

Fenomena air sumurnya mendidih yang pertama kali terjadi, saat dua pekan sebelum gempa berkekuatan 6,8 menguncang Pulau Ambon dan sekitarnya.

Fenomena kedua dia lihat dua hari jelang gempa dan fenomena yang ketiga adalah sepekan sebelum gempa susulan bermagnitudo 5,2.

Baca juga: Air Sumur di Ambon Tiba-tiba Mendidih, Warga Mengungsi ke Gunung

Jika sebelumnya air terlihat mendidih terdeteksi kurang dari 10 menit, untuk fenomena yang keempat waktunya lebih lama yakni hingga 50 menit.

Gelembung air di sumur pun semakin membesar. Hal tersebut membuatnya khawatir.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Kalau tadi itu sekitar 50 menit lamanya, dan airnya mendidih sangat besar. Itu yang bikin kita takut,” ujar Oyen.

Oyen tinggal Desa Passo, Kecamatan Baguala, Kota Ambon, Maluku.

Baca juga: Air Sumur Mendidih di Ambon, Ini Penjelasan LIPI

Saat mengetahui fenomena tersebut, warga sekitar kembali panik dan mengungsi ke perbukitan hutan di desa tersebut. Mereka takut terjadi bencana alam.

“Saat ini sudah tidak lagi (mendidih), tadi itu lama sekali sekitar satu jam. Saat ini warga sudah mengungsi lagi ke gunung, jadi sudah bertambah banyak. Sumur mendidih itu sudah beberapa kali terjadi dan itu bikin warga khawatir,” ujar dia.

Baca juga: LIPI Minta Penemuan Ikan dan Air Sumur yang Mendidih Tidak Dikaitkan dengan Mistis

 

Ada retakan kecil di tanah

Kondisi air sumur warga yang sebelumnya mendidih di Desa Passo, Kecamatan Baguala, Kota Ambon kembali tenang, setelah sekitar 1 jam mengeluarkan gelembung besar, Senin (21/10/2019)KOMPAS.COM/RAHMAT RAHMAN PATTY Kondisi air sumur warga yang sebelumnya mendidih di Desa Passo, Kecamatan Baguala, Kota Ambon kembali tenang, setelah sekitar 1 jam mengeluarkan gelembung besar, Senin (21/10/2019)
Kepala LIPI Ambon, Nugroho Dwi Hananto mengatakan, penyebab air sumur terlihat mendidih, diduga karena ada keretakan tanah yang kecil di bawah sumur.

“Itu sebenarnya enggak ada masalah, enggak ada apa-apa. Jangan sampai mengaitkannya dengan hal-hal mistis, itu justru membuat panik masyarakat, jadi jangan, jangan,” kata Nugroho.

Saat gempa susulan terjadi, menurutnya, ada tekanan angin naik ke atas yang menyebabkan air di sumur itu bergolak.

Baca juga: Kisah Sebuah Sumur Kecil di Ladang yang jadi Asa Ratusan KK

“Tadi kami langsung ke lapangan, yang jelas kami akan teliti itu, jadi tidak ada masalah ya, warga juga jangan sampai panik,” kata dia.

Nugroho mengatakan LIPI rencananya akan melakukan penelitian lebih lanjut terkait kejadian air sumur mendidih yang menghebohkan warga.

SUMBER: KOMPAS.com (Penulis : Kontributor Ambon, Rahmat Rahman Patty |Editor : David Oliver Purba, Robertus Belarminus)



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kabupaten Wonogiri Dapat Penghargaan Tercepat Pendataan SDGs Desa, Gus Menteri: Ini Pertama Kali di Indonesia

Kabupaten Wonogiri Dapat Penghargaan Tercepat Pendataan SDGs Desa, Gus Menteri: Ini Pertama Kali di Indonesia

Regional
Mendes PDTT Dorong Program SDGs Desa, Bupati Wonogiri Berikan Apresiasi

Mendes PDTT Dorong Program SDGs Desa, Bupati Wonogiri Berikan Apresiasi

Regional
Kabupaten Wonogiri Tercepat dalam Pendataan SDGs Desa, Gus Menteri Penasaran

Kabupaten Wonogiri Tercepat dalam Pendataan SDGs Desa, Gus Menteri Penasaran

Regional
Ditinggali Lebih dari Setengah Abad, Rumah Ini Dapat Bantuan Renovasi dari Pemprov Jateng

Ditinggali Lebih dari Setengah Abad, Rumah Ini Dapat Bantuan Renovasi dari Pemprov Jateng

Regional
Soal Viral Nenek Binah yang Terlantar, Ini Klarifikasi TKSK Tulungagung

Soal Viral Nenek Binah yang Terlantar, Ini Klarifikasi TKSK Tulungagung

Regional
Terima Penghargaan Green Leadership, Walkot Maidi: Jadi Kado Ulang Tahun Kota Madiun

Terima Penghargaan Green Leadership, Walkot Maidi: Jadi Kado Ulang Tahun Kota Madiun

Regional
Tinjau Vaksinasi di Tangsel, Wapres Minta Walkot Benyamin Lakukan 3 Hal Ini

Tinjau Vaksinasi di Tangsel, Wapres Minta Walkot Benyamin Lakukan 3 Hal Ini

Regional
Lewat DD Farm, Dompet Dhuafa Berdayakan Masyarakat Korban PHK

Lewat DD Farm, Dompet Dhuafa Berdayakan Masyarakat Korban PHK

Regional
Pemkab Ponorogo Berkolaborasi dengan Kemensos untuk Atasi Masalah Disabilitas Intelektual

Pemkab Ponorogo Berkolaborasi dengan Kemensos untuk Atasi Masalah Disabilitas Intelektual

Regional
Dibantu Kejari, Pemkot Semarang Berhasil Selamatkan Aset Negara Rp 94,7 Miliar

Dibantu Kejari, Pemkot Semarang Berhasil Selamatkan Aset Negara Rp 94,7 Miliar

Regional
Kembali Perketat PKM di Semarang, Walkot Hendi Paparkan Aturan Kegiatan Sosial Baru

Kembali Perketat PKM di Semarang, Walkot Hendi Paparkan Aturan Kegiatan Sosial Baru

Regional
Jalankan Program 'Sarjana Mengajar', Bupati Luwu Utara Rekrut SDM Berkualitas

Jalankan Program "Sarjana Mengajar", Bupati Luwu Utara Rekrut SDM Berkualitas

Regional
Tinjau Ujian Sekolah di Daerah Terpencil, Bupati Luwu Utara: Alhamdulilah Berjalan dengan Baik

Tinjau Ujian Sekolah di Daerah Terpencil, Bupati Luwu Utara: Alhamdulilah Berjalan dengan Baik

Regional
Bupati IDP Resmikan 'SPBU Satu Harga' di Seko, Masyarakat Kini Bisa Beli BBM Murah

Bupati IDP Resmikan "SPBU Satu Harga" di Seko, Masyarakat Kini Bisa Beli BBM Murah

Regional
Pengusaha Langgar Aturan, Walkot Bobby Robohkan Bangunan di Atas Drainase

Pengusaha Langgar Aturan, Walkot Bobby Robohkan Bangunan di Atas Drainase

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X